FaktualNews.co

Hasil Riset, Renang Bermanfaat untuk Peningkatan Kinerja Otak

Gaya Hidup     Dibaca : 153 kali Penulis:
Hasil Riset, Renang Bermanfaat untuk Peningkatan Kinerja Otak
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi.

SURABAYA, FaktualNews.co – Bukan rahasia lagi bahwa latihan aerobik dapat membantu mencegah beberapa kerusakan akibat penuaan.

Belakangan banyak penelitian menunjukkan bahwa berenang dapat memberikan dorongan unik untuk kesehatan otak.

Menurut Seena Mathew, sebagaimana dilansir Inverse dari The Conversation, berenang secara teratur telah terbukti meningkatkan daya ingat, fungsi kognitif, respons imun, dan suasana hati.

Berenang juga dapat membantu memperbaiki kerusakan akibat stres dan membentuk koneksi saraf baru di otak.

“Tetapi para ilmuwan masih mencoba mengungkap bagaimana dan mengapa berenang, khususnya, menghasilkan efek peningkatan otak ini,” Seena, ahli saraf yang terlatih dalam fisiologi otak itu, menjelasakan.

Berikut uraian Seena lebih lanjut terkait manfaat olahraga berenang bagi otak.

1. Berenang menciptakan sel dan koneksi otak yang baru

Sampai tahun 1960-an, para ilmuwan percaya bahwa jumlah neuron dan koneksi sinaptik di otak manusia terbatas. Setelah rusak, sel-sel otak ini tidak dapat diganti.

Namun gagasan itu terbantahkan ketika para peneliti mulai melihat banyak bukti kelahiran neuron, atau neurogenesis, pada otak manusia dewasa dan hewan.

Sekarang, ada bukti yang jelas bahwa latihan aerobik dapat berkontribusi pada neurogenesis dan memainkan peran kunci dalam membantu membalikkan atau memperbaiki kerusakan pada neuron dan hubungannya pada mamalia dan ikan.

Para penelitian menunjukkan bahwa salah satu cara utama perubahan ini terjadi sebagai respons terhadap olahraga adalah melalui peningkatan kadar protein yang disebut faktor neurotropik yang diturunkan dari otak.

Plastisitas saraf – atau kemampuan otak untuk berubah – yang dirangsang oleh protein ini telah terbukti meningkatkan fungsi kognitif, termasuk pembelajaran dan memori.

Studi pada manusia telah menemukan hubungan yang kuat antara konsentrasi faktor neurotropik yang diturunkan dari otak yang beredar di otak dan peningkatan ukuran hippocampus, yakni wilayah otak yang bertanggung jawab untuk pembelajaran dan memori.

Peningkatan kadar faktor neurotropik yang diturunkan dari otak juga telah terbukti mempertajam kinerja kognitif dan membantu mengurangi kecemasan dan depresi.

Sebaliknya, para peneliti telah mengamati gangguan mood pada pasien dengan konsentrasi faktor neurotropik yang diturunkan dari otak yang lebih rendah.

Latihan aerobik juga mendorong pelepasan pembawa pesan kimia tertentu yang disebut neurotransmiter. Salah satunya adalah serotonin, yang – ketika hadir pada tingkat yang meningkat – diketahui dapat mengurangi depresi dan kecemasan serta meningkatkan suasana hati.

Dalam penelitian pada ikan, para ilmuwan telah mengamati perubahan gen yang bertanggung jawab untuk meningkatkan tingkat faktor neurotropik yang diturunkan dari otak serta meningkatkan perkembangan duri dendritik – tonjolan pada dendrit, atau bagian sel saraf yang memanjang – setelah delapan minggu latihan dibandingkan dengan kontrol.

Temuan ini melengkapi penelitian pada mamalia di mana faktor neurotropik yang diturunkan dari otak diketahui meningkatkan kepadatan tulang belakang saraf.

Perubahan ini telah terbukti berkontribusi pada peningkatan memori, suasana hati, dan peningkatan kognisi pada mamalia.

Kepadatan tulang belakang yang lebih besar membantu neuron membangun koneksi baru dan mengirim lebih banyak sinyal ke sel saraf lainnya. Dengan pengulangan sinyal, koneksi bisa menjadi lebih kuat.

2. Mengapa berenang sangat spesial untuk otak?

Para peneliti belum tahu apa itu yang ada di balik rahasia renang. Tapi mereka semakin dekat untuk memahaminya.

Berenang telah lama dikenal karena manfaat kardiovaskularnya. Karena berenang melibatkan semua kelompok otot utama, jantung harus bekerja keras, yang meningkatkan aliran darah ke seluruh tubuh. Ini mengarah pada pembentukan pembuluh darah baru, sebuah proses yang disebut angiogenesis.

Aliran darah yang lebih besar juga dapat menyebabkan pelepasan endorfin dalam jumlah besar – hormon yang bertindak sebagai pereda nyeri alami ke seluruh tubuh. Gelombang ini menimbulkan rasa euforia yang sering mengikuti latihan.

Sebagian besar penelitian dilakukan untuk memahami bagaimana berenang mempengaruhi otak telah dilakukan pada tikus. Tikus adalah model laboratorium yang baik karena kesamaan genetik dan anatominya dengan manusia.

Dalam satu penelitian pada tikus, berenang terbukti merangsang jalur otak yang menekan peradangan di hipokampus dan menghambat apoptosis, atau kematian sel.

Studi ini juga menunjukkan bahwa berenang dapat membantu mendukung kelangsungan hidup neuron dan mengurangi dampak kognitif penuaan.

Meskipun para peneliti belum memiliki cara untuk memvisualisasikan apoptosis dan kelangsungan hidup neuron pada manusia, mereka mengamati hasil kognitif yang serupa.

Salah satu pertanyaan yang lebih menarik adalah bagaimana, khususnya, berenang meningkatkan memori jangka pendek dan jangka panjang. Untuk menentukan berapa lama efek menguntungkan dapat bertahan, peneliti melatih tikus untuk berenang selama 60 menit setiap hari selama lima hari per pekan.

Tim kemudian menguji memori tikus dengan meminta mereka berenang melalui labirin air lengan radial yang berisi enam lengan, termasuk satu dengan platform tersembunyi.

Tikus mendapat enam upaya untuk berenang bebas dan menemukan platform tersembunyi. Setelah hanya tujuh hari pelatihan berenang, para peneliti melihat peningkatan dalam ingatan jangka pendek dan jangka panjang, berdasarkan pengurangan kesalahan yang dilakukan tikus setiap hari.

Para peneliti menyarankan bahwa peningkatan fungsi kognitif ini dapat memberikan dasar untuk menggunakan renang sebagai cara untuk memperbaiki kerusakan pembelajaran dan memori yang disebabkan oleh penyakit neuropsikiatri pada manusia.

Meskipun lompatan dari penelitian pada tikus ke manusia sangat besar, penelitian pada manusia menghasilkan hasil serupa yang menunjukkan manfaat kognitif yang jelas dari berenang di segala usia.

Misalnya, dalam satu penelitian yang melihat dampak berenang pada ketajaman mental pada orang tua, para peneliti menyimpulkan bahwa perenang telah meningkatkan kecepatan dan perhatian mental dibandingkan dengan yang bukan perenang.

Namun, penelitian ini terbatas dalam desain penelitiannya, karena peserta tidak diacak dan dengan demikian mereka yang menjadi perenang sebelum penelitian mungkin memiliki keunggulan yang tidak adil.

Studi lain membandingkan kognisi antara atlet darat dan perenang dalam rentang usia dewasa muda. Meskipun berendam di air itu sendiri tidak membuat perbedaan, para peneliti menemukan bahwa 20 menit renang gaya dada intensitas sedang meningkatkan fungsi kognitif pada kedua kelompok.

3. Anak-anak juga mendapatkan dorongan otak dari berenang

Manfaat peningkatan otak dari aktivitas berenang tampaknya juga meningkatkan daya belajar pada anak-anak.

Kelompok penelitian lain baru-baru ini melihat hubungan antara aktivitas fisik dan bagaimana anak-anak mempelajari kosakata baru.

Peneliti mengajari anak-anak usia 6-12 tahun nama-nama benda asing. Kemudian mereka menguji akurasi mereka dalam mengenali kata-kata tersebut setelah melakukan tiga aktivitas: mewarnai (aktivitas istirahat), berenang (aktivitas aerobik), dan latihan seperti CrossFit (aktivitas anaerobik) selama tiga menit.

Hasilnya, peneliti menemukan bahwa akurasi anak-anak jauh lebih tinggi untuk kata-kata yang dipelajari setelah berenang dibandingkan dengan mewarnai dan CrossFit, yang menghasilkan tingkat ingatan yang sama.

Ini menunjukkan manfaat kognitif yang jelas dari berenang versus latihan anaerobik, meskipun penelitian ini tidak membandingkan berenang dengan latihan aerobik lainnya.

Temuan ini menyiratkan bahwa berenang bahkan untuk waktu yang singkat sangat bermanfaat bagi otak muda yang sedang berkembang.

Rincian waktu atau putaran yang dibutuhkan, gaya berenang, dan adaptasi kognitif dan jalur apa yang diaktifkan dengan berenang masih dipelajari. Tapi ahli saraf semakin dekat untuk menempatkan semua petunjuk bersama-sama.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Inverse