FaktualNews.co

Vagina Susah Basah, Penyebab dan Cara Mengatasinya

Gaya Hidup     Dibaca : 713 kali Penulis:
Vagina Susah Basah, Penyebab dan Cara Mengatasinya
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi.

SURABAYA, FaktualNews.co – Meskipun vagina kering atau susah basah adalah fenomena umum, banyak wanita enggan membicarakannya, bahkan kepada dokter mereka.

Bagi banyak perempuan ini topik yang sangat pribadi. Namun, menghindari masalah ini dapat sangat merusak kesehatan serta kehidupan seks.

Vagina biasanya melumasi sendiri, dan akan menghasilkan zat transparan yang tidak berwarna saat terangsang. Ini tidak hanya memungkinkan hubungan seksual, tetapi juga membantu menciptakan sensasi yang menyenangkan.

Jika tidak ada pelumas alami, hubungan seksual bisa jadi tidak menyenangkan atau bahkan menyakitkan. Hal ini dapat menyebabkan menghindari seks untuk menghindari ketidaknyamanan yang dapat menyebabkan masalah dalam hubungan.

Ini juga dapat meninggalkan dampak psikologis — jika seorang wanita mulai mengasosiasikan sensasi tidak menyenangkan seperti gatal dan rasa terbakar dengan tindakan intim, dia dapat mengembangkan hubungan yang tidak sehat dengan keintiman secara keseluruhan, yang dapat menyebabkan masalah lebih lanjut.

Seks yang baik dimulai dari pikiran

Masalah dengan lubrikasi selama hubungan seksual mungkin karena kurangnya gairah fisik — sesuatu yang membutuhkan waktu, perhatian, dan stimulasi yang memadai.

Keintiman yang terburu-buru dapat menciptakan tekanan psikologis, yang kontraproduktif. Menciptakan ikatan yang intim membutuhkan waktu sehingga pendekatan yang hati-hati dan bertahap sering kali berhasil dengan baik, terutama di awal hubungan.

Pasangan yang tidak mengenal satu sama lain dengan baik bisa menjadi sedikit pemalu pada awalnya, begitu pula tubuh mereka.

Belajar berkomunikasi dengan pasangan Anda adalah kunci untuk mencari tahu apa yang berhasil dan apa yang tidak — mendengarkan secara aktif dan memberikan umpan balik akan membantu menciptakan isyarat verbal dan nonverbal untuk komunikasi selama hubungan seksual.

Ada pepatah — seks yang baik dimulai di otak — dan memang, saat Anda dan pasangan belajar menafsirkan sinyal satu sama lain dengan benar secara konsisten, asosiasi positif yang Anda buat dengan kata-kata dan isyarat lain bisa sama menggairahkannya seperti rangsangan fisik.

Penting untuk diingat bahwa setiap orang berbeda. Pendekatan yang dinikmati seseorang mungkin tidak menyenangkan bagi orang lain. Dan akan ada hari-hari ketika tidak ada yang berhasil, yang sama sekali tidak masalah.

Kadang-kadang pendekatan yang paling bijaksana sekalipun tidak berhasil, misalnya jika pasangan Anda kelelahan atau menderita tekanan emosional.

Hormon, kebersihan dan penghilangan rambut kemaluan

Jika Anda tidak memiliki masalah dengan keintiman atau komunikasi dengan pasangan Anda tetapi masih mengalami masalah dengan pelumasan alami, mungkin ada masalah yang berbeda.

Kekeringan vagina dapat disebabkan oleh kebersihan intim yang berlebihan (mencuci terlalu sering atau menggunakan produk yang tidak memadai dapat mengganggu mikroflora normal vagina dan keasaman alami vagina pada pH 3,8 – 4,2).

Penggunaan obat anti alergi dan anti pilek juga bisa menjadi penyebabnya, karena mengandung antihistamin yang berkontribusi untuk mengeringkan selaput lendir.

Dalam kasus lain, penyalahgunaan tampon, pembalut higienis, atau cangkir menstruasi selama menstruasi dapat mengganggu mikroflora vagina dan menyebabkan vagina kering.

Bahkan penggunaan produk kebersihan wanita yang benar dapat menimbulkan efek samping yang tidak menyenangkan bagi beberapa wanita, meskipun ini biasanya bersifat sementara. Jika Anda mengalami ketidaknyamanan yang berkepanjangan, konsultasikan dengan dokter atau ginekolog Anda.

Rambut kelamin sangat berpengaruh

Mengenakan celana atau pakaian dalam yang terlalu ketat atau terbuat dari bahan yang menyebabkan iritasi juga dapat berkontribusi pada perubahan flora vagina yang mengakibatkan kekeringan pada vagina, seperti halnya bersepeda secara teratur dalam cuaca panas, terutama pada pakaian ketat dan menyulitkan vagina “bernafas”.

Kekeringan vagina juga bisa disebabkan oleh rendahnya kadar estrogen. Estrogen memengaruhi berbagai respons biologis dalam tubuh, termasuk pelembab yang tepat pada lapisan vagina, yang memastikan elastisitas dan keasaman yang sehat.

Perimenopause dan menopause, merokok dan minum alkohol, gangguan sistem kekebalan, dan penggunaan obat-obatan tertentu juga dapat memengaruhi kadar estrogen.

Pelaku potensial lainnya adalah sindrom Sjogren, yang merupakan gangguan pada sistem kekebalan. Dua gejala yang paling umum adalah mulut kering dan mata kering.

Kondisi tersebut seringkali disertai gangguan kekebalan tubuh lainnya, seperti rheumatoid arthritis dan lupus.

Sindrom Sjogren memengaruhi selaput lendir dan kelenjar yang mengeluarkan kelembapan — mata dan mulut biasanya terkena pertama kali — mengakibatkan penurunan produksi air mata dan air liur.

Ragam solusi

Ada sejumlah metode untuk mencegah dan mengobati kekeringan vagina. Berikut beberapa saran yang dapat membantu:

1. Gunakan pelumas pribadi saat melakukan hubungan seksual. Ini adalah produk yang dirancang khusus untuk mensimulasikan sekresi vagina, melembabkan mukosa vagina, dan mencegah iritasi. Pelumas semacam itu bisa mengandung asam hialuronat, lidah buaya, calendula, dan / atau bahan pelembab lainnya. Gunakan hanya pelumas yang ditujukan untuk zona sensitif seksual Anda!

2. Hindari memakai pakaian dalam yang mengiritasi, kasar, atau sintetis. Diutamakan katun, sutra, dan bahan alami lainnya. Anda juga dapat mencoba mengenakan pakaian yang longgar, dan jika Anda memang mengenakan sesuatu yang ketat, batasi waktu yang Anda habiskan untuk memakainya.

3. Produk yang lembut harus digunakan untuk kebersihan intim — pilih pencucian dengan pH netral yang tidak akan mengganggu mikroflora alami vagina karena merupakan bagian penting dari sistem pertahanan alami tubuh.

4. Gunakan lebih banyak asam lemak baik dalam makanan Anda — mereka merangsang hidrasi vagina alami dari dalam, melindungi dari peradangan, dan mempercepat penyembuhan luka kecil. Minyak ikan, borage, dan minyak night primrose telah terbukti efektif.

Produk-produk ini dapat dibeli sebagai suplemen makanan tetapi konsultasikan dengan Anda ginekolog atau apoteker tentang penggunaan dan kemungkinan interaksi dengan obat-obatan.

5. Dalam beberapa kasus, dokter Anda dapat meresepkan krim yang mengandung estriol, sebuah molekul estrogen. Pengobatan herbal yang mengandung fitoestrogen dapat digunakan untuk melawan perubahan hormonal yang terjadi selama menopause.

6. Dokter kandungan Anda mungkin merekomendasikan penggunaan supositoria vagina yang mengandung asam hialuronat 2-3 kali seminggu untuk meredakan iritasi pada jaringan mukosa. Suntikan asam hialuronat intra-vagina efektif setidaknya selama 6 bulan.

Jika kekeringan vagina telah menjadi kendala hubungan intim Anda, pertimbangkan untuk berkonsultasi dengan psikoterapis atau psikolog keluarga. Kedua mitra harus terlibat dalam proses ini. Menyalahkan tidak akan membantu — bekerjasamalah dengan pasangan Anda untuk menemukan solusi dan membina hubungan yang sehat.

 

***

 

Artikel ini diterjemahkan dan diadaptasi dari laman Woman Log dengan judul semula: Vaginal Dryness

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Woman Log

YUK BACA

Loading...