FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Daftar 10 Perempuan Paling Berpengaruh Sepanjang Sejarah

Sosial Budaya     Dibaca : 2118 kali Penulis:
Daftar 10 Perempuan Paling Berpengaruh Sepanjang Sejarah
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi.

SURABAYA, FaktualNews.co – Meskipun sejarah perempuan sering diabaikan atau bahkan dihapus selama berabad-abad, banyak perempuan telah memberikan pengaruh besar pada masyarakat melalui aktivisme, seni, politik, dan kepemimpinan.

Momentum Bulan Sejarah Wanita (Women’s History Month) adalah kesempatan yang tepat untuk mengetahui lebih banyak tentang perempuan revolusioner, politisi dan juru kampanye yang terlalu penting untuk dilupakan.

Inilah daftar 10 wanita paling berpengaruh dalam sejarah yang dilansir Lives Science.

1. Ruth Bader Ginsburg (1933-2020)

Ketika Ruth Bader Ginsburg meninggal pada September 2020, Amerika Serikat berduka atas kehilangan salah satu pendukung kesetaraan gendernya.

Sepanjang karirnya sebagai pengacara, hakim, dan hakim asosiasi di Mahkamah Agung, komitmen Ginsburg terhadap prinsip keadilan yang setara di bawah hukum mengubah lanskap hukum di AS – khususnya bagi wanita.

Pekerjaan Ginsburg dimulai di Harvard Law School, di mana dia adalah satu dari sembilan wanita di kelas yang terdiri dari 500 siswa, menurut obituari di New York Times. Meskipun menyelesaikan kelas atas ketika dia lulus sebagai pindahan ke Columbia Law School, dia berjuang untuk mencari pekerjaan.

Akhirnya, pada tahun 1963, dia menjadi profesor hukum di Sekolah Hukum Rutgers, di mana dia mengalihkan perhatiannya pada diskriminasi gender. Dia memperdebatkan enam kasus di hadapan Mahkamah Agung sebagai pengacara dengan American Civil Liberties Union, memenangkan lima kasus.

Pada 1993, Presiden Bill Clinton menominasikannya ke Mahkamah Agung, tempat dia bekerja selama 27 tahun karena kanker dan penyakit lainnya.

Sejarah perbedaan pendapatnya di pengadilan membangunnya sebagai ikon dan, seperti yang ditulis Rolling Stone, membuatnya mendapatkan julukan “the Notorious RBG,”

2. Harriet Tubman (1822-1913)

Harriet Tubman dilahirkan dalam perbudakan tetapi menemukan kebebasannya bepergian sendirian melalui Kereta Api Bawah Tanah. Dia akan membebaskan sekitar 300 orang yang diperbudak di tahun-tahun berikutnya.

Tubman memulai pekerjaannya di Kereta Api Bawah Tanah dengan mengambil anggota keluarganya sendiri, termasuk orang tuanya, beberapa saudara kandung dan berbagai keponakan, menurut biography.com.

Ketika Perang Sipil dimulai, dia mendukung Union, bekerja sebagai mata-mata dan perawat sebelum memimpin Combahee Ferry Raid yang berani, yang membebaskan lebih dari 700 orang yang diperbudak.

Di kemudian hari, dia menjadi suara terkemuka dalam gerakan abolisionis dan juga memperjuangkan hak pilih bagi perempuan, membantu membentuk jalan dari perbudakan dan diskriminasi menuju keadilan di Amerika Serikat.

3. Emmeline Pankhurst (1858-1928)

“Kami di sini, bukan karena kami pelanggar hukum; kami di sini dalam upaya kami untuk menjadi pembuat hukum. ”

Kata-kata abadi oleh Emmeline Pankhurst dalam otobiografinya (“My Own Story”, Perusahaan Perpustakaan Internasional Hearst, 1914) merangkum gerakan hak pilih wanita Inggris di akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20.

Sebagai pemimpin yang berkemauan keras dari Liga Waralaba Wanita dan kemudian Serikat Sosial dan Politik Wanita (WSPU), dia memperjuangkan hak wanita untuk memilih di Inggris Raya – dengan cara apa pun.

Moto WSPU adalah “Perbuatan, bukan kata-kata,” dan kelompok tersebut menggunakan vandalisme, protes dengan kekerasan dan pembakaran sebagai sarana untuk membawa perubahan sosial.

Pankhurst percaya bahwa perlu untuk melampaui pembangkangan sipil untuk mendukung perjuangannya, mengklaim dalam salah satu pidato tahun 1908:

“Itu karena kami menyadari bahwa kondisi seks kami sangat menyedihkan sehingga menjadi kewajiban kami bahkan untuk melanggar hukum.”

Ketetapan hati ini membuatnya ditangkap pada banyak kesempatan. Dia berpendapat bahwa kecuali perempuan diberi kekuasaan politik, hukum negara tidak akan memiliki standar moral yang sama.

Pada tahun kematiannya, menurut BBC, wanita Inggris akhirnya diberikan hak untuk memilih sejak usia 21 tahun – sama dengan persyaratan suara untuk pria.

4. Empress Dowager Cixi (1835-1908)

Dilahirkan pada musim dingin tahun 1835 selama Dinasti Qing Cina, Cixi adalah putri seorang pejabat berpangkat rendah tetapi menerima pendidikan yang baik dan, seperti yang dinyatakan oleh National Geographic, mungkin bisa membaca dan menulis. Pada tahun 1851, ia menjadi salah satu selir Kaisar Xianfeng – suatu kehormatan besar pada saat itu.

Menurut Smithsonian, Cixi dengan cepat melampaui rekan-rekan selirnya demi kebaikan kaisar.

Ketika kaisar meninggal, putra Cixi siap menjadi kaisar baru. Mantan selir membentuk aliansi dengan beberapa wali dan yang lainnya terbunuh dalam kudeta tahun 1861, meninggalkannya dalam kendali kekaisaran.

Dia tetap menjadi kepala Kekaisaran Tiongkok yang kuat tetapi tidak resmi sampai kematiannya pada tahun 1908.

Dia dianggap sebagai permaisuri China terakhir dan paling terkenal, seperti yang dilaporkan oleh Smithsonian, dan dikenal karena membentuk pemberontakan, kebijakan, dan istana Kekaisaran China selama lebih dari 50 tahun.

5. Rosa Park (1913-2005)

Selama tahun 1950-an, masyarakat AS sebagian besar dipisahkan antara warga kulit hitam dan kulit putih, termasuk di transportasi umum.

Pada 1 Desember 1955, penjahit Rosa Parks menolak menyerahkan kursinya kepada penumpang kulit putih di bus di Montgomery, Alabama, dan dia ditangkap.

Sebagai tanggapan, Rosa Park memobilisasi NAACP (Asosiasi Nasional untuk Kemajuan Orang Berwarna) untuk memboikot bus dan menarik perhatian nasional ke undang-undang segregasi yang tidak manusiawi di negara bagian Selatan.

Setelah berhasil menantang undang-undang tersebut dan melihat segregasi dinyatakan tidak konstitusional oleh pengadilan, Rosa Park terus menjadi suara yang menonjol dan simbol keberanian dalam gerakan hak-hak sipil, menurut CNN.

Tindakan pembangkangannya telah memicu gerakan, menurut Museum Sejarah Wanita Nasional, dan pekerjaan aktivisnya yang terus berlanjut di Detroit setelah boikot bus menambah warisannya dalam perang melawan ketidakadilan dan diskriminasi.

6. Frida Kahlo (1907-1954)

Meskipun kemudian menjadi salah satu seniman paling terkenal dan terkenal di abad ke-20, Frida Kahlo menghabiskan sebagian besar masa mudanya terbaring di tempat tidur dan dalam rasa sakit yang menyiksa.

Dia mengidap polio di usia muda dan terlibat dalam kecelakaan bus yang mengerikan ketika dia baru berusia 18 tahun.

Namun, selama pemulihannya yang lama itulah Kahlo menemukan kecintaannya pada seni, seiring waktu mengembangkan gaya uniknya yang kemudian dikenal di seluruh dunia.

Pada tahun 1922, dia termasuk di antara 35 gadis yang mendaftar di Sekolah Persiapan Nasional Mexico City, di mana dia terlibat dalam lingkaran politik dan seni sekolah.

Kebangkitan politiknya termasuk hasrat akan identitas Meksiko, yang akan sangat memengaruhi seninya.

Dalam artikelnya “Aztec Imagery in Frida Kahlo’s Paintings”, yang diterbitkan pada tahun 1990 di Woman’s Art Journal, sejarawan Janice Helland menjelaskan:

“Saat [Kahlo] mencari akarnya sendiri, dia juga menyuarakan kepedulian terhadap negaranya yang berjuang untuk identitas budaya independen. Hidupnya dan bahkan kematiannya bersifat politis.”

Pernikahan yang kacau balau dengan sesama seniman Diego Rivera, 20 tahun lebih tua darinya, juga sangat memengaruhi seninya, begitu pula penyakitnya yang terus berlanjut, yang mendominasi tahun-tahun terakhir hidupnya.

Meskipun sakit, dia menolak untuk berhenti bekerja, dan bahkan menghadiri pameran tunggalnya tahun 1953 di tempat tidur empat tiang, hanya setahun sebelum kematiannya.

Beberapa orang berpendapat bahwa Kahlo membentuk dunia seniman warna kontemporer, membawa kepribadian dan politik ke dalam potret diri.

“Kisah Frida Kahlo adalah salah satu dari seorang revolusioner berkulit coklat, aneh, dan cacat. Dia mengingatkan kita bahwa ada kekuatan dalam kerentanan, dan ada roh di luar tubuh fisik kita, ”tulis TK Smith untuk publikasi seni online ArtsATL.

7. Kamala Harris (1964 – Sekarang)

Pada tahun 2021, Kamala Harris membuat sejarah ketika dia menjadi wakil presiden Amerika Serikat – wanita pertama, orang kulit hitam pertama, dan orang Amerika keturunan Asia pertama yang memegang jabatan tertinggi kedua di negara itu.

Putri imigran Jamaika dan India, Harris tumbuh selama era hak-hak sipil 1960-an.

Mungkin terinspirasi oleh aktivis hak sipil, Hakim Agung Thurgood Marshall, yang dalam memoarnya disebut sebagai salah satu “pahlawan terhebat” (“The Truths We Hold”, Random House, 2019), Harris memilih karier sebagai pengacara. Dia memulai sebagai juru tulis hukum sebelum terpilih sebagai Jaksa Agung California pada tahun 2010.

Sebagai seorang pengacara, dia mengkhususkan diri dalam penuntutan kasus pelecehan seksual terhadap anak-anak, dan sebagai jaksa agung California berjuang untuk penyelesaian penyitaan dan menentang pendidikan nirlaba predator.

Menurut biografinya dari Gedung Putih, dia juga memperjuangkan kesetaraan pernikahan, Undang-Undang Perawatan Terjangkau, dan lingkungan.

Harris mencalonkan diri sebagai Senat pada tahun 2016 dan merupakan orang Amerika keturunan India pertama dan satu-satunya wanita kulit hitam kedua yang terpilih menjadi Senat, menurut artikel Senat AS tentang senator Afrika-Amerika.

Pada 2019 ia mencalonkan diri sebagai presiden dari Partai Demokrat dan, setelah keluar, terpilih sebagai cawapres Joe Biden. Mereka kemudian memenangkan pemilihan pada November 2020, menjadikan Harris sebagai pejabat wanita terpilih dengan peringkat tertinggi dalam sejarah AS.

8. Maya Angelou (1928-2014)

Maya Angelou adalah seorang aktor, penari dan jurnalis, dan dikenal sebagai salah satu tokoh terpenting dalam sastra Amerika modern.

Karena pelecehan seksual dan trauma masa kanak-kanak, Angelou menjadi tidak dapat berbicara selama beberapa tahun, menurut Museum Sejarah Wanita Nasional.

Belakangan, dia menemukan suaranya melalui tulisannya. Saat dewasa, dia terlibat dalam gerakan hak-hak sipil dan berteman dengan Malcolm X dan Martin Luther King Jr.

Terlepas dari pembunuhan Malcolm X dan King, masing-masing pada tahun 1965 dan 1968, pada tahun 1969 Angelou menerbitkan karyanya yang paling terkenal, “I Know Why the Caged Bird Sings.”

Otobiografi fiksi menggambarkan pengalamannya sebagai wanita kulit hitam muda di Amerika.

Buku itu dipuji karena pendekatan revolusionernya, memulai karir Angelou sebagai penulis buku terlaris dari banyak buku, puisi, dan esai.

9. Maria Wollstonecraft (1759-1797)

Mary Wollstonecraft menjalani kebebasan filosofis dan feminis yang dia tulis.

Dia diabaikan oleh banyak orang pada zamannya karena perselingkuhannya dan putrinya yang tidak sah, dan menurut Perpustakaan Inggris, publikasi memoar suaminya setelah kematiannya semakin merusak reputasinya.

Namun, seabad setelah kematiannya, menurut Stanford Encyclopedia of Philosophy, dia akhirnya diakui karena tulisan moral dan politiknya dan mengambil tempatnya di samping putrinya yang lain, Mary Shelley, di jajaran sastra wanita hebat.

Buku pertama Wollstonecraft, “A Vindication of the Rights of Men” (J. Johnson, 1790), adalah tanggapannya terhadap Revolusi Prancis. Di dalamnya, dia menyangkal konsep monarki dan menyerukan negara republik.

Dia juga frustrasi dengan penggambaran perempuan sebagai wadah pasif di dunia yang didominasi laki-laki, dan buku keduanya, “A Vindication of the Rights of Woman” (J. Johnson, 1792), menjadi karyanya yang paling terkenal. Buku tersebut kemudian diakui sebagai salah satu karya terpenting.

10. Gertrude Stein (1874-1946)

Dalam karyanya sebagai penulis avant-garde dan pelindung yang berdedikasi bagi seniman modern, Gertrude Stein memberontak melawan patriarki.

Stein berkeliling Eropa, akhirnya menetap di Paris bersama saudara laki-lakinya, Leo. Pasangan ini mulai mengoleksi karya seni, khususnya karya seniman avant-garde kontemporer.

Di samping koleksi seni mereka, mereka membina hubungan dengan bohemian Paris di salon Sabtu malam mereka. Belakangan, undangan ke salon Stein menjadi yang paling dicari di Paris.

Setelah Perang Dunia I berakhir, salon Stein menjadi tempat yang populer bagi ekspatriat muda Amerika – atau “Generasi yang Hilang”, demikian Stein menyebut mereka.

Stein tetap menjadi sosok yang kurang dikenal di luar dunia sastra dan seni sampai tahun 1933, ketika dia menerbitkan sebuah buku berjudul “The Autobiography of Alice B. Toklas” (Harcourt, 1933).

Bukan otobiografi yang sebenarnya, tulis Stein dengan suara pasangan hidupnya, Toklas. Dengan popularitas buku tersebut, Stein menjadi nama dan wajah yang dikenali di seluruh dunia.

Menurut The Poetry Foundation, “Stein membantu membentuk gerakan artistik yang menuntut bentuk ekspresi baru dan pemutusan kesadaran dengan masa lalu.”

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Live Science