FaktualNews.co

Gampang Percaya Teori Konspirasi? Begini Menurut Hasil Studi

Sains     Dibaca : 48 kali Penulis:
Gampang Percaya Teori Konspirasi? Begini Menurut Hasil Studi
FaktualNews.co/ Istimewa
Ilustrasi teori konspirasi.

SURABAYA, FaktualNews.co – Sifat menarik dari teori konspirasi membantu membangun kepercayaan seseorang terhadap teori itu.

Hasil studi dari penelitian terbaru yang diterbitkan dalam British Journal of Psychology menegaskan bahwa orang lebih cenderung mempercayai teori konspirasi ketika mereka menganggapnya menghibur.

“Penjelasan tentang keyakinan konspirasi biasanya berfokus pada hal negatif: Orang yang cemas atau tidak yakin lebih cenderung mempercayai teori konspirasi. Selain itu, penelitian menekankan bahwa keyakinan konspirasi sebagian besar memiliki konsekuensi negatif,” kata penulis studi Jan-Willem van Prooijen, seorang profesor psikologi di VU Amsterdam, dilansir PsyPost.

“Yang membuat saya tertarik adalah pertanyaannya: Jika pemikiran konspirasi benar-benar hanya dikaitkan dengan perasaan negatif dan konsekuensi negatif, lalu mengapa begitu banyak orang begitu tertarik pada mereka? Apa hasil dari mempercayai teori konspirasi?”

Para peneliti melakukan lima penelitian untuk menyelidiki apakah teori konspirasi menarik karena memiliki nilai hiburan.

Dalam studi pertama, 300 peserta Inggris membaca artikel tentang kebakaran Notre Dame di Paris pada 15 April 2019. Para peserta secara acak membaca versi artikel yang menggambarkan kebakaran itu sebagai konspirasi yang disengaja atau kecelakaan tragis.

Dalam studi kedua, 301 peserta AS membaca sebuah artikel tentang kematian terpidana pelaku kejahatan seks Jeffrey Epstein, yang menggambarkan peristiwa itu sebagai pembunuhan yang dilakukan oleh orang-orang berkuasa yang takut akan kesaksiannya atau sebagai bunuh diri.

Versi konspirasi dari setiap cerita cenderung dipandang lebih menarik, menghibur, penting, menarik, misterius, penuh petualangan, menawan, menggairahkan, menarik perhatian, dan menakutkan daripada versi acara resmi.

Selain itu, van Prooijen dan rekan-rekannya menemukan bahwa peserta yang memandang konspirasi sebagai sesuatu yang lebih menghibur lebih cenderung mendukungnya.

Dalam studi ketiga, 500 peserta AS membaca tentang pemilihan umum yang diperebutkan di negara lain (fiksi).

Para peserta secara acak ditugaskan untuk membaca versi cerita yang menarik, yang berisi bahasa yang menggugah emosi, atau versi cerita yang membosankan, yang berisi bahasa yang terpisah dan birokratis.

Peserta lebih cenderung setuju dengan pernyataan konspirasi seperti “Akan ada kecurangan dalam proses penghitungan hasil” dan “Pemenang sudah ditentukan secara rahasia sebelum pemilihan” setelah membaca versi cerita yang menghibur.

Dalam studi keempat mereka, yang melibatkan 296 peserta AS, para peneliti menemukan bahwa mereka yang mendapat skor lebih tinggi pada penilaian pencarian sensasi cenderung mendukung teori konspirasi organisasi. Itu kemudian “didefinisikan sebagai keyakinan di antara karyawan bahwa manajer mereka diam-diam berkonspirasi untuk mengejar tujuan jahat.”

Dalam studi kelima dan terakhir, yang melibatkan 410 peserta AS, mereka menemukan bahwa pencarian sensasi memprediksi peningkatan kepercayaan pada teori konspirasi tertentu, seperti keyakinan bahwa pemerintah AS memiliki pengetahuan sebelumnya tentang serangan 9/11 atau bahwa pendaratan di bulan adalah sebuah kebohongan.

“Teori konspirasi memiliki alur cerita yang sebenarnya memiliki banyak kesamaan dengan karya fiksi yang menghibur, seperti film seram atau novel detektif,” kata van Prooijen kepada PsyPost.

“Ini juga menjelaskan daya tarik mereka: Orang-orang menganggap teori konspirasi menghibur, yaitu narasi yang menarik, mengasyikkan, dan menarik perhatian. Ini penting, karena hasil kami menunjukkan bahwa semakin banyak orang merasa terhibur oleh teori konspirasi, semakin besar kemungkinan mereka mempercayainya,” dia menambahkan.

Temuan ini memberikan beberapa wawasan baru tentang mengapa teori konspirasi menarik bagi orang-orang. Tetapi kepercayaan pada teori konspirasi, seperti kebanyakan fenomena sosial, adalah kompleks dan dipengaruhi oleh sejumlah faktor. Hanya karena seseorang menganggap teori konspirasi menghibur tidak berarti mereka akan mempercayainya.

“Ada banyak cara berbeda untuk dihibur, dan tidak semua bentuk hiburan cenderung meningkatkan kepercayaan pada teori konspirasi,” jelas van Prooijen.

“Misalnya, orang mungkin menganggap gerakan bumi datar benar-benar lucu, tetapi itu tidak berarti orang juga setuju dengan anggapan bahwa bumi itu datar. Kami percaya bahwa hanya bentuk hiburan yang mencakup daya tarik serius yang mendorong efek ini, tetapi kami membutuhkan lebih banyak penelitian untuk membuktikannya.”

Hasilnya juga memiliki beberapa implikasi praktis bagi industri jurnalisme.

“Studi kami juga menunjukkan bahwa peristiwa berita yang sensasional (seperti pemilihan) untuk meningkatkan nilai hiburan mereka mempertinggi keyakinan konspirasi,” kata van Prooijen.

“Ini, menurut saya, memberikan pelajaran bagaimana berita sering disajikan. Mungkin tergoda untuk membuat berita sensasional, karena mendapatkan peringkat pemirsa yang lebih tinggi. Tetapi temuan ini menunjukkan bahwa sensasi seperti itu dapat meningkatkan kecenderungan warga untuk mempercayai teori konspirasi. Demi kepentingan kita semua, kebenaran yang membosankan lebih baik daripada menghibur informasi yang salah.”

Laporan studi berjudul The entertainment value of conspiracy theories tersebut ditulis oleh Jan-Willem van Prooijen, Joline Ligthart, Sabine Rosema, dan Yang Xu.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
PsyPost