FaktualNews.co

Ribuan Korban Banjir Jombang Bertahan Mengungsi di Tanggul Brantas, Ini Alasanya

Peristiwa     Dibaca : 61 kali Penulis:
Ribuan Korban Banjir Jombang Bertahan Mengungsi di Tanggul Brantas, Ini Alasanya
FaktualNews.co/Muji Lestari/
Pengungsi banjir asal Desa Bandar Kedungmulyo yang tinggal di Bantaran sungai Brantas.

JOMBANG, FaktualNews.co – Hampir seribu warga Desa/Kecamatam Bandar Kedungmulyo, Jombang, bertahan tinggal di bantaran sungai Brantas akibat rumah mereka kebanjiran, Senin (8/2/2021).

Banjir itu terjadi sejak lima hari lalu akibat jebolnya beberapa titik tanggul sungai Brawijaya dan Besuk, pada Kamis, 4 Februari 2021 lalu.

Menurut petugas BPBD Jombang, Pepy, warga lebih memilih mengungsi di bantaran sungai lantaran lokasinya berdekatan dari rumah mereka. Sebab, sebagian dari para pengungsi memilik hewan ternak yang harus mereka jaga dan selamatkan dari banjir.

Sedangkan lokasi pengungsian yang disediakan oleh petugas, cukup jauh dari rumah penduduk.

“Warga sudah kami tawarkan pindah ke lokal pengungsian yang kami sediakan tapi kenyataannya mereka lebih memilih tinggal di di bantaran sungai Brantas karena mereka berat dengan rumah hewan ternaknya kalau ditinggal mengungsi jauh,” ujarnya.

Pepy menjelaskan, warga yang tinggal di bataran sungai Brantas itu berasal dari tiga dusun, diantaranya Dusun Kedungasem, Bandar Kedungmulyo dan Dusun Kedung Gabus. Mereka tinggal disana dengan mendirikan tenda dari terpal bantuan dari BPBD yang disalurkan melalui masing-masing desa.

“Jadi warga tinggal disana sejak tanggul di Kalipuro jebol empat hari lalu, mereka langsung naik tanggul, ada sekitar 923 jiwa catatan kami, kami sudah salurkan terpal dan selimut ke desa karena desa yang tahu data validnya berapa jumlah keluarga atau korban,” terangnya.

Sejauh ini, warga yang mendirikan tenda di bantaran sungai Brantas membentang hingga sepanjang 500 meter. Selain terpal dan selimut, petugas hari ini menyalurkan bantuan air bersih ke lokasi.

“Tenda nggak mungkin kami dirikan karena ukuran yang kami punya besar, tidak cukup tempatnya, kalau pun bisa kami minta bantuan dari provinsi tapi hanya 5 sampai 7 tenda, sedangkan panjangnya pengungsi 500 meter, toilet pun tidak berani kami pasang karena tanahnya labil, jalanya kecil,” ungkapnya.

Seperti diberitakan, banjir terjadi sejak Kamis, tanggal 4 Februari lalu akibat jebolnya tanggul sungai Afvour Brawijaya dan Afvour Besuk. Ada lima titik tanggul yang dilaporkan jebol. Akibatnya, sebanyak enam desa terdampak, ribuan rumah penduduk terendam. Diantaranya Desa Gondangmanis, Pucangsimo, Banjarsari, Brangkal, Brodot dan Desa Bandar Kedungmulyo.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
S. Ipul

YUK BACA

Loading...