FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Ribuan Warga Terlantar Akibat Penutupan Transportasi Umum Menjelang Lockdown Nasional Bangladesh

Internasional     Dibaca : 181 kali Penulis:
Ribuan Warga Terlantar Akibat Penutupan Transportasi Umum Menjelang Lockdown Nasional Bangladesh
FaktualNews.co/Istimewa
Ribuan orang terdampar di ibu kota Bangladesh ketika pihak berwenang menutup transportasi umum menjelang penerapan Lockdown, Senin (28/6/2021). (theguardian.com)

DHAKA, FaktualNews.co – Pihak berwenang Bangladesh menutup jaringan transportasi umum sebagai langkah persiapan pemberlakukan lockdown nasional.

Untuk melancarkan kebijakan yang diambil dalam rangka pencegahan sebaran Covid-19 tersebut, tentara pun diterjunkan dan berpatroli di jalan-jalan.

Buntutnya, ribuan orang terdampar di ibu kota, Dhaka, ketika pihak berwenang menghentikan hampir semua transportasi umum. Para penumpang harus berjalan kaki, terkadang berjam-jam, di tengah teriknya musim panas.

Sekretaris kabinet pemerintah Khandker Anwarul Islam mengatakan pasukan akan dikerahkan mulai Kamis untuk membantu menegakkan penguncian.

“Angkatan bersenjata akan berpatroli. Jika ada yang mengabaikan perintah mereka, tindakan hukum akan tersedia bagi mereka,” katanya kepada wartawan Senin (28/6/2021) malam, dilansir The Guardian.

Sebagian besar dari 168 juta penduduk negara Asia Selatan akan dikurung di rumah mereka pada hari Kamis sebagai bagian dari pembatasan. Hanya layanan penting dan beberapa pabrik yang hendak ekspor diizinkan untuk beroperasi.

Negara Asia Selatan itu melaporkan tertinggi pandemi lebih dari 8.300 infeksi baru pada hari Senin dan 119 kematian pada hari Minggu.

Para pejabat menuding lonjakan baru-baru ini akibat menyebarnya varian Delta yang sangat menular, dan pertama kali diidentifikasi di negara tetangga India.

Pengumuman lockdown memicu eksodus pekerja dari ibu kota Dhaka ke desa asal pada hari Minggu. Puluhan ribu dari mereka harus berdesakan dalam feri untuk menyeberangi sungai besar.

Implementasi aturan lockdown membuat ribuan pekerja di Dhaka berjalan ke kantor mereka pada hari Senin (28/6/2021). Gelombang besar orang terlihat berjalan di jalan utama pagi itu. Tempat kerja akan ditutup mulai Rabu.

Becak sepeda diizinkan beroperasi di menit-menit terakhir konsesi pemerintah pada Minggu (27/6/2021) malam, tetapi harga melonjak ke tingkat yang tidak terjangkau, kata para penumpang.

“Saya mulai berjalan pada jam 7 pagi. Saya tidak bisa mendapatkan bus atau kendaraan lain. Saya tidak mampu naik becak,” kata Shefali Begum, 60, yang pergi ke rumah putrinya di Dhaka tengah.

Pembatasan aktivitas dan pergerakan diberlakukan di seluruh Bangladesh pada pertengahan April ketika kasus dan kematian melonjak ke level tertinggi sejak awal pandemi.

Infeksi menurun pada Mei tetapi mulai meningkat lagi bulan ini, memicu pembatasan yang lebih keras.

Negara ini telah melaporkan hampir 900.000 infeksi dan lebih dari 14.000 kematian akibat virus, tetapi para ahli mengatakan jumlah sebenarnya bisa jauh lebih tinggi karena kemungkinan tidak dilaporkan.

Lebih dari dua pertiga kasus virus baru di ibu kota Bangladesh adalah varian Delta, sebuah studi baru-baru ini oleh Pusat Penelitian Penyakit Diare Internasional yang berbasis di Dhaka melaporkan.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
The Guardian