FaktualNews.co

Mana yang Lebih Pintar, Kucing atau Anjing?

Sains     Dibaca : 136 kali Penulis:
Mana yang Lebih Pintar, Kucing atau Anjing?
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi anjing dan kucing.

SURABAYA, FaktualNews.co – Entah lebih karena sayang terhadap binatang piaraan atau karena yang lain, pertanyaan yang kerap mengemuka terkait dua hewan ‘kerabat manusia’, anjing dan kucing adalah seputar kepintarannya. Lebih pintar anjing apa kucing?

Untuk menjawab pertanyaan yang umum itu ternyata tidak sesederhana yang dibayangkan.

Paula Schaap dalam laporannya di Live Secience menyebut bahwa seorang peneliti senior yang memiliki spesialisasi di bidang kognisi anjing, Alexandra Horowitz, menyatakan peneliti kognisi anjing tidak mempelajari ‘kecerdasan’ itu sendiri.

“Kami melihat berbagai aspek kognisi,” tulis Alexandra Horowitz, peneliti di Barnard College di New York melalui email yang dikirim ke Live Science.

Horowitz malah balik mempertanyakan kebiasaan manusia membandingkan kecerdasan antar spesies.

“Dalam bentuknya yang paling sederhana, kucing pintar dalam hal-hal yang perlu dilakukan kucing, dan anjing dalam hal-hal anjing. Saya rasa sama sekali tidak masuk akal untuk berbicara tentang spesies yang relatif ‘pintar’.”

Brian Hare, seorang profesor antropologi evolusioner di Duke University, setuju dengan penilaian itu.

“Menanyakan apakah anjing lebih pintar dari kucing sama seperti menanyakan apakah palu adalah alat yang lebih baik daripada obeng – itu tergantung pada apa yang dirancang untuk itu,” katanya kepada Live Science melalui email sebagaimana disebut Paula Schaap.

Ini bukan untuk mengatakan bahwa peneliti perilaku hewan belum mencoba mengukur kecerdasan anjing dan kucing – atau, lebih tepatnya, kemampuan kognitif di luar yang dibutuhkan untuk mempertahankan hidup.

Kristyn Vitale, asisten profesor kesehatan dan perilaku hewan di Unity College di Maine, mengatakan kecerdasan hewan biasanya dibagi menjadi tiga bidang besar, yakni kemampuan memecahkan masalah, pembentukan konsep dan kecerdasan sosial. .

Vitale terutama mempelajari kucing, dan fokusnya saat ini pada kehidupan batin kucing berkisar pada kecerdasan sosial.

Kucing seringkali distereotipkan sebagai penyendiri dan tidak tertarik pada manusia, kucing sebenarnya menunjukkan tingkat kecerdasan sosial yang tinggi.

“Seringkali pada tingkat yang sama dengan anjing,” katanya kepada Live Science melalui email.

Misalnya, penelitian menunjukkan bahwa kucing dapat membedakan antara nama mereka dan kata-kata yang terdengar mirip, dan mereka ditemukan lebih menyukai interaksi manusia daripada makanan, mainan, dan aroma.

Sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam jurnal Behavioral Processes menemukan bahwa ketika seseorang memperhatikan kucing, kucing merespons dengan menghabiskan lebih banyak waktu dengan orang itu.

Dalam salah satu studi langka yang secara langsung membandingkan kucing dan anjing, para peneliti tidak menemukan perbedaan yang signifikan antara kemampuan spesies untuk menemukan makanan tersembunyi menggunakan isyarat dari penunjuk manusia.

Namun demikian, para peneliti mencatat bahwa “kucing tidak memiliki beberapa komponen perilaku mendapatkan perhatian dibandingkan dengan anjing.”

Ukuran otak

Belum lagi soal ukuran otak. Gagasan yang umum dipegang adalah bahwa ukuran otak menentukan kecerdasan relatif, dan jika itu selalu benar, anjing akan tampak menang.

Brian Hare mengatakan, dia dan antropolog Universitas Arizona Evan MacLean merekrut lebih dari 50 peneliti di seluruh dunia untuk menerapkan tes yang mereka kembangkan di 550 spesies hewan, termasuk “burung, kera, monyet, anjing, lemur, dan gajah,” katanya.

Idenya adalah untuk menguji satu sifat kognitif, pengendalian diri, atau apa yang oleh para peneliti disebut “pengendalian penghambatan,” di seluruh spesies.

Tes mereka, dilaporkan dalam makalah tahun 2014 yang diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences, adalah versi hewan dari studi Stanford University tahun 1972 yang terkenal di mana anak-anak usia 3 hingga 5 tahun diuji kemampuan mereka untuk menunda makan marshmallow.

Studi lintas spesies menunjukkan bahwa “semakin besar otak seekor hewan, semakin banyak kontrol diri yang mereka tunjukkan dalam uji marshmallow hewan kami,” kata Hare.

Kemampuan untuk melatih pengendalian diri merupakan salah satu indikasi fungsi kognitif yang lebih tinggi.

Tapi ada satu hal yang menarik, ternyata kucing tidak diikutsertakan dalam tes tersebut. Jadi sementara kita bisa berspekulasi bagaimana kinerja mereka berdasarkan ukuran otak, kita sebetulnya tidak benar-benar tahu. Hanya berspekulasi.

Hal lain yang perlu diingat ketika melakukan penilaian kecerdasan semacam ini adalah bahwa kita dapat memperlakukan anjing dan kucing secara berbeda, kata Vitale.

“Misalnya, anjing sering bersosialisasi dengan baik dan hadiri di kelas anak anjing, naik mobil dan pergi ke taman anjing. Sementara pemilik kucing kurang memberikan kesempatan sosialisasi dan pelatihan seperti ini kepada kucing mereka,” katanya.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Live Science