FaktualNews.co

Pemulung di Jember Santuni 20 Janda, Terinspirasi Artis Baim Wong

Gaya Hidup     Dibaca : 522 kali Penulis:
Pemulung di Jember Santuni 20 Janda, Terinspirasi Artis Baim Wong
FaktualNews.co/Muhammad Hatta/
Samsul Hadi, pemulung di Jember memiliki jiwa mulia dengan menyantuni 20 janda yang tinggal tidak jauh dari tempat tinggalnya.

JEMBER, FaktualNews.co – Samsul Hadi, pemulung di Jember memiliki jiwa mulia dengan menyantuni 20 janda yang tinggal tidak jauh dari tempat tinggalnya.

Pria 55 tahun warga Lingkungan Penanggungan, Kelurahan Patrang, Kecamatan Patrang, Jember ini mengaku memiliki niat mulia dengan rutin memberikan santunan bagi puluhan janda itu. Berawal dari senangnya melihat akun youtube milik artis Baim Wong. Yang menurut Samsul selalu ringan tangan suka menolong banyak orang.

“Saya terinspirasi dari Baim Wong itu, terus sejak 5 bulan lalu, bermaksud untuk membuat kegiatan sedekah subuh. Dengan menyantuni janda-janda dekat rumah saya,” kata Samsul saat ditemui sedang memungut botol plastik dan kardus bekas disekitar RSD dr. Soebandi Jember, Rabu (6/1/2021) malam.

Sehari-hari Samsul bekerja sebagai pemulung dan hal itu dilakukan sejak dirinya pensiun sebagai seorang ASN di Kabupaten Situbondo.

“Saya dulu kerja jadi PNS di Situbondo, di pasar. Setelah itu pensiun dan pulang ke Jember. Merawat bapak dan ibu saya,” kata Samsul menceritakan kisahnya.

Samsul Hadi, pemulung di Jember memiliki jiwa mulia dengan menyantuni 20 janda yang tinggal tidak jauh dari tempat tinggalnya. FaktualNews.co/Muhammad Hatta/

Samsul Hadi, pemulung di Jember memiliki jiwa mulia dengan menyantuni 20 janda yang tinggal tidak jauh dari tempat tinggalnya. FaktualNews.co/Muhammad Hatta/

Sekembalinya ke Jember Samsul pun bekerja sebagai pemulung dan mengumpukan botol plastik ataupun kardus bekas. Sebagai ladang mata pencarian dirinya untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Namun kegiatannya memungut sampah botol plastik dan kardus bekas itu, dilakukan setiap malam dari pukul 10 malam hingga jam 2 dini hari.

Untuk menambah penghasilan, Samsul pun setiap pagi dan sore juga bekerja membersihkan makam yang berada tidak jauh dari rumahnya.

“Untuk bersih-bersih makam saya lakukan pagi dan sore hari gantian, karena ada dua lokasi pemakaman dekat rumah sini. Selain itu saya juga bantu bersih-bersih Masjid Al Mubarok (di pinggir jalan jalur utama Bondowoso-Jember) setiap habis Salat Isya,” katanya.

Disela kesibukannya itu, diakui Samsul, dirinya juga suka melihat youtube. “Saya suka lihat pengajian Syekh Ali Jaber, yang menurut saya bagus ceramahnya, dan juga artis Baim Wong itu. Dari Baik itu saya terinspirasi ingin bantu orang, dan dari sana muncul rencana membuat akun youtube juga tentang sedekah Subuh,” ungkapnya.

Bertujuan untuk membantu para janda-janda tua yang berada di sekitar tempat tinggalnya. “Dari yang saya tahu jumlahnya ada 20 an. Jadi dari sebagian penghasilan saya, saya sedekah 5 Kg beras ke masing-masing janda itu. Tapi karena penghasilan saya tidak banyak, ya bergantian. Tiap bulan saya memberinya, setelah menjual kardus dan botol bekas yang saya kumpulkan,” jelasnya.

Untuk penghasilan yang di dapat, diakui Samsul tidak banyak. “Paling banyak sekitar Rp 250 ribu. Tidak mesti. Saya pun tidak pernah hitung. Ya dapatnya dari mungut botol dan kardus, ditambah bersih-bersih makam itu,” katanya.

Tetapi dari penghasilan yang didapatnya itu, katanya, tiap bulan minimal 3 janda yang dia beri sedekah beras.

“Saya belikan dari sebagian penghasilan yang didapat. Juga kadang dapat donatur. Sisanya buat saya dan untuk biaya hidup bapak dan ibu saya. Mereka sudah sepuh, bapak umur 95 tahun, ibu umur 85 tahun. Tapi saya bersyukur masih bisa berbakti,” katanya.

“Selama masih bisa merawat orang tua, harus dilakukan. Tidak menunggu mati baru kita berdoa, ya mumpung masih ada ini,” pungkas Samsul.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
S. Ipul