FaktualNews.co

Arkeolog Temukan Puluhan Cermin Perunggu Berumur 2.000 Tahun

Sosial Budaya     Dibaca : 71 kali Penulis:
Arkeolog Temukan Puluhan Cermin Perunggu Berumur 2.000 Tahun
FaktualNews.co/Istimewa
Anggota tim penggalian saat membersihkan salah satu cermin perunggu. (ancient-origins.net)

SURABAYA, FaktualNews.co -Lebih dari 80 cermin perunggu halus yang berasal dari Dinasti Han Barat (206BC-AD25) baru-baru ini ditemukan di sebuah makam kuno berskala besar di Kota Baru Qinhan, Area Baru Xixian di Provinsi Shaanxi, China Barat Laut.

Penemuan baru itu mengejutkan para arkeolog karena setelah dilakukan pembersihan, beberapa cermin masih tetap terang dan bisa dipakai. Selain itu, simbol dan kitab suci Tiongkok kuno terlihat jelas.

Ucapan KFM
iklan Walikota Pasuruan
iklan RSUD Mojokerto
iklan satlantas jember
iklan-hari-kartini-jember
iklan Ucapan Jember HIPMI
iklan Ucapan Jember BPJS
iklan Ucapan Jember Demokrat
iklan Ucapan Jember

Cermin-cermin itu sangat reflektif meskipun telah terkubur di bawah tanah sejak 2.000 tahun yang lalu.

Dinasti Han yang Perkasa

Memerintah selama lebih dari 400 tahun, antara 202 SM dan 220 M, Dinasti Han adalah dinasti kekaisaran kedua dalam sejarah Tiongkok kuno.

Aturan mereka dianggap transformatif dalam sejarah Cina dan karena itu periode itu dijuluki “Zaman Keemasan” Cina.

Penemuan yang menjakjubkan hasil dari sebuah ekspedisi penggalian berskala besar di sebuah makam kuno berskala besar di Tiongkok Barat.

Ekspedisi tersebut dilakukan oleh para arkeolog dari Institut Arkeologi Provinsi Shaanxi di sebuah pemakaman besar di Desa Dabaozi, Kota Xianyang, Provinsi Shaanxi.

Cermin Perunggu dan Artefak Lainnya

Panjang cermin bervariasi – antara 7 sentimeter dan 22 sentimeter (masing-masing 3 hingga 8 inci).

Cermin-cermin kuno itu ditemukan di dekat kepala atau di sekitar tubuh bagian atas jenazah di dalam kuburan di Kotapraja Gaozhuang. Ada sebanyak 400 kuburan terpisah – adalah bahwa ini adalah kuburan elit Han.

Hipotesis itu dikonfirmasi dengan penemuan artefak yang digali di dalam makam, termasuk karya tembikar, batu giok, besi, dan perunggu yang terkubur bersama mayatnya.

Beberapa cermin menunjukkan empat karakter Cina “jia chang fu gi” yang diterjemahkan menjadi “rumah kemakmuran”. Ini menunjukkan tentang golongan mereka yang telah dikuburkan.

Dinasti Han, seperti beberapa dinasti lainnya sepanjang sejarah, memerintah dengan seorang kaisar di puncak masyarakat Han.

Kaisar memimpin pemerintahan mereka, tetapi berbagi kekuasaan dengan bangsawan dan menteri yang ditunjuk. Golongan orang inilah yang kuburannya ditemukan di Gaozhuang itu.

Salah satu arkeolog dari penggalian mengatakan kepada Global Times bahwa “cermin yang baru ditemukan adalah referensi yang bagus bagi para arkeolog untuk mempelajari lebih lanjut budaya material dari periode awal dan pertengahan Dinasti Han Barat.”

“Mereka juga merupakan contoh yang sangat baik dari rasa estetika Tiongkok kuno dan memiliki nilai sejarah dan artistik,” jelas arkeolog tersebut.

Orang Cina dan cermin

Jiafang Lian and Quentin Parker, dari University of Hongkong, menulis di Heritage Science Journal bahwa, sarjana modern Liang mengira orang China kuno mendapat inspirasi untuk menciptakan permukaan reflektif dari air tenang di danau atau kolam.

“Cermin perunggu Tiongkok yang paling awal dikenal terdapat di Provinsi Gansu dan berasal dari budaya Qijia periode Neolitikum (2200 SM – 1600 SM),” tulis Lian dan Parker tentang penemuan pertama dari budaya Zaman Perunggu.

Pada 4.000 tahun Tiongkok berikutnya, terdapat tiga fase sejarah tentang cermin yang berbeda. Yang paling penting adalah Negara-negara Berperang (475 hingga 221 SM), Han (202 SM hingga 220 M) dan Tang (618 hingga 907 M).

Ketiga periode ini menyaksikan penyempurnaan bertahap dari teknik perunggu, dan gaya artistik yang beragam. Dekorasi yang rumit kita dapati pada cermin dari eriode Negara-negara Berperang.

Selama zaman Han, meskipun kualitas desain menurun, jumlah produksi dimulai dalam skala massal – cermin tetap menjadi salah satu peninggalan arkeologi terpenting dari periode ini.

Selama Dinasti Tang, teknik dan desain ini menjadi lebih maju dan canggih karena pernis dan ibu dari mutiara termasuk dalam hasil akhirnya. Meski begitu, kedua cendekiawan tersebut berpendapat, kualitas desain tidak bisa melebihi kualitas periode Perang.

 

***

Artikel ini diadaptasi dari Ancient Origins dengan judul semula Bronze Mirrors Unearthed in China Still Reflect After 2,000 Years

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Ancient Origins
Tags

YUK BACA

Loading...