FaktualNews.co

Heboh Ternak Mati Misterius di Banyuwangi Terungkap, Ini Hasil Rekaman Kamera Pengintai

Peristiwa     Dibaca : 230 kali Penulis:
Heboh Ternak Mati Misterius di Banyuwangi Terungkap, Ini Hasil Rekaman Kamera Pengintai
FaktualNews.co/Istimewa
Tangkapan layar video rekaman kamera trap BKSDA yang menunjukkan salah satu anjing kampung liar.

BANYUWANGI, FaktualNews.co – Teka-teki soal sejumlah kematian binatang ternak yang misterius di Desa Kedungasri, Kecamatan Tegaldlimo, Kabupaten Banyuwangi terungkap.

Sebelumnya, warga heboh soal kabar kematian misterius 5 ekor kambing di Dusun Persen, Desa Kedungasri, Kecamatan Tegaldlimo, Kabupaten Banyuwangi, mati misterius pada hari Selasa (1/6/2021). Ada bekas gigitan di leher kambing-kambing milik Yusuf tersebut.

ucapan idul fitri bank jatim
ucapan idul fitri kasatlantas jember
ucapan idul fitri pasuruan
ucapan idul fitri PUJ
ucapan idul fitri PUPR
Ucapan Idul Fitri RSUD Jombang
Ucapan Idul Fitri Jombang
ucapan idul fitri kapolres jombang
ucapan idul fitri dprd jember
ucapan idul fitri mundjidah
ucapan idul fitri sadarestuwati
ucapan idul fitri rsud mojokerto

Warga yang semula menduga ternak tersebut mati oleh gigitan binatang buas atau darahnya dihisap oleh binatang tertentu, sekarang sudah klir.

Pengelola Taman Nasional Alas Purwo (TNAP) memastikan bahwa penyebab kematian ternak tersebut adalah gigitan anjing kampung, bukan anjing hutan atau binatang buas lainnya.

Misteri tersebut terungkap setelah petugas TNAP memasang kamera pengintai di sejumlah titik di lokasi kandang ternak warga.

Kepala Seksi Pengelolaan Taman Nasional (SPTN) Alas Purwo Wilayah II Muncar, Noviani Utami, mengatakan bahwa dari analisa hasil rekaman tidak didapati kemungkinan adanya binatang buas dari hutan.

“Berdasarkan analisa ternyata itu anjing kampung liar. Bukan macan atau hewan buas yang berasal dari TNAP,” kata Novianti Utami (8/6/2021).

Novianti mengatakan, dari rekaman kamera pengintai tersebut terlihat dengan jelas bahwa binatang yang berkeliaran dan berusaha masuk kandang ternak adalah anjing kampung liar.

“Jika dilihat dari tangkapan gambar ada total tiga ekor anjing. Dua ekor anjing yang mencoba masuk ke kandang dan seekor berjaga di luar kandang,” jelasnya.

Menurut Novianti, anjing hutan biasanya berkeliaran dalam koloni dengan jumlah besar.

“Itu jelas anjing kampung liar, terlihat dari postur tubuhnya yang besar dan jumlahnya hanya tiga ekor saja. Anjing hutan itu sukanya berkelompok besar, jumlahnya lebih dari 10 ekor, maka itu jelas anjing kampung liar,” pungkasnya.

Pascaterungkanya misteri tersebut, lanjut Novianti, warga mulai memperbaiki kandang ternaknya. Alhasil setelah itu tidak ada laporan lagi terkait hewan mati karena gigitan.

 

Iklan Cukai Lamongan

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Tags

YUK BACA

Loading...