FaktualNews.co

Awas, Obat Diet Herbal Ternyata Juga Berbahaya Bagi Tubuh

Kesehatan     Dibaca : 128 kali Penulis:
Awas, Obat Diet Herbal Ternyata Juga Berbahaya Bagi Tubuh
FaktualNews/Redaksi FN/

FaktualNews.co – Ketika berjuang untuk mendapatkan tubuh ideal, kita mungkin tergoda untuk meminum obat atau suplemen khusus diet.

Obat penurun berat badan biasanya dipasarkan dengan janji-janji mampu membantu membakar lemak dan menurunkan berat badan hanya dalam hitungan minggu.

Padahal, obat-obatan tersebut sebenarnya berpengaruh buruk pada kesehatan, meskipun terbuat dari ramuan herbal.

Dilansir dari kompas.com, pakar pengobatan obesitas Shweta Diwakar Uganda berkata, produk herbal penurun berat badan tidak memiliki bukti ampuh membantu kita menurunkan berat badan.

Biasanya, produk-produk tersebut diklaim memiliki berbagai manfaat berikut:

– Membantu penyerapan nutrisi

– Mengatur nafsu makan

– menstimulasi pengeluaran energi

– metabolisme lemak

– penyerapan karbohidrat

“Sebagian besar riset mengenai manfaat suplemen herbat memiliki data terbatas dan tidak ada jaminan keamanannya untuk menurunkan berat abdanm” ucapnya

Fakta tentang obat diet herbal

Menurut Diwakar, banyak orang berpikir produk herbal aman digunakan karena tidak ada bahan sintetis.

Padahal, tak sepenuhnya obat herbal terbuat dari bahan alami.

“Faktanya, penggunaaan suplemen herbal juga bisa memicu peningkatan cedera hati,” tambahnya.

Diwakar berkata bahwa risiko cedera hati karena penggunaan obat herbal mencapai 20 persen.

Banyak suplemen penurun berat badan yang tidak aman dan mudah ditemukan secara online.

“Produk-produk tersebut juga memicu risiko kesehatan yang besar,” ungkap Diwakar.

Jika Anda mendapatkan produk herbal dari sales atau jaringan ritel, pahamilah bahwa mereka mungkin tidak memiliki pengetahuan mumpuni tentang cara kerja produk tersebut.

Mereka juga mungkin tidak menyadari masalah yang dilaporkan atau bagaimana herbal dapat berinteraksi dengan obat yang mungkin Anda pakai.

Banyak produsen herbal juga membuat klaim palsu tentang manfaat kesehatan dari produk ini.

Karena itu, ibu hamil dan menyusui, serta mereka yang mengonsumsi obat tertentu sebaiknya menghindari produk tersebut jika tidak ada pengawasan dokter.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Mufid
Sumber
kompas.com