FaktualNews.co

Lansia Mantan Anggota SS NAZI ini Hadapi 3.500 Dakwaan

Internasional     Dibaca : 107 kali Penulis:
Lansia Mantan Anggota SS NAZI ini Hadapi 3.500 Dakwaan
FaktualNews.co/Istimewa
Josef S. lansia mantan anggota SS NAZI. (upi.com)

BERLIN, FaktualNews.co – Seorang mantan anggota SS NAZI yang berusia 100 tahun mengahadapi sidang pengadilan kriminal pada Kamis (7/10/2021) kemarin.

Dia merupakan aggota SS Nazi di sebuah kamp konsentrasi selama Perang Dunia II – yang menghadapi tuduhan menjadi pendukung ribuan kematian di sana selama tiga tahun.

Pria itu, yang diidentifikasi sebagai Josef S., menghadapi sekitar 3.500 dakwaan. Jaksa Jerman mengatakan dia membantu pembunuhan massal di kamp Sachsenhausen antara tahun 1942 dan 1945.

Pria itu tidak berbicara selama persidangan dan pengacaranya mengatakan dia tidak akan mengungkapkan detail pribadinya.

Jaksa mengatakan mantan penjaga tersebut secara sadar mendukung terjadinya ribuan kematian di kamp yang diakibatkan tembakan, penyakit, kelaparan, kerja paksa, eksperimen medis dan penganiayaan.

Para ahli mengatakan lebih dari 200.000 orang ditahan di kamp Sachsenhausen antara tahun 1936 dan 1945.

Dua puluh dua hari di bulan Januari 2021 lalu telah dihabiskan untuk persidangan pria itu.

Jerman telah melacak mantan personel Nazi sejak hukuman 2011 terhadap John Demjanjuk. Sejak itu, pengadilan telah menghukum orang lain seperti Oskar Groening dan Reinhold Hanning atas berbagai kejahatan.

Pejabat Komite Auschwitz Internasional Cristoph Heubner mengatakan sebagian besar mantan anggota SS tetap diam di persidangan.

“Kami sekarang berharap ketika kerabat memberikan bukti tentang pembunuhan ayah mereka di Sachsenhausen, bahwa emosi ini mungkin akan mencapai latar belakang terdakwa dan bahwa dia akan siap untuk menemukan kata-kata untuk membangun jembatan manusia antara ceritanya dan penderitaan korban. lainnya,” kata Heubner, menurut DPA.

Pengadilan pria itu dimulai sekitar seminggu setelah proses serupa terhadap seorang wanita berusia 96 tahun, Irmgard Furchner, yang adalah seorang sekretaris di kamp konsentrasi Stutthof di Polandia.

Pengadilannya ditunda setelah polisi mengatakan dia berusaha melarikan diri pada hari pertama. Dia ditangkap tidak lama kemudian dan persidangannya sekarang dijadwalkan akan dimulai 19 Oktober.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
United Press International