FaktualNews.co

Hasil Riset, Pengguna Konservatif di Twitter Dominasi Obrolan Hoaks Seputar Virus Corona

Kesehatan     Dibaca : 155 kali Penulis:
Hasil Riset, Pengguna Konservatif di Twitter Dominasi Obrolan Hoaks Seputar Virus Corona
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi ikon aplikasi twitter dan facebook di ponsel.

SURABAYA, FaktualNews.co – Analisis data Twitter menunjukkan bahwa kaum konservatif adalah penyebar berita palsu teratas tentang krisis COVID-19. Penemuan ini dipublikasikan dalam Journal of Computational Social Science.

Demikian ditulis Beth Ellwood di laman PsyPost, Kamis (24/12/2020).

Pandemi virus korona telah mengekspos perpecahan politik yang dalam dalam menangani krisis. Berbagai macam ide dan opini beredar di media sosial, termasuk banyak teori konspirasi terkait pandemi.

Beth Ellwood mengutik pernyataan penulis studi Nicholas Francis Harvey dari UCLA bahwa kepercayaan pada teori konspirasi itu terkait dengan berkurangnya kepatuhan terhadap langkah-langkah keamanan COVID-19, dan penting untuk mempertimbangkan siapa yang paling rentan menyebarkan informasi yang salah tersebut.

“Penelitian saya berfokus pada bagaimana media sosial memengaruhi polarisasi politik dan sebaliknya, terutama bagi siswa,” kata Harvey kepada PsyPost.

“Saya melanjutkan studi ini sebagai hasil dari pekerjaan kualitatif saya yang sedang berlangsung, di lapangan (meskipun sekarang melalui Zoom) dengan mahasiswa yang terlibat secara politik, yang secara konsisten mengungkapkan penolakan terhadap sains dan rekomendasi kesehatan masyarakat sebagai metode kontrol pemerintah,” kata dia.

Lanjut Harvey, “saya sangat prihatin, karena pandemi masih dalam tahap awal, bahwa sikap semacam ini dapat berdampak negatif pada pelajar dan masyarakat luas dengan memfasilitasi penolakan terhadap rekomendasi kesehatan masyarakat seperti mengenakan masker dan menjaga jarak sosial.”

Twitter adalah hotspot untuk informasi palsu, tulis Harvey dalam studinya, menyebut platform tersebut sebagai “ruang gema” di mana pengguna biasanya menemukan pandangan sepihak dan sedikit bolak-balik antara ideologi yang berlawanan. Dengan menganalisis data Twitter, peneliti berharap mendapatkan wawasan tentang bagaimana ideologi berkaitan dengan berbagi informasi palsu tentang COVID-19.

Harvey fokus pada enam topik misinformasi yang berbeda: hydroxychloroquine sebagai pengobatan untuk COVID-19, pemutih sebagai pertahanan terhadap COVID-19, Bill Gates yang sengaja memperkenalkan virus, 5G penyebab virus, Partai Komunis China yang menciptakan virus, dan Deep State telah menciptakan virus.

Dengan mencari kata kunci tertentu, Harvey mengakses tweet terbaru yang terkait dengan subjek ini yang berasal dari 23 April hingga 30 April 2020 – kumpulan data akhir terdiri dari 4101 tweet. Peneliti kemudian memperkirakan posisi politik masing-masing pengguna Twitter, berdasarkan hubungan mereka dengan akun Twitter elit politik (misalnya, Barack Obama, Glenn Beck).

Analisis menunjukkan bahwa di setiap topik kecuali pemutih sebagai pertahanan terhadap virus, kaum konservatif mendominasi diskusi di Twitter. Melihat lebih dekat pada tweet individu menjelaskan sifat diskusi ini.

Seperti yang dilaporkan Harvey, kaum konservatif “secara terbuka mengkritik rekan liberal mereka dan ‘media arus utama’ karena mengkritik tanggapan presiden terhadap pandemi dan tidak melihat penyebab sebenarnya dari virus tersebut: Bill Gates, the Deep State, China, atau 5G, bergantung pada tweet siapa yang kamu baca. ”

Menggunakan sesuatu yang disebut analisis sentimen, Harvey dapat menganalisis apakah tweet tersebut menyampaikan emosi positif, netral, atau negatif. “Analisis sentimen berpusat pada dua hal: ekstraksi opini dan klasifikasi sentimen,” jelasnya.

Sementara kaum konservatif lebih dominan dalam diskusi tentang hydroxychloroquine daripada kaum liberal, bukti tidak menunjukkan bahwa mereka lebih mungkin mendukung penggunaan obat dalam pengobatan COVID-19 – sentimen utama di balik tweet hydroxychloroquine bersifat netral dan informatif.

Tetapi fakta bahwa kaum konservatif lebih terlibat dalam percakapan menunjukkan bahwa mereka siap menyebarkan informasi yang salah seperti itu.

“Poin utama dari studi ini adalah bahwa teori konspirasi COVID-19 yang saya identifikasi sedang dibahas, didukung, dan diperkuat oleh kaum konservatif ke tingkat yang jauh lebih besar daripada kaum liberal, yang percakapannya sebagian besar berkisar pada sarkasme, kritik, dan upaya untuk menyanggah teori konspirasi disajikan,” kata Harvey kepada PsyPost.

“Ini adalah ancaman langsung bagi kesehatan masyarakat, karena negara-negara dengan kepemimpinan konservatif terus menghadapi peraturan dan pembatasan yang kurang ketat terhadap ancaman kesehatan masyarakat yang ditimbulkan COVID-19 dan individu konservatif cenderung mematuhi rekomendasi kesehatan masyarakat, jika tersedia, pada tingkat yang lebih rendah. daripada rekan liberal mereka.”

Menurut peneliti, media sosial cenderung memperkuat kepercayaan pada teori konspirasi sembari menyia-nyiakan kepercayaan pada informasi kesehatan masyarakat. Untuk mengatasi ini, Harvey menyarankan agar platform seperti Twitter mengambil tindakan.

Twitter dapat bertindak dengan menangguhkan akun yang dianggap menyebarkan informasi palsu tersebut atau dengan menghapus topik tertentu dari diskusi.

Pada tingkat yang lebih luas, Harvey menyarankan agar publik mendapat manfaat dari pendidikan tentang cara membedakan antara informasi tepercaya dan “#FakeNews“.

Tetapi Harvey mencatat bahwa analisis sentimen mencakup beberapa batasan. “Sedangkan metode memfasilitasi analisis set yang lebih masif data (seperti tweet), tidak sepenuhnya sejalan dengan pendekatan kualitatif yang mungkin lebih cocok untuk mendeteksi sarkasme atau lebih akurat mengurai sentimen tweet, ”jelasnya.

“Sementara saya melakukan pemeriksaan validitas kualitatif/manual, data yang disajikan mungkin sebenarnya lebih miring daripada yang terlihat, karena sejumlah besar data ‘netral’ murni informatif (dan dengan demikian dapat dikatakan kritis terhadap teori konspirasi ) dan kebanyakan diskusi liberal bersifat sarkastik atau satir,” katanya.

“Penelitian di masa depan juga harus mempertimbangkan arus informasi dan penyebaran topik seperti ini, karena analisis saya tidak mengejar bagaimana informasi seperti teori konspirasi menyebar dan apakah penyebaran itu sebagai partisipasi saat diskusi awal muncul,” tambah Harvey.

“Meskipun kaum konservatif mungkin lebih vokal dalam hal menolak rekomendasi kesehatan masyarakat, ini tidak berarti bahwa mereka adalah satu-satunya pelaku yang tidak mematuhi pedoman kesehatan masyarakat yang merugikan masyarakat umum. Setiap orang perlu waspada dan bekerja sama untuk mengurangi infeksi dan kematian.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
PsyPost

YUK BACA

Loading...