FaktualNews.co

Perihal Hengkangnya Amerika Serikat dari Afganistan dan Vietnam

Internasional     Dibaca : 79 kali Penulis:
Perihal Hengkangnya Amerika Serikat dari Afganistan dan Vietnam
FaktualNews.co/ Istimewa
Gambar kombo yang menunjukkan gambar jatuhnya Saigon tahun 1975 oleh fotografer Belanda Hugh Van Es (kiri) dan pemandangan kacau balau di bandara Kabul pada 19 Agustus 2021. (arabnews.com - Wikimedia Commons dan AFP)

SURABAYA, FaktualNews.co – Kekacauan di hari-hari terakhir misi Amerika Serikat di Afganistan banyak digambarkan memiliki kemiripan dengan adegan evakuasi terakhir dari Saigon pada tahun 1975, ketika Tentara Vietnam Utara yang menang meluncur ke ibu kota Vietnam Selatan.

Foto-foto ikonik Vietnam yang putus asa mencoba memanjat tembok kedutaan AS memiliki kemiripan yang mencolok dengan foto-foto warga sipil yang memanjat gerbang bandara Kabul bulan lalu dengan harapan dapat mengejar salah satu penerbangan terakhir ke luar negeri.

Kemiripan antara pengalaman Amerika di Vietnam dan Afghanistan terlalu banyak untuk diabaikan.

Dilansir Arab News, sama seperti AS yang memulai penarikan militer secara cepat di Vietnam setelah menandatangani Kesepakatan Perdamaian Paris dengan Vietnam Utara pada tahun 1973, kesepakatan Doha Februari 2020 antara AS dan Taliban memicu serbuan Amerika untuk keluar di Afghanistan.

Pada tahun 1975, satu-satunya tentara AS yang tersisa di Vietnam Selatan adalah Marinir yang menjaga kedutaan di Saigon dan sebuah kontingen kecil di pangkalan udara terdekat.

Pada akhir April tahun itu, kota itu, yang kemudian berganti nama menjadi Kota Ho Chi Minh, telah jatuh ke tangan Tentara Vietnam Utara (NVA).

AS berharap bahwa perjanjian damai akan memungkinkan “Vietnamisasi” konflik, mengalihkan operasi tempur dan keamanan dari militer AS ke Angkatan Darat Republik Vietnam (ARVN).

Tapi seperti Tentara Nasional Afghanistan — di mana Washington telah menginvestasikan miliaran dolar dalam pelatihan dan peralatan — terbukti tidak mampu mengamankan negara itu sendiri. ARVN hancur karena tidak adanya unit tempur darat dan penasihat lapangan AS yang lengkap.

Untuk waktu yang lama setelah berakhirnya Perang Vietnam yang memalukan, AS tampaknya menderita krisis kepercayaan, mempertanyakan kekuatannya, daya tarik nilai-nilainya, dan perannya di dunia.

“Ini akan menjadi pesan terakhir dari stasiun Saigon,” tulis Thomas Polgar, kepala stasiun CIA terakhir yang bertugas di Saigon, sebelum evakuasinya.

“Ini merupakan pertarungan yang panjang dan sulit dan kami telah kalah. Pengalaman ini, yang unik dalam sejarah AS, tidak menandakan, tentu saja, kematian AS sebagai kekuatan dunia,” lanjut dia.

Dia menambahkan, “Mereka yang gagal belajar dari sejarah dipaksa untuk mengulanginya. Mari kita berharap bahwa kita tidak akan memiliki pengalaman Vietnam lagi dan bahwa kita telah belajar pelajaran kita. Saigon menandatangani.”

Sejarawan militer Amerika akan benar untuk menilai bahwa pelajaran dari Vietnam hilang ketika AS mengejar perang terbuka lainnya yang tujuan awalnya terbatas diambil alih oleh semangat untuk pembangunan bangsa.

Seperti halnya Saigon pada akhir 1960-an dan awal 1970-an, pemerintah di Kabul yang didukung oleh militer AS tidak memiliki kompetensi dan legitimasi luas untuk memerangi pemberontakan sendiri.

Dalam memo 1969 yang sekarang dirahasiakan kepada mantan presiden Richard Nixon, penasihat keamanan nasionalnya, Henry Kissinger, menyatakan keprihatinan mendalam bahwa perang itu tidak mungkin dimenangkan secara militer.

“Saya tidak optimis tentang kemampuan angkatan bersenjata Vietnam Selatan untuk menanggung beban yang lebih besar daripada yang diizinkan oleh rencana saat ini,” tulisnya, seraya menambahkan: “Pengadopsian strategi yang dirancang untuk menunggu kita oleh Hanoi sesuai dengan doktrinnya tentang bagaimana memerangi perang revolusioner dan dengan harapannya tentang masalah yang semakin signifikan bagi AS.”

hengkangnya amerika serikat dari vietnam dan Afganistan

Warga Afghanistan berlari setelah gagal naik pesawat angkut Angkatan Udara AS yang berangkat dari bandara Kabul ketika pejuang Taliban berhasil merebut ibu kota itu bulan lalu. (arabnews.com – AFP File)

Baik dalam misi Vietnam dan Afghanistan, waktu dan kurangnya kesabaran strategis adalah kelemahan utama Amerika dalam menghadapi pemberontakan yang keras kepala.

Dari empat pemerintahan berbeda yang telah memandu kebijakan luar negeri AS sejak perang Afghanistan dimulai, tidak ada yang mundur selangkah pun untuk menilai kemungkinan keberhasilan secara rasional dan tidak memihak seperti yang dilakukan Kissinger dalam memo 1969.

Meskipun misi Afghanistan tidak menghasilkan jenis gangguan sipil dan gejolak politik yang identik dengan Perang Vietnam, ada konsensus luas di antara politisi AS untuk beberapa waktu sekarang bahwa keterlibatan militer yang tidak terbatas di negara Asia Tengah yang jauh secara budaya tidak diinginkan.

Sekarang bab Afghanistan ditutup, beberapa menunjukkan fakta bahwa periode pasca 1975 telah melihat pemulihan hubungan yang lambat tapi luar biasa antara AS dan Vietnam.

Dalam kurun waktu 20 tahun, bekas negara-negara yang berperang mampu menjalin hubungan yang saat ini telah berkembang menjadi kemitraan strategis sejati, yang dilambangkan dengan Kemitraan Komprehensif AS-Vietnam tahun 2013.

Seperempat abad setelah pembentukan hubungan bilateral pada tahun 1995, AS dan Vietnam dengan demikian bermitra dengan persahabatan yang didasarkan pada rasa saling menghormati dan kecurigaan terhadap motif geopolitik China.

Kemitraan ini sekarang mencakup hubungan politik, ekonomi, keamanan dan orang-ke-orang. Puluhan ribu warga Vietnam belajar di AS dan menyumbang hampir $1 miliar untuk ekonomi AS.

“Kita harus ingat bahwa konsekuensi langsung dari Perang Vietnam sangat mengerikan. Banyak orang di Vietnam Selatan dikirim ke kamp dan dibunuh, mengakibatkan tragedi hak asasi manusia yang besar,” James Carafano, seorang rekan di Heritage Foundation, mengatakan kepada Arab News.

“Hari ini, Vietnam adalah tempat yang berbeda. Vietnam takut pada China dan mereka membutuhkan AS untuk membela mereka,” ujar dia.

Vietnam yang kuat, makmur, dan mandiri sangat diminati Washington karena Hanoi dan Beijing tetap terkunci dalam kebuntuan atas klaim teritorial yang bersaing di Laut Cina Selatan.

Perdagangan bilateral antara kedua negara telah tumbuh dari $451 juta pada tahun 1995 menjadi lebih dari $90 miliar pada tahun 2020. Ekspor barang AS ke Vietnam bernilai lebih dari $10 miliar pada tahun 2020, sementara impor bernilai $79,6 miliar. Investasi AS di Vietnam menyentuh $2,6 miliar pada 2019.

Sekarang setelah perang di Afghanistan berakhir dan diskusi antara Taliban dan negara-negara regional menuju normalisasi diplomatik sedang berlangsung, evolusi hubungan AS-Vietnam dari permusuhan menjadi kemitraan yang berkembang terbukti bermanfaat.

Bisakah pengaruh ekonomi, kepentingan keamanan bersama, dan diplomasi cekatan mencapai di Afghanistan apa yang gagal dilakukan oleh pengeluaran miliaran dolar dalam membangun kekuatan pertahanan dalam bentuk militer Barat?

Taliban sangat ingin memberi sinyal bahwa mereka siap untuk terlibat secara diplomatik dengan kekuatan regional, termasuk China, negara-negara Teluk Arab, Turki, dan bahkan India.

Bagi AS, tujuan keamanan langsung adalah untuk memastikan bahwa baik Al-Qaeda maupun Daesh tidak membangun basis operasi untuk merencanakan serangan teror transnasional. Untuk tujuan ini, AS harus menggunakan semua alat yang tersedia: Soft power, diplomasi, dan insentif ekonomi.

pesta pora rakyat vietnam pascahengkangnya Amerika Serikat dari negaranya

Pasukan komunis yang gembira di atas tank saat pawai ke pusat Saigon saat kota itu jatuh di bawah kendali mereka pada 30 April 1975. (arabnews.com – Kantor Berita Vietnam via AFP)

Skenario terburuk pada saat kekalahan AS tahun 1975 adalah kemenangan komunis di Vietnam Selatan yang memiliki “efek domino”, yang menyebabkan runtuhnya pemerintah Asia Tenggara yang bersekutu dengan AS. Tetapi kemungkinan seperti itu tidak membuahkan hasil.

Perubahan haluan dramatis dalam hubungan AS-Vietnam berarti ada ruang untuk harapan dalam kasus Afghanistan juga, tetapi dengan sejumlah peringatan.

“Ada dua alasan mengapa AS tetap berada di Afghanistan: Pertama, untuk mencegah ruang teror transnasional lagi, dan dua, untuk mencegah destabilisasi Asia Selatan. Keduanya adalah kepentingan AS yang sah,” kata Carafano.

“Sekarang kami tidak memiliki kehadiran, tidak ada visibilitas pada situasi teroris dan tidak ada pencegah terhadap aktor di wilayah tersebut. Kami telah kehilangan kepercayaan dari sekutu.”

Adapun masa depan, Carafano mengatakan: “Taliban tidak mengalami evolusi seperti Jerman pasca Perang Dunia Kedua. Adalah gagasan konyol bahwa Taliban akan menjadi normal sebagai pemerintah. Daesh adalah idiot berguna yang tidak memiliki kapasitas untuk mengancam siapa pun. Mereka adalah ancaman yang lebih besar bagi Taliban daripada bagi kita.

“Akankah Taliban memutuskan jaringan Haqqani dan Al-Qaeda? Mereka tidak akan melakukannya. Taliban mungkin tidak merencanakan 9/11 berikutnya, tetapi Al-Qaeda dan Haqqani akan melakukannya,” dia menegaskan

Jelas, kemitraan suku yang sudah usang antara jaringan Haqqani, yang merupakan bagian integral dari Taliban, dan Al-Qaeda, akan menjadi faktor rumit utama dalam kemampuan atau kemauan Taliban untuk mencegah kelompok teror internasional bangkit kembali.

Untuk saat ini, Taliban tampaknya membuat semua suara yang tepat. Kepemimpinan politik telah menekankan bahwa mereka mengejar visi nasionalis, bukan transnasional.

Apa yang masih harus dilihat adalah apakah kelompok tersebut dapat memprioritaskan kebutuhan menjalankan urusan negara, yang akan membutuhkan dukungan keuangan dan keahlian teknis dari luar yang signifikan, di atas visi “revolusioner” yang mencakup tempat perlindungan teror.

“Di Vietnam, kemenangan militer atas AS tidak berarti kekalahan strategis AS dan blok anti-komunis secara global,” kata Carafano kepada Arab News.

“Baik pemerintahan Republik dan Demokrat telah mengambil langkah-langkah berturut-turut untuk memperkuat komitmen Washington terhadap kemitraan keamanan dengan Vietnam. Sebelumnya tidak terpikirkan, kapal induk Angkatan Laut AS sekarang diizinkan untuk berlabuh di pelabuhan Vietnam.

“Apakah AS dan Afghanistan yang dikuasai Taliban dapat mengembangkan beberapa tingkat pengaturan keamanan berdasarkan persepsi ancaman bersama adalah pertanyaan terbuka.

“Tapi sudah, China dan Rusia telah mengisyaratkan bahwa mereka siap untuk peran yang lebih besar di Afghanistan setelah penarikan AS. Meskipun mereka cenderung untuk terlibat dengan hati-hati. Kepentingan kedua kekuatan di Afghanistan terletak pada kemenangan tanpa pertempuran. Tapi mereka akan menghabiskan waktu mereka di Afghanistan.”

Dalam analisis terakhir, waktu adalah faktor utama dalam kekalahan militer Amerika oleh pemberontakan di Vietnam dan Afghanistan. Tetapi juga berlalunya waktu setelah Perang Vietnam yang memungkinkan musuh tumbuh menjadi teman berdasarkan kepentingan dan ancaman yang sama.

Masih harus dilihat apa yang telah dipelajari oleh para pembuat kebijakan Amerika dari dua penarikan yang memalukan untuk menghindari penarikan yang ketiga. Dengan Vietnam, AS mampu menyelamatkan sejumlah kemenangan diplomatik dari kekalahan militernya.

Di Afghanistan, banyak yang akan bergantung pada kemampuan dan kemauan kepemimpinan Taliban untuk memutuskan hubungan dengan masa lalu.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Arab News