FaktualNews.co

Tingkat Kepuasan atas Ma’ruf Amin di Bawah 50 Persen, Pengamat: Alarm Harus Dibunyikan

Nasional     Dibaca : 173 kali Penulis:
Tingkat Kepuasan atas Ma’ruf Amin di Bawah 50 Persen, Pengamat: Alarm Harus Dibunyikan
FaktualNews.co/istimewa
Wakil Presdien Ma'ruf Amin saat menghadiri acara Rapat Koordinasi Nasional Percepatan Penurunan Stunting Tahun 2021 bertema 'Bergerak Bersama untuk Percepatan Penurunan Stunting' secara daring, Senin (23/8/2021).© Disediakan oleh Kompas.com

JAKARTA, FaktualNews.co – Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi mengatakan, tingkat kepuasan publik terhadap kinerja Wakil Presiden Ma’ruf Amin yang berada di bawah 50 persen mesti menjadi peringatan.

Ia mengatakan, Presiden Joko Widodo juga mesti berhati-hati karena kepuasan publik terhadap kinerjanya menunjukkan tren penurunan meski masih berada di atas 50 persen.

“Meskipun Presiden Jokowi membunyikan alarmnya karena kepuasan terhadap beliau turun dibandingkan April, tetapi alarm harus lebih kencang dibunyikan terutama buat bapak wakil presiden karena approval Pak Kiai Ma’ruf hanya 43 persen,” kata Burhanuddin dalam konferensi pers, Rabu (25/8/2021).

Survei yang digelar Indikator pada 30 Juli 2021-4 Agustus 2021 menunjukkan, hanya ada 43,4 responden yang puas terhadap kinerja Ma’ruf sebagai wakil presiden.

Jika dirinci, ada 3,6 persen responden sangat puas terhadap kinerja Ma’ruf, 39,8 persen responden cukup puas, 38,6 persen responden kurang puas, 11,8 persen responden tidak puas sama sekali, dan 6,2 persen responden tidak tahu atau tidak jawab.

Menurut Burhanuddin, hasil survei itu dapat dilihat sebagai masukan dari publik agar Ma’ruf lebih aktif lagi untuk membantu kerja Presiden Jokowi.

“Saya kira sudah bekerja Pak Kiai Ma’ruf, tetapi mungkin dari sisi frekuensi dan sosialiasi lebih banyak lagi yang harus dilakukan wakil presiden agar masyarakat tahu apa yang dilakukan Kiai Ma’ruf Amin,” kata Burhanuddin.

Sementara itu, tingkat kepuasan terhadap kinerja Jokowi berada di angka 59,3 persen. Meski masih terbilang aman, angka tersebut turun dibandingkan pada April 2021 yaitu 64 persen.

Adapun survei ini dilaksanakan dengan cara wawancara tatap muka pada 30 Juli 2021-4 Agustus 2021 dengan jumlah responden sebanyak 1.220 orang.

Penerikan sampel menggunakan multistage random sampling. Survei ini memliki margin of error sekitar kurang lebih 2,9 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono
Sumber
KOMPAS.com