FaktualNews.co

Hasil Riset, Konten Online Tertentu Bisa Picu Risiko Bunuh Diri Remaja dan Anak-anak

Gaya Hidup     Dibaca : 54 kali Penulis:
Hasil Riset, Konten Online Tertentu Bisa Picu Risiko Bunuh Diri Remaja dan Anak-anak
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi pengaruh buruk gawai terhadap anak-anak.

SURABAYA, FaktualNews.co – Apa yang dilihat dan dilakukan anak-anak dan remaja saat online dapat meningkatkan risiko bunuh diri.

Demikian temuan baru hasil penelitian yang diterbitkan JAMA Network Open pada Senin (20/9/2021).

Dilansir United Press International (UPI), data menunjukkan bahwa orang-orang muda berusia 10 hingga 16 tahun yang mengakses atau terpapar konten yang terkait dengan cyberbullying, obat-obatan terlarang, seks, dan depresi hampir dua kali lebih mungkin untuk mempertimbangkan bunuh diri.

Teks dan gambar yang mengandung ujaran kebencian dan referensi untuk bunuh diri dan melukai diri sendiri juga merupakan pemicu potensial.

Temuan ini dapat membantu membentuk program untuk memantau aktivitas online anak-anak dan remaja dan mengidentifikasi mereka yang berisiko, kata para peneliti.

“Bunuh diri dan menyakiti diri remaja adalah masalah kesehatan masyarakat utama yang telah meningkat selama dua dekade terakhir,” rekan penulis studi Dr. Steven A. Sumner mengatakan kepada UPI melalui email.

“Peningkatan perhatian pada apa yang anak-anak ekspos dan posting secara online berpotensi membantu orang tua dan pengasuh membantu anak-anak lebih awal,” kata Sumner, penasihat senior untuk ilmu data dan inovasi di Pusat Nasional untuk Pencegahan dan Pengendalian Cedera.

Pusat ini beroperasi di bawah naungan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Bunuh diri adalah penyebab kematian kedua di antara anak-anak dan remaja usia 10 hingga 18 tahun di Amerika Serikat, dan tingkat bunuh diri pada kelompok usia ini telah meningkat lebih dari 60% selama 20 tahun terakhir, menurut CDC.

Selama periode yang sama, kunjungan ruang gawat darurat rumah sakit terkait dengan cedera melukai diri sendiri di kalangan anak muda telah meningkat hampir 90%, kata badan tersebut.

Baru-baru ini, cedera seperti itu juga tampaknya menjadi lebih umum selama pandemi COVID-19.

Selain itu, hampir satu dari lima siswa sekolah menengah secara nasional telah “secara serius mempertimbangkan” bunuh diri, menurut penelitian.

Studi juga menunjukkan bahwa orang muda yang mendiskusikan pemikiran bunuh diri atau menyakiti diri sendiri secara online, atau yang terlibat dalam pertukaran ini dengan orang lain, mungkin berisiko lebih tinggi.

Untuk penelitian ini, Sumner dan rekan-rekannya di CDC memantau aktivitas online hampir 1.400 anak-anak dan remaja dari seluruh negeri selama periode 10 bulan antara Juli 2019 dan Mei tahun lalu.

Aktivitas online dilacak menggunakan alat keamanan online yang dibuat oleh Bark, sebuah perusahaan yang mengembangkan layanan kontrol web untuk sekolah.

Aktivitas online dari 227 anak muda yang dianggap berisiko bunuh diri dibandingkan dengan lebih dari 1.100 orang yang sebelumnya tidak dianggap berisiko, kata para peneliti.

Peserta yang memulai atau terlibat dalam diskusi tentang depresi adalah 82% lebih mungkin untuk mempertimbangkan bunuh diri, sementara mereka yang berpartisipasi dalam pertukaran tentang bunuh diri atau menyakiti diri sendiri adalah 76% lebih mungkin untuk melakukannya.

Mereka yang menggunakan banyak kata-kata tidak senonoh dalam pesan dan posting media sosial – kemungkinan tanda kemarahan – 70% lebih mungkin untuk mempertimbangkan bunuh diri, kata para peneliti.

Sementara itu, anak muda yang mengakses atau membagikan konten seksual atau gambar cyberbullying atau kekerasan memiliki risiko hingga 50% lebih tinggi untuk berpikir untuk bunuh diri.

Mereka yang terpapar ujaran kebencian atau konten yang terkait dengan penggunaan narkoba ilegal juga memiliki risiko sekitar 20% lebih tinggi untuk berpikir untuk bunuh diri, menurut data tersebut.

“Penting untuk diketahui bahwa banyak orang tua ingin lebih membantu anak-anak mereka, tetapi tidak tahu bagaimana mengatasi risiko online baru yang dihadapi anak-anak saat ini,” kata Sumner.

“Kami berharap penelitian ini menciptakan peluang baru bagi orang tua untuk terhubung dengan anak-anak mereka dan melakukan percakapan penting tentang depresi, intimidasi, penggunaan narkoba, dan faktor risiko lain untuk bunuh diri,” katanya.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
United Press International