FaktualNews.co

Tak Terima Ditegur, Oknum Anggota DPRD Jember Aniaya Ketua RT

Peristiwa     Dibaca : 117 kali Penulis:
Tak Terima Ditegur, Oknum Anggota DPRD Jember Aniaya Ketua RT
FaktualNews.co/Muhammad Hatta/
Korban melaporkan penganiayaan yang dialaminya oleh oknum anggota DPRD ke Polsek Patrang Jember, Senin (1/2/2021).

JEMBER, FaktualNews.co – Dodik Wahyu Rianto, ketua RT di perumahan Bernardy Land Kelurahan Slawu, Kecamatan Patrang, Kabupaten Jember menjadi korban penganiayaan oknum anggota komisi C DPRD setempat.

Penganiayaan yang dialami Dodik tersebut terjadi pada Minggu, 31 Januari 2021 sekira pukul 19.45 WIB. Awalnya korban sedang ngobrol bersama petugas keamanan perumahan setempat di pos satpam.

Namun tiba-tiba ada oknum anggota DPRD Jember yang juga diduga sebagai ketua Gerakan Pemudah Ka’bah (GPK) mengendarai mobil Pajero putih berplat W 1023 PY masuk ke dalam perumahan dengan kecepatan tinggi.

“Saya sedang duduk-duduk di pos satpam. Kemudian pelaku ini masuk ke komplek perumahan dengan mengebut, bahkan mau belok masuk portal perumahan sampai mengeluarkan bunyi ciiitttt (suara rem mobil yang dikendarai pelaku),” kata Dodik Wahyu Rianto, kepada FaktualNews.co (Kelompok Faktual Media), Senin (1/2/2021).

Pria yang akrab disapa Rianto ini menuturkan karena oknum ketua GPK ini berkendara dengan cara ngebut, ia lantas bermaksud menegur untuk mengingatkan pelaku agar berhati-hati saat mengendarai mobil di dalam perumahan.

“Saya bilang pak hati-hati (agar tidak ngebut), tapi tidak teriak. Karena setelah masuk komplek perumahan, tidak lama keluar setelah mungkin 5 menitan,” jelasnya.

Teguran itu disampaikan Rianto saat oknum Ketua GPK yang juga anggota komisi C DPRD Jember diketahui bernama Imron Baihaqi ketika keluar perumahan usai menemui wanita yang tinggal di perumahan tersebut.

Namun bukannya pergi atau memahami dengan baik maksud dari teguran yang diterimanya. Pelaku malah menghentikan laju mobilnya di pinggir jalan, dan kemudian mendatangi korban yang berada di pos satpam bersama warga lainnya.

“Saat itu mendatangi saya, bilang ‘kamu tidak terima?’ sambil memukul bagian kepala saya sebelah kiri dekat telinga dua kali, satu pukulan kena, dan satu lagi nyerempet. Kemudian dibantu warga dilerai, dan malah sambil ngomong (berucap) keras mengancam saya ‘kamu tidak akan selamat di jalan, dan saya jadikan rempeyek’ katanya waktu itu,” ujar Rianto menceritakan apa yang dialaminya.

Beruntung penganiayaan yang dilakukan anggota DPRD Kabupaten Jember ini berhasil dilerai oleh warga. Meski ada banyak warga namun, kata Rianto, pelaku pun masih berusaha memukulnya.

“Saya saat itu juga masih mau dipukul, dan dibantu sekuriti (petugas keamanan perumahan) untuk dilerai, dan dipegangi agar tidak memukul, kemudian setelahnya pergi begitu saja,” katanya.

Usai menerima bogem mentah dari anggota DPRD Kabupaten Jember itu, korban langsung diantar warga untuk melakukan visum dan melaporkan kejadian penganiayaan ke Polisi.

“Saya bersama warga mencari informasi pasti siapa pelaku lewat google, dan ternyata anggota DPRD Jember bernama Imron Baihaqi. Pelaku juga diketahui menjabat sebagai Ketua Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK) DPC PPP Kabupaten Jember,” kata salah seorang warga lainnya Nur Iman Affandi saat dikonfirmasi bersamaan.

Terpisah terduga pelaku Imron Baihaqi hingga berita ini dinaikkan belum memberikan klarifikasinya. Saat FaktualNews.co (Kelompok Faktual Media) mencoba menghubungi nomor di ponselnya tidak aktif, dan saat dihubungi lewat panggilan telepon whatsapp hanya berdering belum ada jawaban.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
S. Ipul

YUK BACA

Loading...