FaktualNews.co

Diduga Karena Covid 19 Semakin Mengkhawatirkan, Sejumlah Relawan Pemakaman Di Jember Mengundurkan Diri

Kesehatan     Dibaca : 144 kali Penulis:
Diduga Karena Covid 19 Semakin Mengkhawatirkan, Sejumlah Relawan Pemakaman Di Jember Mengundurkan Diri
FaktualNews.co/Muhammad Hatta/

JEMBER, FaktualNews.co – Ratusan relawan pemakaman Covid-19 di Kabupaten Jember mengundurkan diri. Informasi itu disampaikan Anggota Fraksi Gerindra DPRD Jember Ardi Pujo Wibowo saat dikonfirmasi sejulah wartawan di Gedung Dewan, Kamis (29/7/2021) pagi.

Ardi mengatakan, informasi tentang mundurnya ratusan relawan itu, diketahuinya ketika melakukan rapat dengar pendapat (RDP) Komisi D DPRD Jember bersama dengan BPBD Jember beberapa hari yang lalu.

Diduga mundurnya ratusan relawan itu, karena khawatir dengan semakin menyebarnya virus Covid-19.

“Dari rapat koordinasi dengan BPBD Jember itu kami menemukan dari awal 100 lebih relawan, sekarang sisa puluhan,” kata Ardi.

Ardi tidak menyebut pasti jumlah relawan yang mundur itu. Namun terkait pengunduran diri relawan tersebut karena alasan dari relawan yang merasa takut dengan kondisi penyebaran Virus Covid-19 yang semakin mengkhawatirkan.

“Dari konfirmasi yang kami lakukan ke BPBD Jember, karena bentuk ketakutan dari relawan itu. karena pandemi Covid-19 saat ini semakin luar biasa, dan (diduga) mungkin juga karena adanya tekanan dari pihak keluarga relawan. Sehingga mereka tidak berani terus bekerja,” jelasnya.

“Apalagi dengan tanggung jawabnya (relawan yang bekerja melakukan pemakaman) yang 24 jam non stop bekerja. Sehingga yang menjadi pertanyaan dibenak para relawan itu, apakah honor dan jaminan kesehatan nya ditanggung? Hal itu yang menjadi persoalan dan alasan mundurnya para relawan dari BPBD Jember itu,” sambungnya.

Namun demikian, terkait hal itu Ardi memnambahkan akan dicarikan informasi lebih lanjut dan klarifikasi lebih konkret ke BPBD Jember.

“Terlebih lagi kepada Satgas Covid-19 tingkat Kabupaten tentunya,” imbuh Ardi.

Terkait hal tersebut, Plt. Kepala BPBD Jember M. Jamil enggan untuk dikonfirmasi. Saat ditelepon melalui ponselnya tidak ada jawaban. Kemudian saat dikonfirmasi melalui pesan singkat whatsapp belum ada jawaban.

Terpisah, Jubir Satgas Covid-19 Kabupaten Jember dokter Alfi Yudisianto saat dikonfirmasi mengatakan, terkait mundurnya ratusan relawan pemakaman itu. Pihaknya mengaku masih akan melakukan rapat koordinasi dengan seluruh Tim Satgas Covid-19 tingkat kabupaten.

“Termasuk juga dengan BPBD Jember. Untuk membahas soal tersebut. Untuk hasilnya ditunggu atau kalau tidak besok,” ujarnya singkat saat dikonfirmasi melalui ponselnya.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Mufid