FaktualNews.co

Perayaan Natal di Arab Saudi pada Masa Pandemi

Internasional     Dibaca : 156 kali Penulis:
Perayaan Natal di Arab Saudi pada Masa Pandemi
Ekspatriat sedang berbelanja pernik natal di toko oleh-oleh di Ibu Kota Arab Saudi, Riyadh. (arabnews.com)

RIYADH, FaktualNews.co – Natal di Arab Saudi tahun ini terasa berbeda dengan cara yang sangat luar biasa. Pohon dan dekorasi Natal dijual di toko suvenir di Riyadh.

Pemandangan orang-orang yang membeli pakaian Sinterklas, perada, pernak-pernik, dan ornamen lainnya di toko-toko ibu kota Saudi menunjukkan toleransi yang lebih besar terhadap agama dan kepercayaan lain.

Dalam beberapa tahun terakhir, pesta penjualan secara bertahap diperkenalkan ke Riyadh, yang mencerminkan proses liberalisasi sosial yang dimulai dengan dekrit yang dikeluarkan pada tahun 2016 oleh Kabinet, membatasi kemampuan Komite Saudi untuk Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan untuk mengejar. dan menangkap pelanggar.

Pada bulan Februari, toko-toko menjual mawar merah dan boneka beruang untuk merayakan Hari Valentine, suatu perkembangan yang juga tidak terpikirkan dua tahun lalu. Sekarang, penjualan dekorasi Natal di Riyadh dengan sempurna menangkap zeitgeist era baru di Kerajaan.

Bagi rumah tangga Kristen di seluruh dunia, Natal tahun ini tidak seperti yang lain. Kombinasi pembatasan terkait pandemi virus Corona pada pertemuan keluarga dan kesulitan keuangan yang disebabkan oleh kebijakan menjaga jarak telah mengurangi sebagian dari liburan 25 Desember.

Untuk komunitas ekspatriat Kristen di Arab Saudi, di mana berbagai batasan terkait COVID-19 tetap berlaku, hari itu mungkin akan lebih menjadi waktu untuk refleksi daripada bersukacita.

Situasi di kawasan Teluk tidak berbeda dengan bagian dunia lainnya. Tradisi meriah dari kumpul-kumpul keluarga besar, pertemuan keagamaan, pesta dengan teman dan kolega, dan pasar Natal bertema pegunungan tahun ini telah dipaksa online atau dibatalkan sama sekali karena pemerintah membatasi perjalanan, memberlakukan batasan pada rumah tangga yang mencampur dan menggosok kalender sosial.

Arab Saudi memberlakukan pembatasan perjalanan pada Maret untuk membantu menahan wabah virus korona. Meskipun Kerajaan sebagian mencabut larangan penerbangan pada 15 September, semua penerbangan internasional kembali ditangguhkan pada 20 Desember selama satu minggu menyusul laporan dari jenis virus baru yang muncul di Eropa.

“Sebagai seorang Kristen yang berbasis di Arab Saudi, saya merayakan Natal dalam kesendirian jauh dari keluarga,” Jeruel Trinidad, seorang ekspatriat Amerika yang bekerja di Riyadh, mengatakan kepada Arab News.

“Biasanya, saya pulang pada saat-saat seperti ini untuk berkumpul kembali dengan orang yang saya cintai, tetapi tahun ini, untuk alasan yang jelas, saya terjebak di tempat saya sekarang. Saya akan bertahan pada Natal dengan memanjakan diri saya di restoran nyaman yang menyajikan hidangan favorit saya, melakukan banyak panggilan video dengan kerabat di rumah, bertemu dengan teman-teman yang mengalami kesulitan yang sama dengan saya, dan yang terpenting, terus bekerja untuk menjaga diri. sibuk jadi saya bisa melupakan nostalgia. Setelah semua ini selesai, saya akan pulang saat saya bisa. ”

Banyak keluarga Kristen berharap pandemi akan terkendali pada Desember, dan memimpikan reuni yang meriah setelah berbulan-bulan berpisah dan terisolasi. Tetapi Organisasi Kesehatan Dunia telah memperingatkan tentang “risiko signifikan peningkatan penularan COVID-19 selama musim liburan yang akan datang,” dengan para ahli menyarankan agar tidak melakukan perjalanan yang tidak perlu dan pertemuan keagamaan dalam ruangan.

Situasinya tidak mungkin berubah secara signifikan pada 7 Januari di tahun baru, ketika orang Kristen Koptik merayakan kelahiran Yesus Kristus mengikuti kalender Koptik.

Meskipun kecewa, banyak ekspatriat Kristen di Arab Saudi bertekad untuk memperingati acara tersebut, meskipun dengan penuh tanggung jawab. Berney James, seorang warga negara India yang berbasis di Riyadh, mengakui keadaan tidak akan sama, tetapi dia mengatakan dia tidak akan membiarkan pandemi meredam semangat pesta.

“Tidak ada tempat seperti rumah untuk merayakan Natal,” kata James kepada Arab News.

“Ada banyak ekspektasi, tetapi juga kekecewaan terjadi saat ini karena pembatasan perjalanan di tengah pandemi. Namun demikian, kami mendekorasi rumah kami dan mengatur makanan dengan teman-teman. ”

Ekspatriat Kristen di Kerajaan, seperti di tempat lain selama tahun pandemi ini, mencoba memanfaatkan situasi yang buruk dan berfokus pada hal-hal positif.

Fina Concepcion, seorang terapis okupasi di Prince Sultan Military Medical City di Riyadh, biasanya pulang ke Filipina untuk merayakannya bersama keluarga besarnya.

Tahun ini, dia mencoba menciptakan Natal yang ajaib untuk putranya yang masih kecil. Mainan baru yang dibungkus kado menunggu di bawah pohon darurat mereka untuk dibuka pada pagi hari Natal.

Simbang Gabi, atau Misa Malam, adalah perayaan keagamaan sembilan hari penting yang dilakukan setiap tahun di Filipina untuk mengantisipasi Natal.

Tahun ini, keluarga Concepcion dan banyak orang Katolik Filipina lainnya tidak hadir. Dia berharap pandemi akan segera dikendalikan sehingga dia dapat memesan kunjungan ke rumah.

Sementara beberapa rumah tangga ekspatriat akan mencoba menciptakan kembali tradisi Natal yang lebih akrab, yang lain telah mengikuti hiburan Saudi untuk membantu menghilangkan kerinduan mereka akan rumah.

Arnold Gonzales Pineda, ekspatriat Filipina yang tinggal di kota Buraydah, Saudi, mengatakan kepada Arab News, “Pada Malam Natal akan ada pesta, sedikit nyanyian, dan bertukar hadiah tergantung pada apa yang mampu dibeli semua orang.”

Nonie Sagadal Jr., seorang penduduk Riyadh, menjelaskan bahwa orang Filipina di Arab Saudi biasanya merayakan Natal dengan cara yang berbeda, “Beberapa mengadakan pesta di akomodasi atau kamp mereka dengan mengatur program dan bertukar hadiah. Mereka bernyanyi dalam kelompok selama pertemuan ini dan bahkan menari mengikuti musik.

“Kelompok lain, yang terdiri dari teman atau rekan kerja, merayakan malam Natal dengan jalan-jalan. Mereka beristirahat dari pekerjaan dapur dan makan di luar. ”

Sadagal Jr. mengatakan keluarga, di sisi lain, biasanya bersenang-senang dengan menghabiskan Hari Natal di taman umum atau bertemu untuk makan di restoran.

Bagi Lidiane Ramos Faubel, pelatih kebugaran dan seni bela diri pribadi dari Brasil, menghabiskan waktu dengan teman dan orang yang dicintai lebih penting daripada perayaan keagamaan pada musim tersebut.

Untuk meredakan rasa rindu kampung halaman, dia bersyukur memiliki komunitas teman-teman Brasil di Jeddah untuk berbagi liburan.

Lydia Diggs, instruktur bahasa Inggris di Universitas King Abdulaziz Jeddah dan pelatih holistik, mengatakan bahwa dia ingin sekali menghabiskan Natal bersama keluarganya, tetapi arti penting musim ini lebih spiritual daripada materi baginya pada tingkat pribadi.

Meski demikian, tambahnya, ia mengapresiasi ucapan “Selamat Natal” dari para siswa karena mereka menciptakan lingkungan yang lebih ramah.

Tahun ini, Don Owens, manajer senior ilmu polimer dan material di Pusat Penelitian dan Pengembangan Perusahaan SABIC di Universitas Sains dan Teknologi King Abdullah (KAUST), menghabiskan Natal pertamanya di Arab Saudi.

Daripada pulang ke AS untuk menghabiskan liburan bersama keluarga besarnya, dia menggunakan waktu ini untuk menjelajahi keajaiban alam Arab Saudi dengan perjalanan berkemah Natal.

“Salah satu hal favorit kami untuk dilakukan di Arab Saudi sepanjang tahun ini adalah melakukan perjalanan ke gurun,” kata Owens pada Arab News.

“Kami telah memutuskan untuk berkumpul dengan beberapa teman dari sini di KAUST dan melakukan perjalanan berkemah selama dua hari di gurun. Ini akan menjadi pertama kalinya kami menghabiskan malam di gurun, jadi seluruh keluarga sangat bersemangat tentang ini. ”

Sarah Palmer, yang bekerja untuk John Hopkins Aramco Healthcare di Dhahran, mengatakan kepada Arab News, “Saya orang Australia, jadi Hari Natal Saudi yang cerah sangat cocok untuk saya. Kami memiliki teman di sini yang telah menjadi sedekat keluarga, jadi pada Hari Natal kami akan makan siang di luar ruangan di tepi kolam renang sambil menikmati cuaca yang sempurna.”

Sedangkan untuk anggota keluarga yang jauhnya ribuan mil, internet telah menjadi berkah melalui bulan-bulan perpisahan.

“Akan ada banyak pesan dengan keluarga di seluruh dunia, berbagi video tentang anak-anak saat membuka kado, foto makanan dan, tentu saja, FaceTime sehingga anak-anak dapat melihat sepupu dan kakek-nenek mereka,” kata Palmer.

Natal mungkin tampak berbeda tahun ini, terutama bagi ekspatriat yang menghabiskan periode perayaan jauh dari rumah. Namun dengan lingkungan Kerajaan yang semakin terbuka dan toleran, beberapa pengingat akan rumah di lorong perbelanjaan, dan sedikit bantuan dari teknologi ponsel cerdas, itu pasti akan menjadi salah satu untuk diingat.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Arab News

YUK BACA

Loading...