FaktualNews.co

Misteri Kota Rhinocolura, Berpenduduk Para Kriminal Berhidung Gruwung

Sosial Budaya     Dibaca : 249 kali Penulis:
Misteri Kota Rhinocolura, Berpenduduk Para Kriminal Berhidung Gruwung
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi. (thehistorianshut.com)

SURABAYA, FaktualNews.co – Di dekat kota Gaza, 3.000 tahun yang lalu, terbentang sebuah kota asing yang tidak seperti kota lainnya di dunia.

Orang Yunani menyebutnya Rhinocolura, penamaan kota yang ditujukan untuk wajah aneh penduduknya yang tidak memiliki hidung alias gruwung. Penduduk kota ini seluruhnya adalah kriminal yang dihukum potong hidung dan diasingkan. Rhinocolura adalah penjara mereka.

Penduduk kota itu tidak pernah lagi bisa keluar dari Rhinocolura dan kembali ke masyarakatnya. Kalaupun seseorang berhasil melarikan diri melewati tembok kota, hidungnya yang terpotong akan mengumumkan kepada khalayak bahwa dia adalah seorang kriminal.

Satu-satunya pilihan bagi mereka adalah bertahan di kota itu dan mencoba mencari semacam kehidupan baru di balik tembok kota.

Seseorang di sana mungkin tetap menjadi kriminal, tidak mengubah hidupnya. Tapi, setidaknya korbannya adalah rekan dia sendiri sesama kriminal, bukan warga pada umumnya.

Kehidupan di sana brutal dan keras. Hampir tidak ada sumber air yang bisa didapat kecuali sumur tercemar yang terkubur di bawah tanah.

Namun, penduduk di kota itu ternyata bertahan. Kelangsuangan hidup mereka mengandalkan aktivitas menangkap ikan di laut dengan jaring alang-alang dan berburu burung puyuh.

Rhinocolura bukan dongeng

Rhinocolura adalah kota yang pernah ada di bumi ini. Kota dari waktu yang berbeda, ketika kejahatan dan hukuman dibalas mata ganti mata.

Rhinocolura adalah kota aneh di mana orang-orang dengan hidung terpenggal berjuang untuk bertahan hidup. Pada masanya, apa yang dialami oleh mereka adalah tindakan kebajikan dari penguasa yang lunak.

Kota ini kemungkinan dibangun sekitar 1.300 SM. Penulis Yunani, Romawi, dan Yahudi kuno semuanya menyebut kota itu. Tetapi, ketika para penulis ini hidup, kota itu hanyalah kota biasa dengan orang-orang normal.

Pada saat itu, masa lalunya yang aneh sudah menjadi legenda. Kebenaran sejarahnya telah dikacaukan, dan orang-orang percaya bahwa itu dibangun sekitar 500 SM oleh seorang raja Ethiopia yang baik hati dan berhasil menggulingkan firaun. Arkeologi, bagaimanapun, menunjukkan sebaliknya.

Pada tahun 1880-an, seorang arkeolog menemukan bukti bahwa kota penjahat yang tidak punya hidung itu benar-benar ada. Legenda yang beredar pada tahun 30 SM memang benar – tetapi itu adalah cerita yang jauh lebih tua dari yang mereka sadari. Pada saat itu, kisahnya telah hidup selama 1.300 tahun.

Pengirim terpidana ke Rhinocolura

Penemuan itu adalah lempengan batu yang menguraikan hukum seorang firaun yang memerintah antara 1321 hingga 1293 SM.

Dalam lempengan tersebut, dia menyebut kota itu Tharu, tetapi ini, secara umum diyakini, hanyalah nama Mesir untuk Badak.

Tablet itu memperingatkan agar tidak mencuri dari siapa pun yang bekerja untuk melayani firaun.

“Ini salah,” tablet itu menyatakan, “dan Firaun akan menekannya dengan tindakannya yang luar biasa.”

Langkah-langkah luar biasa ini sangat cocok dengan cerita Rhinocolura: “Hidungnya akan dipotong, dan dia akan dikirim ke Tharu.”

Horemheb mungkin membangun kota itu, tapi sepertinya dia bukan orang terakhir yang menggunakannya. Tradisi memotong hidung sudah berlangsung lama.

Hampir 150 tahun kemudian, setelah istri Ramses III menggorok lehernya dalam tidurnya, rekan konspiratornya dijatuhi hukuman dicabut hidungnya. “Hukuman dieksekusi,” laporan itu menyatakan, “dengan hidung dan telinga.”

Para kriminal sukses membangun Rhinocolura

Kehidupan di Rhinocolura, tidak diragukan lagi tentu saja brutal, dan pasti terasa seperti hukuman mati bagi orang-orang yang dikirim ke sana.

Namun terlepas dari betapa sulitnya hidup di sana, sesuatu yang luar biasa muncul dari kota itu.

Sekitar 10 tahun yang lalu, para arkeolog benar-benar menemukannya. Kesimpulannya adalah Rhinocolura bukan tempat orang-orang yang putus asa. Terbukti bahwa Rhinocolura menjadi salah satu kota terbesar di Mesir kuno.

Rhinocolura adalah benteng besar yang dijaga oleh tembok sepanjang 1.640 kaki (499,87 meter) dan menara setinggi 66 kaki (20,12 meter).

Pada masanya, itu adalah kota yang gigih. Itu secara teratur dikunjungi oleh raja-raja, dan tidak ada tentara yang berhasil menaklukkannya.

Tembok ini dibangun sekitar 3.000 tahun yang lalu – sekitar waktu yang sama ketika Horemheb mulai mengirim tahanan ke sana.

Penulis Yunani Herodotus melaporkan seorang firaun kuno, yang diyakini sebagai pendiri Rhinocolura, menghukum penjahat untuk membangun tembok yang sangat tinggi, bahkan tertinggi di Mesir.

Ini memberi sedikit secercah harapan soal kota Rhinocolura. Orang-orang yang tinggal di sana pasti berjuang melalui kehidupan yang sulit, tetapi mereka diberi kesempatan kedua, berbuat baik dengan membangun kota besaar yang kemudian dikenang selama ribuan tahun.

 

***

Artikel ini diadaptasi dari laman Ancient Origins dengan judul semula: Inside Rhinocolura, The City Of Noseless Criminals

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Ancient Origins