FaktualNews.co

Maradona: Lika-Liku Perjalanan Sang Primadona

Bola     Dibaca : 658 kali Penulis:
Maradona: Lika-Liku Perjalanan Sang Primadona
FaktualNews.co/Istimewa
Diego Armando Maradona. (nilepost.co.ug)

SURABAYA, FaktualNews.co – Meninggalnya Maradona, bernama lengkap Diego Armando Maradona, bukan hanya menyisakan duka bagi dunia sepak bola. Riwayatnya hidupnya yang panjang dan terekspos media, meninggalkan berbagai kenangan bagi warga dunia.

Jörg Strohschein merangkum lika-liku hidup Maradona seputar sepak bola di laman DW Indonesia. Berikut 12 catatan menarik perjalanan hidup Maradona sang primadona sepak bola.

1. Duka Dunia Ditinggal Diego Armando Maradona

Diego Armando Maradona meninggal dunia di rumahnya setelah mengalami serangan jantung. Ia tutup usia pada 25 November 2020, di usia 60 tahun.

Tidak hanya meninggalkan duka di tanah airnya Argentina, penggemar sepak bola di seluruh dunia juga ikut berduka atas kepergian salah satu pemain terhebat dalam sejarah.

2. Maradona menggiring bola, dunia melihatnya

Karier Maradona bermula di Argentinos Juniors. Dari sana Maradona yang berbakat pindah ke Boca Juniors di Buenos Aires. Itu adalah klub favorit ayahnya, dan pada tahun 1981 dia berhasil membawa klub meraih gelar juara. Tapi Argentina dirasa terlalu kecil untuk Maradona, dan setelahnya ia pindah ke Eropa untuk bergabung dengan Barcelona.

3. Maradona berselisih dengan Udo Lattek

Barcelona, klub dari Catalunya itu menghabiskan uang dengan rekor transfer $ 7,3 juta pada tahun 1982 untuk Maradona, tetapi dia tidak pernah bahagia di Barcelona.

Maradona kerap berselisih dengan kepala pelatih Udo Lattek dan ia menyukai kehidupan malam di rumah barunya. Setelah tiga tahun, dia kemudian pergi dan Maradona mungkin telah membuat keputusan terbaik dalam kariernya.

4. Diego Maradona, pahlawan Napoli

Pada Juli 1984, Maradona pindah ke Napoli dengan rekor transfer $ 10,5 juta. Sebelum kedatangannya, klub Italia itu tidak pernah menjadi juara dan baru saja lolos dari degradasi.

Namun, antara 1984 dan 1991, Maradona membantu klub meraih dua gelar liga dan satu kemenangan Piala UEFA pada 1989.

5. Fans Napoli rayakan Maradona

Di Napoli, Maradona dipuja bak pahlawan – tetapi petualangan hidupnya terkenal dengan kesan buruk. Dia mengonsumsi kokain dan mendekati mafia lokal. Maradona menikmati hidup sepenuhnya, tepat di ambang legalitas. Meski begitu, popularitasnya tetap bertahan.

6. Diego Maradona dan gelar Piala Dunia

Tidak ada pemain lain yang mampu memberikan kesan luar biasa di Piala Dunia seperti yang dilakukan Maradona pada 1986. Ia berhasil membawa Argentina raih kemenangan.

Dia mencetak gol terkenalnya yang dijuluki “Tangan Tuhan” saat melawan Inggris di perempat final. Ia kembali mencetak gol lain di pertandingan yang sama yang kemudian menjadi salah satu gol paling spektakuler yang pernah ada.

7. Kekalahan terberat Maradona

Salah satu momen tersulit dalam karier bermain Maradona terjadi di final Piala Dunia 1990, ketika ia kalah melawan Jerman di Italia.

Guido Buchwald mengawal setiap gerakannya dalam permainan. Dan Andreas Brehme mencetak gol dari titik penalti yang kemudian memberi kemenangan kepada Jerman dan merusak impian Maradona untuk meraih Piala Dunia kedua.

8. Maradona yang tak bisa diprediksi

Di level klub, Maradona pindah ke Sevilla pada tahun 1992 sebelum kembali ke Argentina. Pada Februari 1992, dia menembakkan senapan angin ke wartawan yang mengepung vilanya di dekat Buenos Aires dan kemudian dijatuhi hukuman penjara yang ditangguhkan selama 2 tahun 10 bulan.

9. Berakhirnya karier Maradona

Maradona bermain di pertandingan terakhirnya pada 25 Oktober 1997 untuk Boca Juniors, klub yang selalu ia dukung. Sebelumnya ia telah diskors selama 15 bulan karena doping. Guna menghindari skors lebih lanjut, ia pun mengumumkan pensiun pada 30 Oktober 1997.
Di usianya yang ke-37, karier bermain Maradona yang penuh skandal dan skill pun berakhir.

10. Maradona sang pelatih

Pada Oktober 2008, Maradona ditunjuk sebagai kepala pelatih Argentina, meski hanya memiliki sedikit pengalaman melatih. Timnya menderita kekalahan di Piala Dunia 2010, kalah 4-0 dari Jerman di perempat final.

Dia akhirnya dipecat dan kemudian melatih klub-klub di Meksiko dan di tempat lain, tetapi kesuksesan yang ia raih saat masih bermain tidak lagi sama.

11. Diego Maradona dan politik

Setelah karier bermainnya, Maradona terus menjadi berita utama di media-media – seperti ketika dia mengunjungi kepala negara Kuba Fidel Castro. Tak hanya itu, ada banyak laporan rutin pesta-pesta besar dan penggunaan obat-obatan dan alkohol yang berlebihan.

12. Diego Maradona telah menjalani semuanya

Gaya hidup yang dijalani Maradona berujung pada masalah kesehatan, termasuk berat badannya. Terhitung lebih dari sekali, ia terhindar dari kematian.

Setelah bekuan darah dikeluarkan dari otaknya, Maradona menderita serangan jantung pada 25 November dan akhirnya meninggal dunia pada usia 60 tahun.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
DW Indonesia
Tags

YUK BACA

Loading...