FaktualNews.co

Hari Ibu di Negara-Negara Dunia dan Asal-usulnya

Sosial Budaya     Dibaca : 201 kali Penulis:
Hari Ibu di Negara-Negara Dunia dan Asal-usulnya
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi.

SURABAYA, FaktualNews.co – Ibu adalak sosok yang dihormati di belahan dunia manapun. Di Indonesia penghormatan terhadap sosok ibu diperingati pada Hari Ibu, yakkni setiap tanggal 22 Desember.

Peringatan ini lahir dari Kongres Perempuan III pada 1938. Tujuan peringatannya adalah memperjuangkan kemerdekaan dan memperbaiki keadaan perempuan Indonesia.

Meski mendapat penghormatan sedemikian rupa, sayangnya, secara internasional tidak ada tanggal khusus untuk Hari Ibu tersebut.

Di sebagian besar negara di dunia, Hari Ibu jatuh pada bulan Maret dan Mei. Di negara-negara seperti Rusia, Afghanistan, Armenia, Bulgaria, dan negara-negara bekas komunis lainnya, Hari Ibu dirayakan pada tanggal 8 Maret, yang juga merupakan Hari Perempuan Internasional.

Di Inggris Raya, Irlandia, dan Nigeria, perayaan tersebut dirayakan pada hari Minggu keempat dalam Prapaskah – jatuh pada tanggal 22 Maret tahun ini. Selain AS, Kanada, Australia, dan Selandia Baru, sebagian besar negara di Afrika, Asia, dan Amerika Selatan merayakan Hari Ibu pada hari Minggu kedua bulan Mei – yang jatuh pada 10 Mei tahun ini.

Dunia Arab menyambut Hari Ibu pada 21 Maret. Di Qatar, dipengaruhi oleh budaya Timur dan Barat, Hari Ibu dirayakan setidaknya dua kali setahun – pada bulan Maret dan Mei.

Artinya, toko dan hotel akan memberikan penawaran khusus untuk Hari Ibu beberapa kali dalam setahun! Ini adalah kesempatan besar untuk merayakan ibu Anda lebih dari sekali – atau jika Anda melewatkan satu kali, Anda dapat menebusnya di Hari Ibu berikutnya.

Asal Usul Hari Ibu

Asal mula Hari Ibu berbeda dari satu negara ke negara lain. Kisah paling populer tentang asal-usul Hari Ibu berasal dari AS. Penghargaan ini diberikan kepada Anna Jarvis yang pada tahun 1908 mengadakan peringatan untuk ibunya di Gereja Metodis St Andrew di Virginia.

Kampanyenya untuk menjadikan ‘Hari Ibu’ sebagai hari libur yang diakui di AS dimulai pada tahun 1905 ketika ibunya, Ann Reeves Jarvis, meninggal.

Baru pada tahun 1914, Woodrow Wilson, presiden ke-28 AS, menandatangani proklamasi yang menetapkan Hari Ibu, yang diadakan pada hari Minggu kedua di bulan Mei, sebagai hari libur nasional untuk menghormati para ibu. Meski berhasil menetapkan hari raya, ia menolak komersialisasi Hari Ibu.

Pada awal 1920-an, Hallmark Cards dan perusahaan lain mulai menjual kartu Hari Ibu. Jarvis percaya bahwa perusahaan telah salah menafsirkan dan mengeksploitasi gagasan Hari Ibu. Dia menetapkan hari libur karena sentimen, bukan keuntungan.

Di Inggris Raya, Hari Ibu juga dikenal sebagai Hari Minggu Ibu. Hari Ibu awalnya adalah hari bagi orang Kristen untuk mengunjungi gereja ‘ibu’ mereka di rumah selama bulan suci Prapaskah.

Pekerja termasuk pembantu rumah tangga dan magang akan diberikan hari libur untuk pulang mengunjungi ibu dan keluarga mereka dan beribadah bersama orang yang mereka cintai. Karena terkait dengan kalender Kristen, maka tanggal Hari Ibu berubah setiap tahun tetapi biasanya jatuh pada bulan Maret atau April.

Di dunia Arab, diyakini bahwa Mesir memperkenalkan Hari Ibu ke wilayah tersebut. Wartawan dan saudara laki-laki Mesir, Mustafa dan Ali Amin, adalah orang pertama yang menyerukan kepada orang Arab untuk menetapkan satu hari untuk menghormati ibu.

Ide mereka mendapatkan popularitas, dan pembaca kolom mereka mulai menyarankan tanggal untuk menandai acara tersebut. Karenanya, 21 Maret dipilih sebagai hari untuk merayakan keibuan di seluruh negeri, karena menandai awal musim semi. Itu dirayakan untuk pertama kalinya pada tahun 1956 pada era Presiden Mesir Gamal Abdel Nasser.

Hari Ibu dalam Islam

Dalam Islam, hanya ada dua acara yang diperingati: Idul Fitri dan Idul Adha. Oleh karena itu, ulang tahun, hari jadi dan bentuk ‘hari libur’ lainnya tidak signifikan dalam Islam.

Meskipun tidak ada konsep Hari Ibu dalam Islam -seperti agama lain- sosok ibu sangat dijunjung tinggi.

Islam menyatakan bahwa tanpa persetujuan orang tua Anda, khususnya ibu, seseorang tidak dapat masuk surga -tidak peduli seberapa besar perbuatan baik mereka. Sebuah hadits bahkan mengatakan ‘surga terletak di bawah kaki ibu’, artinya seseorang dapat masuk ke surga setelah kematian jika dia adalah anak yang penuh perhatian dan penyayang kepada ibunya. Pencapaian tahap kesempurnaan terakhir, yaitu surga, bergantung pada kepuasan ibu.

Islam memandang menghormati orang tua dan mematuhi hak-hak mereka sebagai tugas terbesar Muslim setelah perintah Tuhan. Para ibu memiliki nilai yang luar biasa dalam Islam, dan hal ini telah menarik perhatian dalam berbagai komentar.

Alquran mengatakan: ‘Bersyukurlah padaku dan kepada kedua orang tuamu’ (Surat Lukman:14)

Di sini Tuhan Yang Maha Esa, segera setelah mengacu pada hak-Nya sendiri, berbicara tentang hak orang tua.

Ada sebuah cerita seorang pria datang ke Rasulullan dan berkata: ‘Wahai Nabi Allah! Bimbing saya, kepada siapa saya harus menjadi baik untuk mendapatkan manfaat sepenuhnya dari perbuatan baik saya? ‘Dia berkata:’ Jadilah baik kepada ibumu. ‘Dia bertanya:’ Lalu? ‘Nabi mengulangi:’ Baik untuk ibumu . ‘Dia berkata lagi:’ Lalu? ‘Nabi menjawab:’ Untuk ibumu. ‘Pria itu berkata:’ Kepada siapa selain aku harus menjadi baik? ‘Nabi berkata:’ Kepada ayahmu. ‘

Dalam Islam, kemarahan dan ketidakpuasan seorang ibu terhadap anaknya adalah hal buruk yang luar biasa. Kemarahan dan ketidakpuasan seorang ibu terhadap keturunannya dianggap sebagai sarana kemalangan dan kehancuran seseorang.

Dalam beberapa riwayat, secara eksplisit disebutkan bahwa mereka yang menganiaya orang tuanya, tidak akan pernah mencium wangi surga, atau mencapai kebahagiaan dalam hidupnya.

Yang jelas, menggembirakan ibu dengan kata-kata dan tindakan cinta dan penghargaan, dan hadiah adalah penting di Hari Ibu serta setiap hari dalam hidup. Hari Ibu juga mengingatkan kita akan pentingnya menjadi ibu dan peran ibu dalam keluarga dan masyarakat.

Selain itu, momentum Hari Ibu juga menjadi pengingat bagi para ibu tentang tanggung jawab berat mereka. Termasuk pentingnya mengelola keluarga dan mengasuh anak, yang merupakan salah satu pekerjaan terbesar dan paling berharga.

 

***

Artikel ini adaptasikan dan dialihbahasakan dari Marhaba dengan judul semula: Mother’s Days Around The World
Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Marhaba

YUK BACA

Loading...