FaktualNews.co

Pria Ini Palsukan Diagnosis COVID-19 Jadi Positif Bikin Kantor Ditutup dan Karyawan Dirumahkan

Peristiwa     Dibaca : 229 kali Penulis:
Pria Ini Palsukan Diagnosis COVID-19 Jadi Positif Bikin Kantor Ditutup dan Karyawan Dirumahkan
ilustrasi virus corona

FaktualNews.co – Seorang pria nekad memalsukan diagnosis COVID-19 menjadi positif yang digunakannya melakukan penipuan yang merugikan perusahaan tempatnya bekerja.

Perusahaan tempat pria ini bekerja akhirnya menutup kantor untuk pembersihan.

Sementara itu, karyawan dirumahkan sambil terus menerima gaji.

Mengutip Tribunnews.com, pada Mei 2020 seperti yang dilansir Insider, pejabat mengumumkan bahwa pria di Atlanta bernama Santwon Antonio Davis (35), didakwa menipu perusahaannya yang masuk dalam daftar Fortune 500 dengan mengklaim ia tertular COVID-19.

Departemen Kehakiman AS (DOJ) pada hari Senin (14/12/2020) mengatakan mengatakan klaim COVID-19 palsu Davis merugikan perusahaannya lebih dari 100 ribu dollar.

Davis juga mengaku bersalah atas penipuan bank karena memalsukan dokumen ke perusahaan hipotek saat masih terikat untuk tuduhan penipuan COVID-19 nya.

“Terdakwa menyebabkan kerugian ekonomi yang tidak perlu bagi bosnya dan kesusahan bagi rekan kerja dan keluarganya,” kata Pengacara AS Byung Pak dalam sebuah pernyataan.

“Kami akan mengambil tindakan cepat melalui Gugus Tugas COVID-19 Georgia untuk menghentikan skema penipuan terkait Coronavirus.”

Saat diselidiki, otoritas federal menemukan bukti tambahan yang menunjukkan bahwa Davis pernah memberi tahu perusahaannya bahwa anaknya meninggal.

Davis menyerahkan dokumen untuk cuti berkabung terkait dengan kematian anaknya.

Pihak berwenang menemukan bahwa anak itu sebenarnya tidak pernah ada dan hanya dibuat-buat oleh Davis untuk mendapatkan keuntungan.

Selain itu, ketika pada pembebasan praperadilan dari dakwaan aslinya dalam kasus penipuan COVID-19, Davis mengajukan permohonan hipotek dengan beberapa pernyataan palsu, termasuk penghasilan palsu dan riwayat pekerjaan.

Menurut rilis tersebut, perusahaan hipotek menemukan penipuan tersebut setelah melihat tuduhan COVID-19 Davis di berita.

“Kebohongan Davis berakhir ketika dia memanfaatkan pandemi yang menyebabkan kerugian yang tidak semestinya pada perusahaan tempat dia bekerja dan karyawan mereka,” kata Chris Hacker, agen khusus yang bertanggung jawab atas FBI Atlanta.

“FBI dan mitra federal dan negara bagian kami tetap waspada dalam mendeteksi, menyelidiki, dan menuntut setiap penipuan terkait krisis yang kita semua hadapi ini.”

Kasus ini diselidiki oleh Biro Investigasi Federal dengan bantuan Departemen Perumahan AS dan Kantor Pengembangan Perkotaan dari Inspektur Jenderal.

Pada Maret 2020, Jaksa Agung AS William Barr mengirim memo kepada pengacara AS yang memperingatkan tentang kegiatan penipuan yang memanfaatkan pandemi COVID-19.

“Pandemi cukup berbahaya, apalagi ditambah orang-orang yang mencari keuntungan dari kepanikan publik. Perilaku semacam ini tidak dapat ditoleransi,” tulis Barr.

“Setiap Kantor Kejaksaan AS dengan ini diarahkan untuk memprioritaskan deteksi, penyelidikan, dan penuntutan semua tindakan kriminal yang terkait dengan pandemi saat ini.”

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
S. Ipul

YUK BACA

Loading...