FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Tak Lama Lagi Pengguna Gadget Bisa Cas Ponsel Hanya dengan Mengantonginya

Teknologi     Dibaca : 417 kali Penulis:
Tak Lama Lagi Pengguna Gadget Bisa Cas Ponsel Hanya dengan Mengantonginya
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi ponsel di saku celana jin.

SURABAYA, FaktualNews.co – Sebuah tim ilmuwan multi-disiplin, termasuk peneliti dari Institut Penelitian Bahan Fleksibel Universitas Heriot-Watt, melakukan kajian untuk mengembangkan teknologi sistem energi otonom berbasis gesekan.

Dengan teknologi itu diharapkan kelaak untuk mengisi daya ponsel dan gadget elektronik lainnya bisa melalui energi bersih yang dihasilkan dari gesekan gagdet dengan pakaian, seperti celan jin atau jaket.

Tim tersebut, seperti dilansir Science Time dari Phys.org, berada di balik proyek baru memanen energi kinetik yang dihasilkan dalam pakaian melalui nanoteknologi canggih.

Para peneliti, yang semuanya berbasis di Irlandia dan Skotlandia, berusaha mengembangkan sistem energi otonom berbasis gesekan.

Dengan penemuan ini, mereka akan menggunakan nanogenerator perintis yang dikembangkan untuk menangkap dan menggunakan kembali energi kinetik dalam bahan pakaian yang dibuat untuk gerakan pemakainya. Jika proyek ini berhasil, perangkat kecil yang tidak mencolok ini akan ditenun menjadi pakaian sehari-hari orang.

Untuk menghidupkan gadget

Para peneliti mengatakan teknologi mereka dapat tersedia pada tahun 2027. Dengan demikian, teknologi ini dapat memberi daya pada sejumlah gadget teknologi, termasuk ponsel, tablet, dan jam tangan pintar.

Sekolah Tekstil dan Desain Heriot-Watt di Perbatasan Skotlandia Profesor George Stylios, yang memimpin aspek tekstil proyek, saat ini sedang menyelidiki pendekatan dan metode untuk mengembangkan dan mengintegrasikan teknologi tersebut ke dalam pakaian.

Secara khusus, pemimpin proyek mengatakan, sebagai manusia, sejumlah besar energi secara kolektif dikeluarkan saat manusia bergerak, jadi “mengapa tidak menangkap ini dan memanfaatkannya dengan baik?”

Melakukan hal itu tidak hanya akan menguntungkan Bumi dalam perjuangan manusia melawan perubahan iklim, tetapi juga memberikan kenyamanan berkelanjutan bagi kehidupan manusia.

Jenis dan mekanisme kain, dan yang paling penting, interaksi permukaan kain, sangat penting dalam memungkinkan pembangkitan energi yang memadai dengan menggabungkan gerakan dan dampak nanoteknologi untuk menghasilkan sumber energi terbarukan.

Proyek ini, seperti yang dijelaskan dalam laporan ini, adalah perkawinan antara sains dan kain mutakhir.

Kain ‘TENG’

Dengan cara yang sama, listrik statis dikembangkan, para peneliti mencari untuk meningkatkan gesekan yang dihasilkan antara dua bahan untuk menghasilkan muatan.

Mereka sedang merancang kain fleksibel, juga disebut nanogenerator triboelectric, atau TENG, seperti yang dijelaskan dalam jurnal SPJ, untuk menghubungkan dan menyimpan sumber energi berkelanjutan ini.

Upaya sebelumnya untuk mengembangkan kain TENG telah gagal sebagian besar karena mereka tidak mampu menghasilkan daya yang memadai.

Namun, tujuan proyek terbaru ini untuk menggunakan bahan khusus untuk memaksimalkan gesekan kain dan merancang kain TENG yang sangat efisien dengan peningkatan kinerja.

Teknologi dalam pakaian

Dalam laporan terkait, DesignNews menetapkan bahwa ilmuwan Universitas Bath, Institut Max Planck untuk Penelitian Polimer yang berbasis di Jerman, dan Universitas Coimbra yang berbasis di Portugal merancang serat nilon piezoelektrik yang diproses dengan solusi cukup pintar untuk menghasilkan listrik dari gerakan sederhana tubuh.

Penemuan semacam itu memberi jalan bagi pakaian pintar yang dapat memantau kesehatan dan tanda-tanda vital seseorang melalui sensor dan juga dapat mengisi daya perangkat, tanpa perlu sumber daya eksternal.

Menurut mantan pemimpin kelompok di MPI-P, Profesor Kamal Asadi, yang saat ini menjadi profesor di Departemen Fisika di Bath, ada peningkatan permintaan untuk pakaian elektronik yang cerdas, meskipun menemukan serat bahan elektronik yang murah dan mudah diakses yang cocok untuk pakaian masa kini merupakan tantangan dalam industri tekstil.

Bersama Saleem Anwar, ia memprakarsai pekerjaan untuk mengembangkan serat nilon piezoelektrik, memungkinkan penemuan baru.

Tim peneliti memulai studi mereka di Max Planck Institute pada bulan September, sebelum Asadi pindah ke Bath University.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Science Times