FaktualNews.co

Kesiapan Uji Coba Pembelajaran Tatap Muka di Jember, Seluruh Guru Harus Divaksin

Pendidikan     Dibaca : 219 kali Penulis:
Kesiapan Uji Coba Pembelajaran Tatap Muka di Jember, Seluruh Guru Harus Divaksin
FaktualNews.co/hatta
Ketua PGRI Jember Supriyono di Kantornya

JEMBER, FaktualNews.co – Persiapan Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) secara tatap muka langsung atau pembelajaran tatap muka (PTM) masih terus dipantau. Terkait pelaksanaannya, nantinya seluruh guru yang akan mengajar harus sudah divaksin semua.

Itu ditegaskan Ketua Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Cabang Jember Supriyono. Menurutnya, itu menjadi syarat wajib, setelah terbitnya Surat Keputusan Bersama (SKB) perihal proses Penyelenggaraan KBM di masa Pandemi Covid-19 untuk tahun ajaran baru 2021/2022 yang diterbitkan oleh 4 kementerian.

Ucapan KFM
iklan Walikota Pasuruan
iklan RSUD Mojokerto
iklan satlantas jember
iklan-hari-kartini-jember
iklan Ucapan Jember HIPMI
iklan Ucapan Jember BPJS
iklan Ucapan Jember Demokrat
iklan Ucapan Jember

“Empat kementerian itu, Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), Kementerian Agama (Kemenag), Kementerian Pendidikan Nasional dan Kebudayaan (Kemendiknasbud), dan Kementerian Kesehatan (Kemenkes),” kata Supriyono, Jumat (2/4/2021) sore.

Kata Supriyono, dengan terbitnya SKB 4 kementerian itu, kewajiban dari pelaksanaan vaksinasi bagi seluruh guru menjadi mutlak.

“Baik itu di tingkat TK/PAUD, SD/MI, SMP/MTS, dan SMA/MA/SMK. Sehingga jangan sampai nantinya karena pandemi Covid-19 ini, akan ada klaster baru,” katanya.

Pertimbangan agar para guru itu divaksinasi secara menyeluruh, kata Supriyono, karena dari hasil evaluasi terkait penyebaran virus covid-19, penderita yang diakibatkan virus Corona itu, rentan dialami orang berumur 35 tahun ke atas.

“Sehingga kelompok guru ini menjadi rentan. Bagi anak-anak atau remaja, bisa jadi virus itu menjangkit mereka. Tetapi daya imun masih baik, dan masuk kategori OTG (orang tanpa gejala). Namun guru, di kala berinteraksi, jika belum divaksin, rentan tertular dan bisa jadi terdampak Covid-19,” jelasnya.

Oleh karena itu, pelaksanaan vaksinasi bagi guru itu harus seluruhnya diperoleh.

“Saat ini kita masih menunggu giliran, karena vaksin itu kan sesuai jadwal dan jatah. Nah belum semua guru mendapat. Masih 25 persen saja, hanya kepala sekolah dan guru wali kelas. Kalau datanya, dari 6.000, baru 1500 guru sudah vaksin,” jelasnya.

“Tapi ditargetkan, vaksin akan didapat semua guru pada Juli mendatang. Sehingga setelah semua selesai (dapat Vaksin) sesuai instruksi Menteri Pendidikan (Nadiem Makarim) tahun ajaran 2021/2022 dapat dilaksanakan,” ujarnya.

Terpisah, Kasi Pencegahan BPBD Jember sekaligus anggota Satgas Covid-19 Kabupaten Jember, Rahman Subagyo menjelaskan terkait pelaksanaan KBM tatap muka, nantinya akan ada batas maksimal terkait kegiatan pembelajaran yang dilakukan.

“Batas maksimal dalam satu kali pertemuan adalah 3 jam,” kata Rahman.

Selain itu, Rahman mengatakan perihal penerapan protokol kesehatan. Pada saat menjalankan belajar tatap muka secara terbatas, guru dan siswa harus tetap mematuhi protokol kesehatan yang telah ditetapkan pemerintah.

“Tetapi hingga saat ini kami masih terus melakukan pemantauan, sejauh mana kesiapan sekolah-sekolah di Kabupaten Jember dalam menerapkan PTM (pembelajaran tatap muka),” ucap Rahman.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono

YUK BACA

Loading...