FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Megawati Sentil Pemerintah: Kenapa Konsep Koperasi Bung Hatta Tak Dijalankan?

Nasional     Dibaca : 290 kali Penulis:
Megawati Sentil Pemerintah: Kenapa Konsep Koperasi Bung Hatta Tak Dijalankan?
FaktualNews.co/istimewa
Presiden Indonesia ke-5 Prof. Dr. (H.C) Megawati Soekarnoputri saat mengikuti Rapat Senat Terbuka dalam rangka Pengukuhan Guru Besar di Aula Merah Putih, Universitas Pertahanan, Sentul, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (11/6/2021). ANTARA FOTO/Yulius Satria Wijaya

JAKARTA, FaktualNews.co – Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menyindir pemerintah yang hingga kini tak menjalankan konsep koperasi yang diciptakan oleh tokoh proklamator Indonesia, yaitu Mohammad Hatta.

Ia menilai, kini implementasi koperasi di Tanah Air seperti maju mundur saja, tak menjalankan keinginan rakyat.

“Kenyataannya bagaimana melihat lapangan KUD (Koperasi Unit Desa, red) dulu akhirnya yang jadi pengurusnya bukan rakyat di desa, tapi kan pemimpin-pemimpin desanya. Akhirnya kita jalan, karena tidak mengerti yang diinginkan oleh rakyat itu apa,” ujar Megawati dalam peringatan HUT Ke-199 Proklamator RI Mohammad Hatta yang digelar oleh Badan Nasional Kebudayaan Pusat (BKNP) PDI Perjuangan secara virtual, Kamis (12/8/2021).

Presiden RI kelima ini mengajak para pemimpin untuk melihat kembali perjuangan Bung Hatta, melewati berbagai pertempuran, hingga melahirkan ide koperasi untuk kemandirian rakyat.

“Jadi, tolonglah kumpulin untuk menindaklanjuti koperasi yang diinginkan Pak Hatta itu opo toh. Kok sampai sekarang enggak jalan? Itu pikiran saya, why (mengapa, red)? Itu ide bagus tetapi why ya?” ujarnya.

Ia mengimbau agar dalam setiap pendirian koperasi di Indonesia itu harus memperhatikan konsep dari Bung Hatta yang memakmurkan dan menyejahterakan para anggotanya.

“Membangun koperasi itu maunya piye gitu loh. Yang diinginkan Bung Hatta itu loh, makmur, sejahtera, ada di UUD 1945 kita. Jangan seremonial-seremonial melulu,” kata Megawati.

Ia menyebut, pemerintah harus mengajak para ekonom-ekonom asal Indonesia untuk bisa membangun koperasi dengan konsep yang menyejahterakan anggotanya.

Baca Juga: Megawati Minta Komando Jokowi, Luhut Tegaskan Presiden Panglima

“Maunya diapakan? Artinya harus kita pelihara anak-anak muda itu biar tahu. Kalian bisa ke luar negeri, tapi boleh lihat anak rakyat, karena enggak punya uang, enggak bisa sekolah,” katanya.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono
Sumber
KOMPAS.TV