FaktualNews.co

Harga Cabai Naik 50 Persen, Penyumbang Inflasi Terbesar di Jember

Ekonomi     Dibaca : 72 kali Penulis:
Harga Cabai Naik 50 Persen, Penyumbang Inflasi Terbesar di Jember
FaktualNews.co/istimewa
Cabai merah yang harganya terus naik.

JEMBER, FaktualNews.co-Harga cabai di Kabupaten Jember yang terus meningkat hampir 50 persen selama satu bulan terakhir menjadi penyumbang inflasi terbesar di Kabupaten Jember.

Hal itu diketahui dari rilis yang dilakukan Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Jember, Kamis (1/4/2021).

“Pada Bulan Maret 2021, tercatat Jember mengalami inflasi sebesar 0,45 persen. Dengan Indeks Harga Konsumen (IHK) 106,35 persen,” ujar Kepala Seksi Statistik Distribusi Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Jember, Candra Birawa.

Kelompok pengeluaran yang mengalami inflasi tertinggi, kata Candra, adalah kelompok makanan, minuman dan tembakau.

“Tercatat sebesar 1,66 persen. Sedangkan kelompok yang mengalami inflasi terendah adalah kelompok penyediaan makanan dan minuman/restoran sebesar 0,06 persen,” sebutnya.

Jika dirinci dari sebelas kelompok pengeluaran, lanjutnya, tiga kelompok pengeluaran mengalami inflasi, dua kelompok pengeluaran mengalami deflasi, dan enam kelompok pengeluaran stabil.

“Komoditas cabai rawit dan daging ayam ras masih menjadi penyumbang inflasi tertinggi. Kenaikan harga cabai pada bulan Maret 2021 dari bulan Februari 2021, tercatat mencapai 49,03 persen dengan andil inflasi 0,223 persen,” jelasnya.

Terungkapnya Inflasi itu, diketahui dari harga cabai di pasar-pasar tradisional di Jember.

“Harga cabai itu menembus lebih dari Rp 100 ribu per kilogram,” katanya.

Sementara itu dari pantauan wartawan di sejumlah pasar tradisional di Jember, kata Candra, harga cabai sempat mencapai Rp 130 ribu per kilogramnya.

“Bahkan harga itu, lebih mahal dibandingkan harga daging sapi yang per kilogramnya Rp 110 ribu pada awal Maret kemarin,” ungkapnya.

Terkait melonjaknya harga cabai itu, diduga karena pasokan cabai sangat terbatas. Sehingga menyebabkan harganya meroket.

“Salah satu faktor yang mempengaruhinya, adalah faktor curah hujan yang tinggi. Selama sebulan belakangan,” ujarnya.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono

YUK BACA

Loading...