FaktualNews.co

Sekarang pun Manusia Sedang Berevolusi, Begini Penjelasan Ilmiahnya

Sains     Dibaca : 247 kali Penulis:
Sekarang pun Manusia Sedang Berevolusi, Begini Penjelasan Ilmiahnya
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi. (blog.gnatta.com)

SURABAYA, FaktualNews.co – Manusia diberkahi daya evolusi dengan keterampilan dan kemampuan yang tidak ditemukan pada humanoid kuno lainnya. Namun, evolusi kita tidak berhenti karena Homo Sapiens dikatakan sebagai “hominin terakhir yang berdiri” – artinya, kita masih berkembang sepanjang waktu.

Evolusi manusia adalah proses perubahan yang panjang di mana manusia, sebagaimana dijelaskan oleh Lembaga Smithsonian, “berasal dari nenek moyang mirip kera”.

ucapan idul fitri bank jatim
ucapan idul fitri kasatlantas jember
ucapan idul fitri pasuruan
ucapan idul fitri PUJ
ucapan idul fitri PUPR
Ucapan Idul Fitri RSUD Jombang
Ucapan Idul Fitri Jombang
ucapan idul fitri kapolres jombang
ucapan idul fitri dprd jember
ucapan idul fitri mundjidah
ucapan idul fitri sadarestuwati
ucapan idul fitri rsud mojokerto

Bukti ilmiah menyajikan baik karakteristik fisik maupun perilaku yang dimiliki oleh semua manusia yang berasal dari keturunan mirip kera dan berevolusi selama kira-kira enam juta tahun.

Salah satu ciri manusia tertua adalah bipedalisme, yakni kemampuan berjalan menggunakan dua kaki.

Ciri-ciri penting manusia lainnya seperti memiliki otak yang besar dan kompleks, mampu mengembangkan dan menggunakan alat, serta kemampuan bahasa dikembangkan kemudian.

Dilansir Science Times, para ahli asal mula manusia menyatakan bahwa banyak dari sifat-sifat maju kita sebagai manusia yang terdiri dari “ekspresi figuratif yang kompleks, seni, dan keragaman budaya yang rumit,” yang berkembang terutama selama abad-abad terakhir.

Bagaimana manusia berkembang

Awal bulan ini, Inverse menerbitkan sebuah artikel yang menampilkan “bagaimana tubuh manusia telah berubah,” menunjukkan bagaimana kita mungkin masih menyesuaikan diri dengan tuntutan lingkungan yang selalu berubah. Di bawah ini adalah 3 cara manusia berevolusi:

1. Penurunan Suhu Tubuh

Suhu 98,6 derajat Fahrenheit biasanya diterima sebagai suhu tubuh normal kita. Namun, berdasarkan penelitian yang diterbitkan awal tahun ini, pembacaan yang lebih tepat “akan menjadi sekitar 97,9 derajat Fahrenheit.

Penulis penelitian memeriksa catatan medis dari 200 tahun terakhir, dan ketika semua suhu selama tahun-tahun ini dirata-ratakan bersama, mereka menemukan bahwa suhu tubuh rata-rata menurun 0,7 derajat.

Penulis studi tersebut, Julie Parsonnet, mengatakan kepada Inverse, manusia “jauh lebih sehat daripada manusia abad ke-19.” Namun, tambahnya, kita, manusia saat ini, menjadi lebih tinggi, lebih gemuk, dan memiliki suhu yang lebih dingin.

Penulis berhipotesis bahwa tren penurunannya dapat dikaitkan dengan penurunan peradangan global, belum lagi “kondisi kehidupan yang lebih baik.”

2. Perubahan Gen

Gen manusia terus menerus berubah “dari satu generasi ke generasi berikutnya”. Satu contoh utama dari ini adalah peningkatan gen yang memungkinkan toleransi laktosa kita.

Peningkatan seperti itu kemungkinan besar karena kebanyakan manusia saat ini telah meminum susu sepanjang hidup mereka.

Sejarah mengatakan bahwa enzim yang memungkinkan manusia mencerna produk susu mati ketika mereka mencapai usia dewasa. Ini adalah waktu dimana kita biasanya menyapih ASI ibu kita.

3. Tulang Kita, Semakin Ringan dan Lebih Lemah

Terlepas dari semua konsumsi susu kita, tulang kita secara alami menjadi lebih ringan dan lebih lemah. Karena sifat menetap kehidupan modern kita, tulang kita telah menurun dalam hal kekuatan dan kepadatan, kemungkinan besar karena berkurangnya aktivitas fisik kita.

Para ilmuwan percaya pelemahan seperti itu dimulai sekitar 12.000 tahun yang lalu, ketika manusia beralih dari berburu ke pertanian yang stabil.

Umat ​​manusia terus berubah. Karena manusia telah mengubah gaya hidup, dari bertani menjadi bekerja di pabrik hingga mengoperasikan drone kantor, kami memang telah berevolusi sesuai dengan itu.

Menurut Profesor Joshua Akey dari Universitas Princeton, manusia “tidak kebal terhadap pengaruh seleksi alam.” Ia menambahkan, lingkungan kita jelas berbeda “dibandingkan seabad yang lalu.

Lebih jauh, ia menambahkan, “dan tidak sulit membayangkan hal-hal seperti evolusi gen-kultur, memainkan peran yang lebih menonjol di masa depan evolusi manusia.”

 

Iklan Cukai Lamongan

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Science Times

YUK BACA

Loading...