FaktualNews.co

Kasus Stunting di Jombang Masih Tinggi, Ini Langkah Pemkab Setempat

Kesehatan     Dibaca : 98 kali Penulis:
Kasus Stunting di Jombang Masih Tinggi, Ini Langkah Pemkab Setempat
FaktualNews.co/Mufid
Wabup Jombang Sumrambah membuka acara Rembuk Stunting di Hotel Horison Yusro, Selasa (21/9/2021)

JOMBANG, FaktualNews.co – Angka kasus stunting, yakni kondisi gagal tumbuh pada anak balita akibat kekurangan gizi kronis, terutama dalam 1000 hari pertama kehidupan, cukup tinggi di Kabupaten Jombang. Yakni sekitar 13,1 persen atau sekitar 9.700 anak.

“Angka (kasus stunting) kita cukup tinggi, 13,1 persen. Ini perlu mendapatkan perhatian serius karena menyangkut persoalan investasi ke depan, menyangkut sumberdaya manusia,” kata Kepala Dinas Kesehatan, Budi Nugroho, Selasa (21/9/2021).

Pernyataan Budi Nugroho disampaikan saat Rembuk Stunting yang dilaksanakan di Ballroom Horison Yusro Hotel, Jalan Soekarno – Hatta Nomor 25, Peterongan, Jombang.

Itu sebab, Pemkab Jombang berupaya melakukan langkah-langkah agar stunting di Jombang menurun. Budi Nugroho mengatakan, untuk menurunkan kasus stunting di Jombang ada tahapan-tahapan yang harus dilakukan.

“Karena kita memang dengan konsep penthahelix, ini supaya semua terlibat, semua memahami kondisi permasalahan seperti apa, sehingga masing-masing yang bertanggungjawab terkait indikator penyebab stunting bisa berkontribusi maksimal untuk penurunan stunting,” katanya.

Dikatakan, action plan yang harus dilakukan dengan melibatkan semua stakeholder. Dan kesiapan pranikah bukan persoalan sepele, itu sangat serius. “Karena menyiapkan generasi penerus harus dengan sungguh-sungguh,” ungkapnya.

Dampak pandemi Covid-19, Budi menjelaskan, di Februari angka stunting mulai kelihatan. Karena otomatis secara perekonomian terganggu. Makanya intervensi pemerintah dengan bantuan sosial juga dalam rangka melindungi.

“Karena akses kesehatan juga terganggu. Di posyandu pasti terganggu dengan pantauan berkalanya. Meski bisa dilakukan secara online, namun itu menjadi salah satu hambatan,” jelasnya.

Stunting yang paling tingi, papar Budi, dari 11 Desa Lokus Stunting, tertinggi Desa Murukan, Kecamatan Mojoagung yang mencapai 41 persen dari jumlah balita dan dari latarbelakang yang beragam.

“Pemenuhan gizi adalah kebutuhan utama dan harus terpenuhi dulu. Makanya sejak awal, pemberian tablet tambah darah pada usia remaja untuk menurunkan anemia, untuk menyiaokan kehamilan, ini unsur gizi harus terpenuhi,” paparnya.

Jadi ada 30 persen intervensi di gizinya itu sangat penting. Makanya, catatan kekurangan energi kronis itu juga sebagai penyebab terjadinya stunting.

“Langkah riil dari rembuk ini, secara analisa jelas intervensi dari gizi dan pengasuh. Disamping persiapan sebelum nikah. Ini nanti akan memetakan apa yang menjadi 11 desa lokus tadi supaya berdampak lebih cepat penanganannya,” ujarnya.

“Jadi tidak bisa parsial. Makanya dengan rembuk ini masing-masing menyadari posisinya dengan berkontribusi secara maksimal untuk penanganan. Karena penyebab stunting tidak hanya satu, sehingga harus terpadu,” pungkasnya.

Hadir dalam acara tersebut Perwakilan Unicef Surabaya, Rektor Unusa, Bappeda dan Dinkes Propinsi Jatim, Kepala OPD terkait lingkup Pemkab Jombang, Camat, kepala Puskesmas, dan perwakilan organisasi massa serta organisasi profesi.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono