FaktualNews.co

Pohon Holly dan Mistletoe: Mengenal Akar Kuno Simbol Natal

Religi     Dibaca : 310 kali Penulis:
Pohon Holly dan Mistletoe: Mengenal Akar Kuno Simbol Natal
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi pohon holly di musim dingin. (cecilcountyhistory.com)

SURABAYA, FaktualNews.co – Natal adalah tradisi liburan yang sangat populer yang dirayakan oleh sekitar 2 miliar orang di seluruh dunia. Perayaan populer ini tentu saja terkait erat dengan agama Kristen dan dimaksudkan untuk menghormati kelahiran Yesus Kristus.

Masyarakat di negara-negara dengan sedikit atau tanpa tradisi Kristen juga merayakan liburan ini dalam jumlah yang meningkat dan, yang mengejutkan, sebagian besar kebiasaan Natal yang kita lihat yang dipraktikkan di seluruh dunia tidak berakar pada agama Kristen.

ucapan idul fitri bank jatim
ucapan idul fitri kasatlantas jember
ucapan idul fitri pasuruan
ucapan idul fitri PUJ
ucapan idul fitri PUPR
Ucapan Idul Fitri RSUD Jombang
Ucapan Idul Fitri Jombang
ucapan idul fitri kapolres jombang
ucapan idul fitri dprd jember
ucapan idul fitri mundjidah
ucapan idul fitri sadarestuwati
ucapan idul fitri rsud mojokerto

Karangan Bunga Natal

Bagi banyak orang, menempatkan karangan bunga di depan pintu rumah pada waktu Natal adalah bagian dari dekorasi meriah dan keceriaan Natal. Tapi maknanya jauh lebih dalam. Selama berabad-abad, karangan bunga telah mewakili siklus kehidupan yang tiada akhir dan telah menjadi simbol kemenangan dan kehormatan.

Joanna Gilland dalam Ancien Origins menyebut, Druid, Celtic, dan Romawi kuno menggunakan cabang pohon cemara yang dibuat menjadi karangan bunga dalam perayaan titik balik matahari musim dingin mereka. Sejak 1444, karangan bunga digunakan sebagai dekorasi Natal di London. Di Jerman abad ke-16, cabang-cabang yang selalu hijau dijalin membentuk lingkaran untuk melambangkan kasih Tuhan, yang tidak memiliki awal dan akhir.

Pohon Holly di Hari Suci

Budaya kuno percaya bahwa membawa cabang hijau ke dalam rumah dan menggunakannya dalam ritual akan memastikan kembalinya vegetasi di akhir musim dingin. Pohon holly dianggap ajaib karena daunnya yang berkilau dan kemampuannya untuk berbuah di musim dingin.

Pohon holly (Ilex aquifolium) adalah tanaman yang mempunyai banyak jenis (spesies). English holly, Oregon holly, dan American holly biasanya digunakan sebagai hiasan Natal.

Beberapa percaya itu mengandung sirup yang menyembuhkan batuk dan yang lain menggantungnya di tempat tidur mereka untuk menghasilkan mimpi indah. Itu juga merupakan hadiah yang populer di kalangan orang Romawi sebagai bagian dari perayaan Saturnalia mereka.

Beberapa abad setelah kelahiran Kristus, orang-orang Kristen mulai merayakan kelahiran Kristus pada bulan Desember ketika orang Romawi masih mengadakan perayaan pagan mereka. Dengan mendekorasi rumah mereka dengan holly seperti yang dilakukan orang Romawi, orang Kristen menghindari deteksi dan penganiayaan.

Gereja Kristen awal mengasosiasikan holly dengan berbagai legenda tentang perannya dalam penyaliban Kristus. Menurut salah satu legenda, mahkota duri Kristus dibentuk dari tumbuhan suci.

Legenda mengklaim bahwa buah holly awalnya berwarna putih, tetapi kemudian berubah merah oleh darah Kristus. Jadi bagi orang Kristen kuno, daun holly yang runcing menjadi simbol duri di mahkota Kristus dan beri merah tetes darahnya.

Berciuman di Bawah Mistletoe 

Mistletoe adalah tanaman lain yang dianggap sakral di antara Druid dan Romawi. Itu diyakini memiliki kekuatan penyembuhan dan kemampuan untuk menangkal kejahatan. Itu juga dianggap sebagai hubungan antara bumi dan langit karena tumbuh tanpa akar, seolah-olah dengan sihir.

Ini juga merupakan simbol perdamaian – tentara yang berada di bawah mistletoe dengan cepat meletakkan senjata mereka dan membuat gencatan senjata sementara. Dalam kebiasaan terkait, orang Inggris kuno menggantungkan mistletoe di ambang pintu mereka untuk menjauhkan kejahatan. Mereka yang memasuki rumah dengan selamat diberi ciuman selamat datang, memulai tradisi ciuman di bawah mistletoe.

Kue Yule Log

Di banyak negara, terutama di Eropa, adalah umum untuk menyalakan apa yang disebut sebagai batang kayu Yule pada waktu Natal. Kue berbentuk seperti batang kayu disajikan dan disebut kue Yule.

Perayaan Natal modern itu sendiri kadang-kadang bahkan disebut sebagai Yule, sebagai festival tradisional yang turun dari negara-negara Jermanik atau Nordik pra-Kristen pertengahan musim dingin yang terkait dengan perayaan Perburuan Liar, dewa Odin, dan pagan Anglo-Saxon Mōdraniht.

Kata ‘Yule’ sendiri tampaknya diturunkan dari jól – ditemukan dalam banyak bahasa: Jermanik Umum, Norse Kuno, Islandia, antara lain. Referensi untuk membakar kayu Yule saat Natal (atau Yuletide) muncul pada abad ke-17, tetapi asal aslinya tidak jelas. Sebelumnya dalam sejarah, bangsa Celtic, Teuton, dan Druid yang pagan membakar batang kayu besar dalam upacara musim dingin untuk merayakan matahari.

Ketika agama Kristen muncul di Eropa, log Yule tetap populer. Untuk membenarkan ritual pagan kuno ini, pejabat Gereja memberinya makna baru – yaitu cahaya yang datang dari Surga ketika Kristus lahir.

Balok besar, atau batang kayu, dari kayu akan dibakar di salah satu ujungnya selama 12 hari – Dua Belas Hari Natal, juga dikenal sebagai Twelvetide – perayaan Kristen yang meriah tentang Kelahiran Yesus. Banyak pesta dan pesta yang dilakukan, mirip dengan praktik kuno.

Kayunya tidak akan terbakar seluruhnya, tapi dilepas api dengan maksud untuk membakar balok yang sama tahun depan, dan seterusnya. Selama sisa tahun, batang kayu yang hangus akan membawa keberuntungan bagi rumah tangga. Itu diyakini dapat menangkal sakit gigi, petir, api, jamur, dan kemalangan lainnya.

 

***

 

Artikel ini diadaptasikan dari laman Ancent Origins dengan judul semula: The Holly and the Mistletoe: Ancient Roots of Christmas Symbols

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Ancient Origins

YUK BACA

Loading...