FaktualNews.co

6 Perayaan Natal Paling Nyeleneh di Dunia

Unik     Dibaca : 146 kali Penulis:
6 Perayaan Natal Paling Nyeleneh di Dunia
FaktualNews.co/Istimewa
Krampus,sosok setengah manusia, setengah kambing dan setengah setan yang populer di Jerman. (thetravel.com)

SURABAYA, FaktualNews.co – Selain bermuatan spiritual, momentum Natal juga memiliki nilai-nilai profan, mulai pendidikan pekerti bagi anak-anak hingga hiburan.

Di belahan dunia di luar Indonesia, ada sejumlah perayaan natal yang tak lazim orang Indonesia. Beberapa perayaan bahkan terkesan nyeleneh. Apa saja kenyelenehan itu? Berikut ini 6 perayaan Natal nyeleneh yang dirangkum dari The Travel.

1. Krampus Si Monster di Jerman

Di Jerman, tradisi Natal awal Desember pada dasarnya adalah ‘anti-santa’. Krampus, sosok manusia setengah kambing, setengah setan sengaja diciptakan untuk menanamkan rasa takut bagi anak-anak.

Malam tanggal 6 Desember (Krampusnacht), legenda menyatakan bahwa Krampus keluar untuk mencari anak-anak nakal.

Sementara anak-anak yang berperilaku baik akan bangun pada tanggal 6 Desember untuk melihat hadiah di sepatu mereka dari Sinterklas atau St. Nicholas, anak-anak yang nakal akan menemukan tongkat dari Krampus. Lebih buruk lagi, anak-anak akan dikumpulkan olehnya dan dibawa kembali ke sarangnya.

Itu mungkin taktik yang efektif untuk membuat anak-anak berperilaku baik. Tetapi tentunya, itu meninggalkan sisa traumatis bagi anak-anak untuk percaya bahwa ini adalah takdir mereka jika mereka melanggar batas.

2. Sepatu roda di Venezuela

Ibu kota Caracas merayakan Natal dengan benar, memanfaatkan Natal hijau dengan tetap mencari cara untuk meluncur daripada berjalan kaki.

Warga Venezuela di kota ini mengikat sepatu roda mereka pada pagi hari Natal setiap tahun dan turun ke jalan untuk meluncur ke misa, karena 70% populasi beragama Katolik.

Pemerintah sebenarnya menutup jalan sampai jam 8 pagi pada hari Natal untuk memastikan aman bagi keluarga untuk menikmati tradisi liburan bersama dan pergi ke misa tanpa terlalu banyak kesulitan.

3. Hadiah dalam sepatu di Belanda

Di Belanda Sinterklaas (Sinterklas) datang pada Malam tanggal 5 Desember, bertepatan dengan hari St. Nicholas pada tanggal 6 Desember. Dikatakan tinggal di Spanyol, Sinterklaas tiba di pelabuhan Belanda, tetapi akan mengantarkan hadiah kepada anak-anak, pergi mereka di dalam sepatu yang ditinggalkan oleh perapian atau ambang jendela.

Pembantunya, yang dikenal sebagai Zwarte Pieten, dikabarkan mengumpulkan anak-anak nakal di karung mereka dan membawanya kembali ke Spanyol.

Perayaan malam Sinterklaasavond (Malam Sinterklaas) lebih banyak dilakukan di Belanda daripada perayaan tradisional pada hari St. Nicholas.

Ketukan di pintu saat makan malam Natal mungkin mengungkapkan bahwa Sinterklaas telah menyimpan sekarung hadiah di depan pintu untuk dibuka malam itu.

4. Nenek Sihir Terbang di Norwegia

natal

Di Norwegia, tradisi Natal yang unik adalah bahwa pada Malam Natal, semua sapu disimpan dan tidak terlihat.

Orang Norwegia berpendapat bahwa pada malam sebelum Natal, penyihir jahat dan roh jahat akan keluar, dan jika ada sapu ditemukan, mereka akan membawanya dan menerbangkannya di angkasa.

Jika Anda percaya orang Norwegia, mungkin merupakan praktik yang baik untuk menyingkirkan sapu Anda pada Malam Natal ini dan membiarkan penyihir jahat mencari di tempat lain.

Tetapi sejujurnya jika Anda melewatkan pagi Natal dengan sapu, Anda mungkin bisa keluar untuk mendapatkan yang baru, tanpa banyak keributan.

5. Mari Lwyd si topeng tengkorak kuda di Wales

natal

Tradisi South Wales ini tentunya memiliki beberapa aspek yang menakutkan. Berasal dari ritual pagan di wilayah tersebut, Mari Lwyd melihat sekelompok orang yang bernyanyi berpakaian seperti tengkorak kuda tiba di pintu rumah Anda atau lebih tradisional pub dan menantang Anda untuk kompetisi berima atau “syair”.

Jika Anda dapat menyanyikan atau menyanyikan lagu Grey Mare, Anda menang, tetapi jika mereka menang, mereka diundang untuk makan dan minum. Mereka secara tradisional menyanyikan lagu lain sebelum berangkat juga.

6. La Befana, penyihir pembagi permen di Italia

nantal

Di Italia mereka merayakan The Epiphany tak lama setelah Natal, yang berlangsung pada 6 Januari.

Pesta Pencerahan dimaksudkan untuk merayakan hari kedua belas Natal dan Tiga Orang Bijak yang tiba di palungan Bayi Yesus di Betlehem, berbicara secara religius, tetapi itu juga merupakan hari yang dirindukan anak-anak Italia.

Pada malam tanggal 5 Januari, seorang penyihir bernama La Befana tiba di rumah untuk mengantarkan permen dan hadiah kepada anak-anak, berharap bahwa dia mungkin dapat menemukan Bayi Yesus, yang dia cari pada malam ketika Tiga Orang Majus tiba di palungan.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
S. Ipul
Sumber
The Travel

YUK BACA

Loading...