FaktualNews.co

Penemuan Pangkalan Militer Romawi dan Harta Karun di Ladang Jagung

Sosial Budaya     Dibaca : 744 kali Penulis:
Penemuan Pangkalan Militer Romawi dan Harta Karun di Ladang Jagung
FaktualNews.co/Istimewa
Para arkeolog melakukan penggalian di situs pangkalan milier Romawi yang ditemukan di sebuah kebun jagung di Serbia.

SURABAYA, FaktualNews.co – Arkeolog di Serbia baru-baru ini menemukan sebuah pangkalan militer Romawi. Tidak seperti lazimnya pangkalan militer lain, pangkalan militer itu ditemukan terkubur di sebuah pedesaan.

Penemuan ganjil itu diklaim dapat membantu para ahli untuk memiliki pemahaman yang lebih baik tentang tentara Romawi dan organisasinya.

Para ahli saat ini sedang mengerjakan kota kuno Viminacium, yang pernah menjadi ibu kota provinsi Upper Moesia. Hari ini terletak di dekat Kostolac, yang terletak di sebelah timur ibu kota Serbia, Beograd.

Ancient Origins melaporkan, arkeolog mendapat temuan itu sekitar 1 meter (3 kaki) di bawah permukaan tanah di sebuah ladang jagung. Penemuan itu tidak jauh dari tambang batu bara dan manjalani diidentifikasi selama survei beberapa bulan lalu.

Pangkalan Militer Romawi yang unik

Markas besar legiun Romawi, yang dalam bahasa Latin dikenal sebagai Principium, ‘milik Legiun Claudia VII’, sebgaimana dilaporkan US News.

Legiun ini dikenal aktif bekerja antara abad ke-2 dan ke-5. KFGO melaporkan bahwa ‘kamp bertembok dan Principium’ legiun dipisahkan dari sisa Viminacium, yang memiliki benteng pertahanannya sendiri.

Legiun itu berjumlah 5.000-6.000 tentara profesional dan akan memiliki banyak pengikut kamp.

Penemuan ini sangat istimewa karena hanya 100 prinsipia (jamak dari prinsipium) telah ditemukan di bekas provinsi Kekaisaran Romawi.

Miomir Korac, seorang arkeolog yang mengambil bagian dalam penggalian, mengatakan kepada KFGO bahwa “hampir semuanya terkubur di bawah kota modern.” Hal ini membuat mereka sulit untuk diselidiki, tetapi tidak demikian halnya dengan pangkalan militer Romawi yang baru-baru ini digali di ladang jagung.

Korac mengatakan kepada KFGO bahwa “Sejumlah kecil prinsipium dieksplorasi sepenuhnya (dan) … jadi kami dapat mengatakan yang ini unik karena tidak terganggu”. Selama penggalian, para ahli mengungkapkan hanya sekitar seperempat dari situs, yang diyakini mencakup area seluas 3.500 meter persegi (37.673,69 kaki persegi). Markasnya adalah sebuah kompleks besar.

Misteri harta karun di Markas Besar

Ada sekitar 40 kamar yang digali di markas legiun Romawi. Kamar-kamar ini memiliki dinding berpemanas berkat sistem pemanas yang rumit. Para ahli juga menemukan sebuah kuil dan perbendaharaan, di mana mungkin gaji para legiun disimpan.

Sebuah lapangan parade juga digali, dan dulu legiun mengebor di sini, di depan mata komandan mereka. Sebuah air mancur juga ditemukan di situs tersebut.

Dalam satu ruangan, para arkeolog menemukan 120 koin, yang merupakan kekayaan kecil selama Kekaisaran Romawi. Mengapa koin-koin ini dibuang begitu saja adalah sebuah misteri.

Newsbreak mengutip Nemanja Mrdjic, arkeolog utama, yang mengatakan bahwa koin “pasti hilang selama keadaan darurat”. Ini didasarkan pada di mana koin ditemukan dan distribusinya. KFGO melaporkan Mrdjic yang menyatakan bahwa “Pembagian koin dari sudut ke pintu, … menunjukkan bahwa mereka (koin) tumpah ketika seseorang melarikan diri.”

Ancaman invasi Barbar

Ada kemungkinan koin tersebut terbengkalai pada saat keadaan darurat seperti bencana alam, misalnya gempa bumi. Atau mereka mungkin telah hilang dan dilupakan selama invasi. Viminacium berada di jalan yang penting dan sangat penting secara militer.

Legiun yang ditempatkan di sana sering kali harus menanggapi serangan barbar di perbatasan Danube. Selama tahun-tahun terakhir Kekaisaran Romawi, terjadi perang saudara yang hampir konstan. Harta karun berupa koin bisa saja hilang dalam salah satu konflik tanpa akhir ini.

Penemuan pangkalan militer Romawi hanyalah penemuan menakjubkan terbaru di Viminacium, yang dihancurkan oleh bangsa Slavia pada abad ke-7 SM. Kota yang terkubur ini telah menghasilkan harta karun sejak akhir abad ke-19. Di antara penemuan yang telah dibuat di sini adalah perahu, ubin emas, dan karya seni Romawi, termasuk mozaik.

Sekitar 14.000 makam juga telah dicatat, dan seperti yang kami laporkan di Ancient Origins, beberapa ‘tablet kutukan emas’ ditemukan di beberapa pemakaman ini. Selama penggalian sebelumnya, sisa-sisa tiga mammoth juga terungkap.

Terlepas dari penyelidikan selama beberapa dekade, diperkirakan hanya 4% dari situs tersebut yang terungkap. Tidak diragukan lagi ada lebih banyak harta yang bisa ditemukan di lokasi tersebut.

Musim penggalian lainnya direncanakan untuk barak militer, yang dapat mengungkap lebih banyak tentang Legiun VII dan sejarah pusat militer yang penting.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Ancient Origins
Tags

YUK BACA

Loading...