FaktualNews.co

Dewan Hak Asasi PBB Perintah Selidiki Pelanggaran HAM di Konflik Gaza

Internasional     Dibaca : 237 kali Penulis:
Dewan Hak Asasi PBB Perintah Selidiki Pelanggaran HAM di Konflik Gaza
FaktualNews.co/Istimewa
Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Michelle Bachelet di layar raksasa menyampaikan pidatonya pada pembukaan pertemuan darurat Dewan Hak Asasi Manusia PBB di wilayah Palestina yang diduduki dan Yerusalem Timur, di Jenewa, Kamis (27/5/2021). (arabnews.com)

SURABAYA, FaktualNews.co – Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada Kamis memutuskan untuk membuat penyelidikan internasional terbuka atas pelanggaran seputar kekerasan Gaza dan pelanggaran “sistematis” di wilayah Palestina dan Israel.

Arab News melaporkan, resolusi, yang disahkan dengan 24 dari 47 anggota dewan yang mendukung, akan memacu tingkat pengawasan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada pelanggaran dan “akar penyebab” mereka dalam konflik Timur Tengah yang telah berlangsung selama beberapa dekade.

Teks, yang disajikan oleh Pakistan atas nama Organisasi Kerja Sama Islam itu, diperdebatkan oleh dewan selama sesi satu hari khusus, yang berfokus pada lonjakan kekerasan mematikan antara Israel dan Palestina bulan ini.

Membuka sesi tersebut, kepala hak asasi manusia Michelle Bachelet menyuarakan keprihatinan khusus tentang “tingkat kematian dan cedera sipil yang tinggi” dari serangan di Gaza, dan memperingatkan serangan Israel di daerah kantong “mungkin merupakan kejahatan perang.”

Dia juga mengatakan penembakan roket Hamas ke Israel yang “tanpa pandang bulu” adalah “pelanggaran yang jelas terhadap hukum humaniter internasional.”

Sebelum gencatan senjata berlangsung Jumat lalu, serangan udara dan tembakan artileri Israel di Gaza menewaskan 254 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, dan melukai lebih dari 1.900 orang dalam 11 hari konflik, kata kementerian kesehatan di Gaza.

Rentetan ribuan roket dan tembakan lainnya dari Gaza merenggut 12 nyawa di Israel, termasuk satu anak dan seorang remaja Arab-Israel, kata petugas medis. Sekitar 357 orang di Israel terluka.

Resolusi hari Kamis memerintahkan peluncuran penyelidikan atas pelanggaran seputar kekerasan terbaru, tetapi juga pelanggaran “sistematis” yang memicu siklus kekerasan berulang selama beberapa dekade.

Dewan tersebut setuju untuk membentuk “komisi penyelidikan internasional independen yang berkelanjutan … di Wilayah Pendudukan Palestina, termasuk Yerusalem Timur dan di Israel.”

Para penyelidik, kata teks itu, harus menyelidiki “akar penyebab ketegangan berulang dan ketidakstabilan, termasuk diskriminasi dan penindasan sistematis berdasarkan identitas kelompok.”

Investigasi harus fokus pada membangun fakta dan mengumpulkan bukti untuk proses hukum, dan harus bertujuan untuk mengidentifikasi pelaku untuk memastikan mereka dimintai pertanggungjawaban, katanya.

Ia juga mendesak negara-negara untuk “menahan diri dari mentransfer senjata ketika mereka menilai … bahwa ada risiko yang jelas bahwa senjata semacam itu dapat digunakan untuk melakukan atau memfasilitasi pelanggaran atau pelanggaran serius.”

Sebelum pemungutan suara Meirav Eilon Shahar, duta besar Israel untuk PBB di Jenewa, mengecam sesi dan teks tersebut, bersikeras bahwa itu adalah contoh lain dari bias dewan terhadap Israel.

Resolusi itu, dia menegaskan, “tidak ada hubungannya dengan kenyataan, tidak ada hubungannya dengan hak asasi manusia.”

Dia mendesak negara-negara untuk tidak mendukung resolusi tersebut, yang menurutnya akan “memberanikan dan menghargai Hamas,” sebuah “organisasi teroris yang rasis, genosida, dan teroris.”

Israel, dia bersikeras, “mengambil semua tindakan untuk melindungi warga sipil,” tetapi bahwa “taktik Hamas bersembunyi di bawah bangunan tempat tinggal, bangsal bersalin, dan masjid mengakibatkan hilangnya nyawa yang tidak bersalah.”

“Anda tidak bisa menjadi pro-Palestina jika Anda tidak mengutuk Hamas,” katanya, menekankan hak Israel untuk membela diri.

Bachelet mengatakan kantornya “tidak melihat bukti” bahwa bangunan yang menjadi sasaran di Gaza, termasuk fasilitas medis dan kantor media, “menampung kelompok bersenjata atau digunakan untuk tujuan militer.”

Menteri Luar Negeri Palestina Riyad Al-Maliki sementara itu menuduh Israel melembagakan “sistem apartheid.”

“Hak untuk membela diri dan hak untuk melawan penjajahan adalah hak yang kami miliki sebagai rakyat Palestina,” katanya.

Selama debat, banyak negara mengecam kekerasan terbaru, menekankan perlunya bantuan mendesak ke Gaza dan untuk melanjutkan pembicaraan menuju solusi dua negara yang abadi dan damai.

Banyak yang menyoroti blokade 14 tahun di Gaza, perluasan pemukiman, dan penggusuran serta pembongkaran rumah Palestina di antara akar penyebab yang memicu ketegangan yang terus berlanjut.

Gejolak bulan ini dipicu di tengah protes terhadap pengusiran warga Palestina dari rumah mereka di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem timur untuk memberi jalan bagi pemukim Yahudi.

Ketegangan memuncak dalam bentrokan berulang antara jamaah Palestina dan pasukan keamanan Israel di dalam kompleks masjid Al-Aqsa, memicu tembakan roket awal dari Gaza ke Israel pada 10 Mei.

Pemungutan suara hari Kamis menciptakan komisi penyelidikan terbuka (COI) pertama dewan – penyelidikan tingkat tertinggi yang dapat diperintahkan oleh dewan.

COI lain, seperti yang ada di Suriah, perlu diperbarui mandatnya setiap tahun.

Dan sementara dewan sebelumnya telah memerintahkan delapan penyelidikan atas pelanggaran hak yang dilakukan di wilayah Palestina, ini adalah yang pertama dengan mandat untuk memeriksa “akar penyebab” dalam konflik yang berkepanjangan, dan juga untuk menyelidiki pelanggaran sistematis yang dilakukan di Israel.

 

Pidato lengkap Ketua Komisi HAM PBB Michelle Bachelet.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Arab News