FaktualNews.co

Mampukah Mesin Pencarian Apple Menyaingi Google?

Teknologi     Dibaca : 104 kali Penulis:
Mampukah Mesin Pencarian Apple Menyaingi Google?
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi mesin pencarian Apple.

SURABAYA, FaktualNews.co – Informasi seputar internet menghangat dengan berita bahwa Apple telah meningkatkan aktivitas bot pencariannya secara signifikan.

Hamza Mudassir, seorang akademisi di Cambridge Judge Business School, mengulas analisa menarik seputar potensi mesin pencarian milik Apple dan persaingannya dengan Google. Beikut ini ulasannya yang dilansir Popular Science dari The Conversation.

Persaingan mesin pencarian

Bot pencarian biasanya memindai situs web untuk menentukan peringkat dan mengindeksnya untuk hasil mesin pencari. Saat Anda mencari sesuatu di mesin pencari, hasil yang muncul diurutkan berdasarkan “peringkat”, artinya hasil yang paling akurat dari yang Anda cari akan muncul di bagian atas.

Peningkatan aktivitas ini juga muncul bersamaan dengan tekanan dari komisi persaingan Inggris untuk memutuskan kesepakatan bernilai miliaran dolar Apple dengan Google.

Kesepakatan tersebut memastikan bahwa Google adalah mesin telusur default untuk perangkat iOS Apple. Banyak yang sekarang mengantisipasi bahwa Apple akan segera meluncurkan mesin pencari sendiri.

Masuknya Apple ke pasar mesin pencari terjadi 11 tahun setelah Microsoft Bing melakukan debutnya, satu-satunya pesaing penting Google lainnya hingga saat ini.

Bing sama sekali bukan kisah sukses, terlepas dari apa yang diklaim oleh tim PR Microsoft, dan masih kalah jika dibandingkan dalam hal kinerja ekonomi dan kekuatan pasar dengan platform pencarian Google yang ada di mana-mana.

Faktanya, setiap tahun akademik saya dan kolega saya, Dr. Kamal Munir, mengajarkan kasus Bing di Cambridge MBA sebagai kisah peringatan tentang apa yang terjadi jika Anda memilih untuk berhadapan langsung dengan platform yang sudah mengakar.

Tidak seperti Bing Microsoft, bagaimanapun, langkah awal Apple sangat berbeda dan kemungkinan akan memberikan hasil yang lebih baik.

Mengatur ulang aturan keterlibatan

Salah satu kesalahan terbesar yang dibuat Microsoft dengan peluncuran Bing adalah mengikuti model bisnis berbasis iklan yang sama dengan yang digunakan Google.

Dalam model bisnis ini, pengguna pencarian memasukkan apa yang mereka cari, dan berdasarkan itu mesin pencari juga menampilkan iklan relevan yang mungkin menarik bagi mereka.

Agar bisnis seperti itu menguntungkan, Anda membutuhkan pencari yang sangat banyak, serta sejumlah besar pengiklan yang bersedia menjual kepada mereka, di samping jutaan situs web yang dipindai oleh bot pencarian yang disebutkan sebelumnya.

Ketiganya diperlukan untuk menampilkan hasil pencarian yang berguna bagi pengguna dan membawa pelanggan yang tepat ke pengiklan.

Di antara keduanya, Google dibayar untuk mencocokkan iklan yang tepat dengan pengguna yang tepat. Semakin banyak pencarian dilakukan, semakin bermanfaat hasilnya. Semakin bermanfaat hasilnya, semakin baik penargetan iklannya.

Bing berjuang untuk memulai siklus yang baik ini, dan tidak pernah benar-benar mencapai skala yang disukai Google dengan penawaran pencariannya.

Mesin pencari Apple akan memiliki masa depan yang berbeda jika rumor tentang model bisnisnya benar.

Apple telah sangat fokus pada privasi pengguna hingga saat ini, termasuk namun tidak terbatas pada, secara terbuka menolak memberikan akses rahasia ke perangkatnya ke FBI.

Ini akan sangat sejalan dengan posisi “mengutamakan privasi” yang Apple pilih untuk tidak menghasilkan uang dari iklan, yang melibatkan pengungkapan data penggunaan pelanggan kepada pihak ketiga.

Sebaliknya, ia bisa saja menjual lebih banyak perangkat dan langganannya yang sangat menguntungkan kepada pelanggan yang sadar privasi. Dengan tidak mengikuti jejak Google, Apple tidak harus terlibat dengan raksasa pencarian dalam persyaratannya.

Kekeliruan produk yang lebih baik

Saat Bing diluncurkan, ada fitur yang tidak dimiliki Google pada saat itu. Ini termasuk “pratinjau arahkan kursor” dari hasil penelusuran serta spesialisasi dalam penelusuran perjalanan, belanja, bisnis lokal, dan kesehatan.

Dalam hal kualitas hasil penelusuran, Microsoft mengklaim keluaran yang serupa atau lebih baik dari Google. Terlepas dari keunggulan produknya, Bing tidak pernah memenangkan perang dengan mesin pencari.

Aspek sejarah mesin pencari ini mendukung Apple, yang tidak perlu membedakan dirinya dari Google. Faktanya, hasil penelusuran Apple harus “cukup baik” untuk diadopsi oleh penggunanya secara massal.

Kita dapat melihat hal ini dengan hasil peta Apple, yang diluncurkan kembali pada tahun 2012.

Meskipun peluncurannya terbuka secara publik berkat cakupan geografis yang buruk, peta Apple memperoleh pangsa pasar yang dominan sebesar 60% di pengguna iPhone di Inggris hanya dalam waktu kurang dari setahun peluncuran. Hal yang sama berlaku untuk Apple Music, yang telah menjadi pemain terbesar kedua dalam streaming musik meskipun di lini ini Spotify masih memimpin selama sembilan tahun.

Efek samping yang mengganggu

Dengan pembaruan iOS 14 terbarunya, Apple telah mulai menukar hasil pencarian Google menjadi miliknya sendiri. Sebagian besar pengguna iOS hampir tidak memperhatikan perubahan karena semua alasan yang diberikan di atas. Tetapi pertukaran diam-diam ini tidak datang tanpa serangkaian tantangannya sendiri.

Dengan menggunakan mesin pencarinya alih-alih Google pada perangkatnya, Apple akan terbuka terhadap kritik monopoli dari komisi persaingan di berbagai pasar. Hal ini juga kemungkinan akan mengganggu industri periklanan yang dapat kehilangan jangkauan mereka ke pelanggan Apple.

Basis pelanggan Apple adalah yang didambakan berkat daya beli yang lebih baik daripada rata-rata, dan dengan mempermudah pengguna untuk menghindari iklan pencarian, Apple mungkin hanya membuat perubahan tektonik dalam industri periklanan secara keseluruhan.

Dominasi Google di penelusuran internet tidak akan berakhir dengan masuknya Apple ke dalam perampokan, tetapi pasti akan melemah dalam menghadapi meningkatnya preferensi konsumen untuk privasi.

Mengingat model bisnis Google berbeda secara dramatis dari Apple, tampaknya raksasa penelusuran itu harus belajar untuk hidup tidak nyaman dengan mesin telusur saingannya.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Popular Science
Tags

YUK BACA

Loading...