FaktualNews.co

Longsor, 1.500 warga di Meru Betiri Jember Sempat Terisolir

Peristiwa     Dibaca : 173 kali Penulis:
Longsor, 1.500 warga di Meru Betiri Jember Sempat Terisolir
FaktualNews.co/Istimewa
Relawan dan anggota BPBD bersiap mengirimkan logistik ke warga Kecamatan Tempurejo di Taman Nasional Meru Betiri yang terisolir akibat longsor. (17/1/2021).

JEMBER, FaktualNews.co – Sekitar 1.500 warga yang tinggal di wilayah Taman Nasional Meru Betiri, Desa Andongrejo, Kecamatan Tempurejo terisolir setelah jalan yang menghubungkan pemukiman warga dengan wilayah pusat desa terputus akibat longsor yang terjadi pada Sabtu (16/1/2021) sore.

Longsor itu terjadi akibat curah hujan tinggi yang terjadi di wilayah kecamatan setempat.

“Setelah banjir. Kemarin sore (Sabtu), Petugas Pusdalops BPBD Jember terima laporan, terjadi longsor di wilayah Taman Nasional Meru Betiri. Bahkan kurang lebih 500 KK atau 1500 jiwa terisolir,” kata Kabid Kedaruratan dan Logistik BPBD Jember Heru Widagdo, Minggu (17/1/2021) pagi.

Karena terisolir itu, lanjut Heru, warga pun tidak bisa menuju ke pusat desa.

“Sehingga sejak kemarin sore, kita (BPBD Jember bersama relawan lainnya dan Tagana) mengirim juga logistik dan konsumsi bagi warga terdampak,” ujarnya.

Heru juga mengatakan, karena medan yang terjal dan berat akibat longsoran yang menutup akses jalan. Kendaraan motor trail ataupun mobil 4×4 tidak bisa lewat.

“Sehingga untuk pengiriman konsumsi dan logistik, dilakukan dengan berjalan kaki sejauh kurang lebih 3 Km oleh para relawan, dari MDMC, tagana, dan juga potensi lainnya, serta dibantu warga,” kata Heru.

Selanjutnya petugas Pusdalops BPBD Jember bersama relawan lainnya juga membantu membersihkan bekas longsoran yang dilakukan sejak Sabtu sore (16/1) kemarin.

“Untuk proses pembersihan bekas longsor kita dibantu warga juga, dan lanjut pagi ini,” sambungnya.

Heru menambahkan, selain menyebabkan longsor batang-batang kayu juga menutup akses jalan.

“Kayu-kayu besar juga menutup jalan dan kita potong-potong kecil dengan senso (alat pemotong kayu), untuk kemudian dipindahkan,” katanya.

Perlu diketahui curah hujan tinggi di wilayah Jember khususnya Kecamatan Tempurejo. Selain juga menyebabkan longsor, Kamis malam (14/1/2021) lalu juga terjadi banjir besar yang berdampak kepada warga.

Selanjutnya pada Jumat (15/1/2021), banjir mulai surut dan warga setempat yang sebelumnya terdampak banjir mulai membersihkan rumah masing-masing.

Namun pada Sabtu malam (16/1/2021), terjadi hujan dengan intensitas tinggi. Yang menyebabkan banjir kembali terjadi, dan air yang sebelumnya surut kembali naik setinggi kurang lebih 80 cm.

“Tapi kondisinya tidak seperti sebelumnya, dan ada rumah terdampak, yang berada di 9 titik lokasi di Kecamatan Tempurejo,” kata Heru lagi.

Terkait laporan terkini dari laporan Pusdalops BPBD Jember. Banjir yang terjadi di Kecamatan Tempurejo dan Kecamatan Ambulu mengakibatkan 1.444 KK terdampak.

“Ada 4 tanggul jebol, 42 hektar pertanian gagal panen terendam air, 8 fasilitas pendidikan terendam air, dan 408 warga sempat mengungsi. Untuk warga yang mengungsi ini, sebelumnya pulang dan kembali ke pengungsian karena air kembali naik tadi malam,” ungkapnya.

“Tapi untuk yang mengungsi kembali pulang pagi ini, untuk membersihkan rumahnya lagi,” sambungnya.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh

YUK BACA

Loading...