FaktualNews.co

Facebook Klaim Habiskan $13 Miliar untuk ‘Keselamatan dan Keamanan’ Pengguna

Teknologi     Dibaca : 173 kali Penulis:
Facebook Klaim Habiskan $13 Miliar untuk ‘Keselamatan dan Keamanan’ Pengguna
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi keamanan pengguna Facebook.

SURABAYA, FaktualNews.co – Facebook menyatakan telah menghabiskan $ 13 miliar untuk ‘keselamatan dan keamanan,’ di tengah pengawasan baru-baru ini, Selasa (21/9/2021).

Dilansir United Press International, pernyataan perusahaan media sosial tersebut muncul setelah seri investigasi oleh The Wall Street Journal baru-baru ini yang menemukan bahwa “platformnya penuh dengan kekurangan yang menyebabkan kerusakan”.

The Journal lebih lanjut mengatakan dokumen menunjukkan bahwa perusahaan menyadari “efek buruk platform,” tetapi “perusahaan tidak memperbaikinya.”

Satu artikel dalam seri Journal mencatat bahwa aplikasi berbagi foto Facebook, Instagram, berbahaya bagi citra tubuh dan kesejahteraan gadis remaja, tetapi mengatakan perusahaan telah meremehkan efek negatifnya. Facebook juga mengatakan tidak ada perbaikan yang mudah untuk beberapa masalah.

Dalam pernyataannya Facebook mengatakan penelitian tersebut tidak memiliki “konteks penting”.

“Ada lebih banyak cerita,” kata pernyataan itu. “Apa yang hilang dalam diskusi ini adalah beberapa kemajuan penting yang telah kami buat sebagai perusahaan dan dampak positif yang dimilikinya di banyak bidang utama.”

Facebook menyoroti upayanya, termasuk $13 miliar yang diinvestasikan dalam tim dan teknologi yang berfokus pada keselamatan dan keamanan sejak 2016, bersama dengan 40.000 orang yang bekerja di area tersebut.

Angka $13 miliar mendukung pernyataan yang dibuat Facebook pada tahun 2018 untuk menghabiskan miliaran per tahun dalam memperbaiki masalahnya setelah skandal privasi Cambridge Analytica yang melibatkan iklan politik digital yang digunakan selama pemilihan presiden 2016.

Di antara upaya lain, sejak 2017, tim keamanan perusahaan telah mengganggu 150 operasi pengaruh rahasia.

Kecerdasan buatannya yang canggih juga telah meningkat sejak saat itu, sekarang secara proaktif menghapus sekitar 95% ujaran kebencian dari Facebook dibandingkan dengan 24% pada tahun 2017.

Facebook juga menekankan upayanya untuk menghapus misinformasi COVID-19, termasuk menghapus lebih dari 20 juta keping COVID-19 palsu dan konten vaksin.

Perusahaan mengatakan telah membangun jaringan global lebih dari 80 mitra pemeriksa fakta independen yang menilai keakuratan posting di seluruh aplikasinya, dan telah menampilkan peringatan pada lebih dari 190 juta keping informasi yang salah tentang COVID-19.

Facebook juga mengatakan telah membantu 2 miliar orang menemukan informasi COVID-19 yang kredibel melalui pop-up Pusat Informasi dan Umpan Berita.

Dalam sebuah pernyataan selama akhir pekan, Wakil Presiden Urusan Global Facebook Nick Clegg membantah artikel Journal secara lebih langsung.

“Ini adalah masalah serius dan kompleks, dan benar-benar sah bagi kami untuk dimintai pertanggungjawaban atas cara kami menanganinya,” tulis Clegg dalam postingan tersebut.

“Tapi cerita-cerita ini mengandung kesalahan karakterisasi yang disengaja dari apa yang kami coba lakukan, dan memberikan motif yang sangat salah kepada kepemimpinan dan karyawan Facebook,” tegas Nick Clegg.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
United Press International