FaktualNews.co

Peneliti Singkap Rahasia Kuil Gua Buddha Berusia 700 Tahun

Religi     Dibaca : 75 kali Penulis:
Peneliti Singkap Rahasia Kuil Gua Buddha Berusia 700 Tahun
FaktualNews.co/Istimewa
Lukisan dinding kuno di dalam kuil gua Buddha Tibet. (nottinghampost.com)

SURABAYA, FaktualNews.co – Para peneliti telah membuat penemuan yang mengejutkan saat mempelajari lukisan dinding kuno di kuil gua Buddha Tibet.

Sebuah tim yang dipimpin oleh Lab Pencitraan dan Penginderaan untuk Arkeologi, Sejarah Seni, dan Konservasi (ISAAC) Universitas Nottingham Trent telah mencoba untuk secara akurat menentukan tanggal lukisan gua di Jalur Sutra kuno di barat laut China.

Studi yang melibatkan Dunhuang Research Academy di China dan The British Library itu telah difokuskan di Gua Mogao di Dunhuang – Situs Warisan Dunia UNESCO di tepi Gurun Gobi – yang memiliki sejarah lebih dari 1.000 tahun.

Karena langit-langit tinggi di dalam gua, kerentanan lukisan dan fakta bahwa semua inspeksi harus non-invasif, tim peneliti menggunakan sistem pencitraan spektral 3D yang memungkinkan pencitraan lukisan beresolusi tinggi dilakukan dari permukaan tanah. .

Sistem dapat mengidentifikasi pigmen warna yang digunakan saat itu dan mengungkapkan tulisan pudar yang tidak terlihat dengan mata telanjang.

Ia mampu melakukan pencitraan spektral jarak jauh dari area besar yang dicat dalam resolusi tinggi dari jarak puluhan meter. Kemudian menggunakan metode pembelajaran mesin untuk secara otomatis memproses data dalam jumlah besar.



Semua ini dapat digunakan untuk membantu menentukan tanggal suatu pekerjaan.

Selama studi mereka, tim tersebut menemukan kesalahan yang tidak biasa yang dilakukan oleh para pekerja lebih dari 700 tahun yang lalu.

Tanggal lukisan di ‘Gua 465’ – salah satu dari 492 kuil gua Buddha yang dicat yang berasal dari abad ke-4 hingga 14 – telah lama diperdebatkan oleh para sejarawan dan arkeolog.

Diduga kuat peninggalan itu lebih dari 500 tahun dan melintasi tiga kerajaan yang berbeda: dari Tibet abad ke-9, hingga Tangut abad ke-11 -13, hingga periode Mongol / Yuan di abad ke-13-14.

Saat menyelidiki kuil gua Buddha tantra Tibet, yang dilukis dengan Lima Buddha Surgawi di langit-langit, mereka berhasil mengungkap tulisan Sansekerta identik yang pudar di kaki setiap gambar Buddha.

Teks tersebut akan dilukis atau dicetak dengan cinnabar – mineral yang digunakan untuk membuat pigmen merah – di atas selembar kertas kecil yang kemudian ditempelkan di langit-langit.

Analisis mengungkapkan bahwa selembar kertas di langit-langit barat tampaknya secara tidak sengaja dilem menghadap ke bawah karena huruf-hurufnya telah dibalik dan tulisan merah hampir tidak terlihat sama sekali.



Teks di atas kertas diidentifikasi sebagai frase Buddha Sanskerta yang dikenal sebagai “Ringkasan Asal Usul yang Bergantung” – dianggap sebagai ringkasan dari ajaran Buddha, dapat diterjemahkan sebagai: “Semua hal muncul dari sebab.”

Teks tercetak dengan frasa yang sama dalam naskah serupa juga telah ditemukan di dalam gua lain yang berasal dari periode Mongol / Yuan.

Karya itu juga melibatkan paleografi – studi tentang evolusi penulisan dari waktu ke waktu – yang mengidentifikasi huruf-huruf tertentu yang tidak ditulis dengan cara yang digambarkan hingga akhir abad ke-12.

Analisis bahan cat menunjukkan bahwa kombinasi pigmen yang digunakan juga sebagian besar konsisten dengan periode Mongol / Yuan.

Gipsum dan dolomit digunakan untuk membuat putih, sedangkan orpiment digunakan untuk membuat kuning di ‘Gua 465’.

Di gua-gua zaman Tibet, gipsum tidak pernah digunakan untuk putih, sedangkan kuning tidak ditemukan di gua-gua zaman Tangut mana pun.

Kuning digunakan di gua periode Tibet, tetapi hanya menggunakan pigmen oker kuning daripada orpiment.



Sebagai bagian dari penelitian, tim peneliti dapat menentukan tanggal lukisan dari akhir abad 12 hingga 13.

Profesor Haida Liang, Kepala Pencitraan dan Penginderaan untuk Arkeologi, kelompok penelitian Sejarah Seni & Konservasi di Universitas Nottingham Trent mengatakan, peninggalan itu telah menjadi perdebatan besar selama bertahun-tahun.

“Tetapi sekarang analisis kami telah memungkinkan kami untuk mengetahui usia gua ini dengan lebih banyak kepastian dari sebelumnya,” katanya.

Dia mengatakan, cetakan kertas tertulis sepertinya telah diproduksi dan ditempel di langit-langit selama pembangunan kuil gua, sebagai bagian dari ritual konsekrasi.

Itu adalah penemuan yang menarik, kami percaya itu adalah kesalahan, mungkin pekerja yang membuatnya tidak mengerti bahasa Sanskerta.

“Berkaitan dengan warna yang digunakan, pekerjaan kami bergantung pada pemahaman apa itu campuran tertentu untuk periode tertentu. Setiap campuran material adalah sidik jari.

“Mempertimbangkan semua bukti yang dapat kami kumpulkan sebagai bagian dari karya ini, tanggal lukisan dinding Gua 465 harus dari akhir abad ke-12 hingga abad ke-13.”

 

***

Artikel ini diadaptasikan dari laman Nottingham Post dengan judul semula: Nottingham Trent University researchers uncover secrets of 700-year-old Buddhist cave temple
Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Nottingham Post

YUK BACA

Loading...