FaktualNews.co

Daftar Obat Tradisional Kanker Payudara yang Patut Dicoba

Kesehatan     Dibaca : 228 kali Penulis:
Daftar Obat Tradisional Kanker Payudara yang Patut Dicoba
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi. (vecteezy.com)

SURABAYA, FaktualNews.co – Angka kematian perempuan akibat kanker payudara di Indonesia menempati urutan tertinggi dibanding dengan kanker lainnya.

Menurut data Globocan yang dilansir Kementerian Kesehatan RI, pada tahun 2018 angka kejadian untuk perempuan yang tertinggi adalah kanker payudara, yaitu sebesar 42,1 per 100.000 penduduk. Rata-rata kematiannya mencapai 17 orang per 100.000 penduduk.

Ucapan KFM
iklan Walikota Pasuruan
iklan RSUD Mojokerto
iklan satlantas jember
iklan-hari-kartini-jember
iklan Ucapan Jember HIPMI
iklan Ucapan Jember BPJS
iklan Ucapan Jember Demokrat
iklan Ucapan Jember

Karena itu, banyak usaha terutama dilakukan perempuan untuk bisa terhindar dari kanker, khususnya kanker payudara. Kalaupun terlanjur terjangkit, segala usaha pengobatan tetap dilakukan. Di samping pengobatan medis, beragam pengobatan tradisional dan alternatif lain juga patut dicoba.

Berikut ini 7 macam obat tradisional berbasis tanaman yang diulas oleh Aditya Prasanda di laman SehatQ:

1. Bawang putih

Selain digunakan sebagai penyedap rasa, bawang putih juga dapat berfungsi sebagai obat tradisional kanker payudara. Kandungan senyawa ajoene di dalam bawang putih sanggup memperlambat produksi sel-sel kanker.

Selain itu, sifat antikanker bawang putih juga berasal dari kadar sulfida organik dan polisufidanya yang tinggi. Ekstrak bawang putih juga dapat mengeliminasi zat karsinogen penyebab kanker, meningkatkan enzim detoksifikasi dan memperkuat sistem kekebalan tubuh.

2. Kunyit

Obat tradisional kanker payudara selanjutnya yaitu kunyit. Kandungan senyawa kurkumin yang begitu tinggi di dalam tanaman herbal ini merupakan antioksidan yang diklaim efektif menghambat perkembangan sel kanker di area paru, payudara, kulit dan lambung.

Selain itu, sebuah riset juga menyebutkan, senyawa kurkumin sanggup menghambat pertumbuhan sel kanker di semua stadium. Tanaman yang kerap dijadikan bahan minuman dan makanan ini juga dapat meningkatkan kadar antioksidan alami dalam tubuh.

3. Teh hijau

Senyawa polifenol di dalam teh hijau juga berperan sebagai zat antikanker. Sebuah riset menyebutkan tanaman ini efektif melawan tumor dan mutasi genetik.

Menurut sebuah penelitian, para 472 pasien yang mengidap kanker payudara stadium I dan II yang mengonsumsi lebih dari 5 cangkir teh hijau per hari (rata-rata 8 gelas) menunjukkan tingkat kekambuhan kanker payudara yang lebih rendah sebesar 16,7%, daripada mereka yang mengonsumsi kurang dari 4 cangkir per hari.

Namun pada pasien kanker payudara stadium III, teh hijau tidak menunjukkan penurunan kekambuhan karena pada stadium ini sudah banyak terjadi perubahan genetik dalam sel.

4. Daun belalai gajah

Daun belalai gajah mengandung senyawa antikanker alkaloid yang kerap digunakan dalam kemoterapi modern.

Kemampuan tanaman ini dalam menangkal radikal bebas juga berasal dari kandungan berbagai antioksidannya yang tinggi seperti terpenoid, flavonoid, steroid, saponin, asam fenolik, dan tanin.

5. Bajakah

Sebuah riset dari laboratorium Universitas Lambung Mangkurat, Banjarmasin, mengklaim tanaman Bajakah mengandung 40 macam senyawa penyembuh kanker. Meski demikian, dibutuhkan riset lebih jauh untuk membuktikan kebenaran ini.

Sejak dahulu, tanaman ini memang sudah digunakan masyarakat pedalaman Dayak untuk mengobati berbagai penyakit. Bajakah mudah ditemukan di hutan pedalaman Kalimantan.

6. Pare

Meski memiliki cita rasa yang pahit, pare menawarkan segudang khasiat bagi kesehatan tubuh, termasuk mencegah kanker payudara.

Kandungan antioksidan seperti flenol dan flavonoid dalam tanaman ini berfungsi melawan radikal bebas, yang dapat melemahkan fungsi ginjal serta menimbulkan beberapa penyakit seperti diabetes dan kanker.

Selain itu, pare juga mengandung vitamin C yang berlimpah dan dapat meningkatkan kekebalan tubuh. Kandungan antioksidan flavonoid seperti α-karoten, β-karoten, lutein, dan zeaxanthin dalam pare juga dapat meningkatkan kualitas penglihatan mata, terutama di malam hari. Antioksidan ini juga berfungsi mengurangi efek penuaan.

7. Brotowali

Kandungan antioksidan melanoma dan flavonoid dalam daun brotowali berfungsi melawan radikal bebas penyebab kanker payudara. Kandungan ekstrak batang brotowali memiliki potensi terhadap antikanker.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
SehatQ

YUK BACA

Loading...