FaktualNews.co

Pemkot Kediri Berikan Trauma Healing ke Anak yang Ibunya Jadi Korban Pembunuhan

Peristiwa     Dibaca : 42 kali Penulis:
Pemkot Kediri Berikan Trauma Healing ke Anak yang Ibunya Jadi Korban Pembunuhan
FaktualNews.co/Magang Lima/
petugas saat ajak anak berinteraksi dengan anak-anak ibunya dibunuh

KEDIRI, FaktualNews.co – Guna menghilangkan trauma, Pemerintah Kota Kediri melalui Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB) mendatangi dua kakak-beradik di Rusunawa Kelurahan Dandangan Kota Kediri, yanng ibunya meninggal lantaran jadi korban pembunuhan.

Melalui Pusat Pelayanan Terpadu Perlindungan Perempuan Dan Anak (P2TP2A), DP3AP2KB langsung mengunjungi kakak-beradik ini di tempat tinggalnya langsung.

Kepala DP3AP2KB Kota Kediri Sumedi melalui Fera Ayu Delima, Koordinator P2TP2A mengatakan, bahwa kakak beradik tersebut perlu mendapatkan pendampingan psikologis.

“Upaya ini, kami lakukan mengingat kedua AMPK (anak membutuhkan perlindungan khusus) tersebut membutuhkan pemulihan psikologis, dampak dari ibu kandungnya yang meninggal dunia karena menjadi korban pembunuhan,” terang Fera dengan penuh haru, Senin (13/9/2021).

Fera mengatakan bahwa setelah kejadian yang tragis tersebut, kedua anak ini dirawat oleh pamannya.

“Pasca kejadian tersebut mereka berdua diasuh oleh pamannya dan tinggal bersama neneknya yang tinggal di Rusunawa Dandangan,” imbuhnya.

Selain itu, kegiatan ini merupakan bentuk tindak lanjut dari aduan masyarakat melalui satgas PPA yang mengkhawatirkan kondisi dari kakak beradik tersebut.

“Kami mendapatkan aduan dari masyarakat yang mengatakan bahwa pasca meninggalnya sang ibu, kakak beradik ini tampak perubahan sikap, lebih banyak pendiam dan sering berhalusinasi ibuknya,” Ujar Fera.

Sementara itu, mengingat penyembuhan trauma psikologis tidak bisa dilakukan dengan instan, Siti Cholifah, ketua Satgas PPA Kelurahan Dandangan menyebutkan bahwa pihaknya aktif melakukan kunjungan setiap dua minggu sekali.

“Anak-anak kita ajak bermain, menggambar atau mewarnai, membaca buku cerita dan sebagainya,” ungkap wanita yang akrab disapa Nazwa ini.

Lebih lanjut, dalam kunjungan yang juga dilakukan oleh Yayasan Lembaga Perlindungan Anak (YLPA) Kediri ini, diberikan pula sejumlah peralatan rekreasional kepada kakak beradik yang masing-masing berusia 10 dan 5 tahun tersebut.

Tidak hanya itu, diberikan juga peralatan sekolah seperti alat tulis lengkap beserta meja. Siti menyebutkan bahwa anak-anak tampak senang dengan hadiah tersebut.

“Bahkan dalam kunjungan kali ini mereka bersemangat untuk bermain bulutangkis bareng dengan menggunakan raket baru dari bantuan YLPA, apalagi si Kakak bercita-cita ingin menjadi seorang pemain bulu tangkis profesional,” tutur Siti.

(Aji)

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Mufid