FaktualNews.co

Hasil Riset, Infeksi Serius Pada Anak-anak Berpotensi Meningkatkan Risiko Autisme

Kesehatan     Dibaca : 48 kali Penulis:
Hasil Riset, Infeksi Serius Pada Anak-anak Berpotensi Meningkatkan Risiko Autisme
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi autisme.

SURABAYA, FaktualNews.co – Infeksi serius pada masa bayi tampaknya meningkatkan risiko gangguan spektrum autisme pada anak laki-laki.

Demikian menurut sebuah penelitian yang diterbitkan oleh jurnal Scientific Advances, sebagaimana dilansir United Press International (UPI), Jumat (17/9/2021).

Infeksi yang membuat anak-anak ini sakit di antaranya termasuk flu, infeksi kulit yang parah, infeksi jamur pada paru-paru, keracunan makanan karena bakteri, batuk rejan dan penyakit tangan, kaki dan mulut, kata mereka.

Penelitian itu mengungkapkan, dari lebih dari 3,6 juta anak yang termasuk dalam analisis, hampir 23.000 didiagnosis dengan gangguan spektrum autisme – sekitar 4.400 perempuan dan 18.200 laki-laki.

Di antara anak laki-laki yang didiagnosis dengan gangguan spektrum autisme antara usia 18 bulan dan 4 tahun, ada prevalensi infeksi parah yang lebih tinggi yang memerlukan rawat inap.

Sementara penelitian tidak membuktikan penyakit menyebabkan autisme, para peneliti mengatakan, temuan mereka mendukung penelitian sebelumnya yang menunjukkan infeksi parah, dan efeknya pada sistem kekebalan anak-anak, meningkatkan risiko kondisi neurologis.

Banyak dari infeksi yang dikutip ini dapat dicegah dengan vaksinasi, menurut para peneliti.

“Hasil kami sangat menyarankan bahwa orang tua harus memvaksinasi anak-anak mereka untuk menghindari infeksi serius yang dapat meningkatkan kemungkinan autisme, dan bahkan mungkin gangguan kejiwaan lainnya,” rekan penulis studi Alcino J. Silva mengatakan kepada UPI melalui email.

“Ini dapat dicegah, dan kita harus melakukan segala yang kita bisa untuk melawan kampanye informasi yang salah yang bertanggung jawab atas munculnya kembali penyakit masa kanak-kanak yang dianggap musnah,” kata Silva, seorang profesor ilmu neurobiologi, psikiatri dan biobehavioral di UCLA. .

Sekitar satu dari 54 anak di Amerika Serikat didiagnosis dengan gangguan spektrum autisme, serangkaian kondisi perkembangan saraf yang memengaruhi pembelajaran dan perilaku, menurut perkiraan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Penyebab gangguan ini tidak diketahui, dan kemungkinan ada penyebab yang berbeda pada anak yang berbeda, menurut Institut Kesehatan Anak dan Pengembangan Manusia Nasional, Eunice Kennedy Shriver.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa risiko gangguan spektrum autisme diturunkan dalam keluarga, sementara yang lain menunjukkan penyebab lingkungan, seperti paparan bahan kimia beracun, katanya.

Namun, penelitian Silva bukanlah studi pertama yang menghubungkan infeksi pada masa kanak-kanak dengan peningkatan risiko gangguan kesehatan mental dan perilaku.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa virus yang ditularkan dari ibu ke anak sebelum lahir dapat meningkatkan risiko bayi mengalami gangguan spektrum autisme atau skizofrenia di kemudian hari.

Dan peneliti Shriver Institute telah mengeksplorasi “peran peradangan ibu selama kehamilan dalam perkembangan gangguan perkembangan saraf,” menurut Dr. Alice Kau, direktur program di Cabang Disabilitas Intelektual dan Perkembangan institut tersebut.

Peradangan ini akan disebabkan oleh infeksi yang membuat ibu sakit, meskipun infeksi yang mempengaruhi anak-anak selama masa bayi “dianggap sebagai faktor risiko potensial” untuk gangguan spektrum autisme, katanya.

Untuk penelitian ini, Silva dan rekan-rekannya menganalisis catatan medis lebih dari 3,6 juta anak dan membandingkan prevalensi infeksi serius yang memerlukan rawat inap di masa kanak-kanak di antara mereka yang memiliki dan tanpa gangguan spektrum autisme.

Selain itu, mereka menggunakan tikus yang disuntik dengan bahan kimia yang mensimulasikan infeksi virus selama masa bayi dan membandingkan keterampilan interaksi sosial mereka sebagai orang dewasa dengan tikus yang tidak disuntik dengan bahan kimia, kata mereka.

Selain prevalensi infeksi serius yang lebih tinggi di antara anak-anak laki-laki yang didiagnosis dengan gangguan spektrum autisme, tikus yang terinfeksi pada masa bayi cenderung tidak menunjukkan perilaku “interaksi sosial normal” dibandingkan dengan tikus yang tidak terinfeksi, kata para peneliti.

“Infeksi mengaktifkan mekanisme di otak yang berinteraksi dengan perubahan gen atau mutasi yang mempengaruhi anak-anak untuk autisme,” kata Silva.

“Mutasi ini sendiri mungkin tidak menyebabkan autisme, tetapi bersama dengan infeksi yang kuat, jenis yang memerlukan perhatian medis, mereka dapat meningkatkan kemungkinan autisme,” katanya.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
United Press International