FaktualNews.co

Pemburu Harta Karun Amatir Temukan Timbunan Emas Berumur 1.500 Tahun

Sosial Budaya     Dibaca : 82 kali Penulis:
Pemburu Harta Karun Amatir Temukan Timbunan Emas Berumur 1.500 Tahun
FaktualNews.co/Istimewa
Harta karun berupa emas yang ditemukan seorang pemburu harta karun amatir di Denmark. (livesecience.com - Conservation Center Vejle)

SURABAYA, FaktualNews.co – Seorang pemburu harta karun amatir yang menggunakan detektor logam telah menemukan timbunan emas menakjubkan yang dikubur oleh seorang kepala suku Zaman Besi pada abad keenam, di sebuah tempat yang sekarang disebut Denmark.

Simpanan itu termasuk perhiasan mewah, koin Romawi, dan ornamen yang mungkin menggambarkan dewa Norse.

Pemburu harta karun, Ole Ginnerup Schytz, menemukan timbunan Zaman Besi di tanah milik salah satu mantan teman sekelasnya di kota Vindelev. Karena itu temuan itu dinamai “timbunan Vindelev.”

Dalam beberapa jam setelah mengamati daerah itu dengan detektor logam yang baru diperolehnya, Schytz mendengar bunyi bip tanda kemungkinan harta karun.

Temuan itu ternyata menjadi salah satu “harta emas terbesar, terkaya dan terindah dalam sejarah Denmark,” kata perwakilan Museum Vejle dalam sebuah pernyataan yang dirilis 9 September, sebagaimana dilansir Live Science.

Timbunan berusia 1.500 tahun itu mengandung hampir 2,2 pon (1 kilogram) emas, termasuk medali besar berukuran piring yang dikenal sebagai bracteates.

Penggalian situs oleh arkeolog dari Museum Vejle, bekerja sama dengan Museum Nasional Denmark, mengungkapkan bahwa barang-barang berharga emas dikubur di sebuah rumah panjang, yang mungkin menunjukkan bahwa Vindelev adalah desa yang kuat selama Zaman Besi.

Orang berstatus tinggi pada saat itu kemungkinan mengubur timbunan itu, para arkeolog menduga.

“Hanya anggota elit masyarakat yang bisa mengumpulkan harta karun seperti yang ditemukan di sini,” kata Mads Ravn, kepala penelitian di Museum Vejle, dalam pernyataannya.

Kota Vindelev berjarak sekitar 5 mil (8 kilometer) dari Jelling, pusat budaya tempat raja pertama memerintah ketika mereka menyatukan (atau menyatukan kembali) negara itu pada abad ke-10. Sampai sekarang.

“Tidak ada yang menunjukkan bahwa seorang panglima perang atau kepala suku yang sebelumnya tidak dikenal tinggal di sini [di Vindelev], jauh sebelum kerajaan Denmark muncul pada abad-abad berikutnya,” tambah Ravn.

Namun, tampaknya kepala suku yang memiliki harta karun ini berhasil mengumpulkan kekayaan dan menarik pengrajin terampil yang membuat harta karun tersebut.

Timbunan itu berisi beberapa bracteate, serta koin Romawi yang dicetak menjadi perhiasan menggunakan teknik unik yang belum pernah terlihat sebelumnya, catat para arkeolog.

Beberapa motif artefak emas dan prasasti rahasia kemungkinan merujuk pada penguasa kontemporer, tetapi yang lain mungkin merujuk pada mitologi Nordik. Misalnya, satu bracteate menunjukkan seorang pria dengan rambut dikepang dikelilingi oleh gambar kuda, burung, dan pria lain — serta rune (huruf kuno atau misterius) yang dapat diterjemahkan menjadi “houaʀ” atau “yang tinggi.”

Ada kemungkinan bahwa “yang tinggi” mengacu pada seorang penguasa, bahkan mungkin kepala suku yang mengubur timbunan itu. Tetapi menurut mitologi Nordik kemudian, istilah ini dikaitkan dengan dewa Odin, kata para arkeolog.

Timbunan itu juga memiliki koin yang lebih tua dari Kekaisaran Romawi, termasuk koin emas berat yang menggambarkan Konstantinus Agung (tahun 272-337), kaisar Romawi pertama yang masuk Kristen.

Letusan gunung berapi

Kepala suku itu bisa saja mengubur simpanan itu setelah letusan gunung berapi besar yang mengguncang Eropa pada 536 M, ketika itu mengirimkan awan sulfat dan abu ke atmosfer yang menghalangi sinar matahari dan menurunkan suhu di Belahan Bumi Utara.

Tidak jelas di mana gunung berapi itu berada, namun sebuah studi tahun 2015 di jurnal Nature menemukan bahwa letusannya kemungkinan mengakibatkan kelaparan, pandemi, dan penurunan sosial ekonomi yang mengikutinya.

Pada tahun-tahun setelah letusan, banyak orang di Skandinavia mengubur timbunan, mungkin untuk melindungi mereka dari musuh atau untuk menenangkan para dewa, menurut Museum Vejle.

Faktanya, lebih dari 88 pon (40 kg) emas yang terkubur selama Zaman Besi telah ditemukan di Denmark, kata perwakilan museum.

Timbunan Vindelev akan dipajang di pameran Viking Museum Vejle, yang dibuka 3 Februari 2022. Pameran ini, bekerja sama dengan Museum Moesgaard Denmark, akan menyelidiki kisah koneksi dan aliansi Harald Bluetooth’s Eastern, dan menjelaskan bagaimana awalnya Kerajaan Denmark meletakkan dasar bagi dinasti Jelling.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Live Science