FaktualNews.co

Hasil Riset, Memikirkan Tuhan Dapat Menghambat Kreativitas Orang Beriman

Sains     Dibaca : 94 kali Penulis:
Hasil Riset, Memikirkan Tuhan Dapat Menghambat Kreativitas Orang Beriman
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi meditas.

SURABAYA, FaktualNews.co – Sebuah penelitian baru menemukan bukti bahwa berpikir tentang Tuhan dapat menekan kemampuan kreativitas orang beriman. Pada saat yang sama, orang beriman tersebut merasa sama kreatifnya dengan rekan-rekan mereka yang tidak beriman ketika tidak memikirkan Tuhan.

Temuan baru dari penelitian yang berjudul ‘Divine inhibition: Does thinking about God make monotheistic believers less creative?’ tersebut mengkaji dampak kepercayaan monoteistik pada Tuhan terhadap kreativitas.

Verena Krausem, salah satu penulis hasil studi tersebut mengatakan bahwa secara umum terdapat tuntutan publik bahwa harus ada kebebasan bagi orang beriman untuk mengekspresikan iman mereka di tempat kerja.

Tuntutan itu juga berarti bahwa orang beriman diberi kesempatan menghabiskan sebagian waktu mereka di tempat kerja untuk memikirkan Tuhan.

“Namun, kami hanya tahu sedikit tentang bagaimana hal itu dapat memengaruhi kinerja tugas. Sebagai peneliti kreativitas, saya ingin tahu apakah percaya dan berpikir tentang Tuhan memengaruhi kreativitas orang,” kata peneliti yang juga asisten profesor di University College London School of Management tersebut sebagaimana dilansir dari PsyPost.

Setelah memeriksa data dari Survei Lanskap Keagamaan AS, sampel perwakilan nasional dari 35.957 orang dewasa, dan catatan yang diterbitkan oleh Kantor Paten dan Merek Dagang AS, para peneliti menemukan bahwa negara bagian dengan lebih banyak penganut agama cenderung memiliki hasil paten yang berkurang pada tahun 2007 hingga 2012 dibandingkan dengan negara bagian dengan penganut agama yang lebih sedikit.

Namun demikian, temuan tersebut hanya menetapkan bahwa kepercayaan pada Tuhan berkorelasi dengan satu ukuran kreativitas.

Untuk menetapkan kausalitas dan mengesampingkan penjelasan alternatif, para peneliti melakukan serangkaian lima percobaan, yang mencakup 313 peserta dari Israel dan 1.537 peserta dari Amerika Serikat.

Dalam studi, para peserta secara acak ditugaskan ke kondisi prima Tuhan atau kontrol prima sebelum menyelesaikan penilaian kreativitas.

Krause dan timnya menemukan bahwa kepercayaan pada Tuhan dikaitkan dengan berkurangnya kemampuan kreatif, tetapi hanya ketika seorang individu religius diarahkan untuk secara aktif berpikir tentang Tuhan.

Memikirkan Tuhan tampaknya tidak mengurangi kreativitas orang-orang yang tidak percaya.

“Temuan kami direplikasi menggunakan manipulasi pemikiran yang berbeda tentang Tuhan, populasi sampel yang berbeda, dan menggunakan ukuran kreativitas yang konvergen dan divergen, dengan keduanya memiliki rekan penting di tempat kerja,” catat para peneliti.

Pola pikir pengikut yang pasif tampaknya memainkan peran kunci dalam hubungan antara berpikir tentang Tuhan dan kreativitas.

Berpikir tentang Tuhan dikaitkan dengan perasaan diarahkan, dipimpin, dibimbing, dan mengabdi di antara orang-orang percaya, yang pada gilirannya dikaitkan dengan berkurangnya kreativitas.

“Pengambilan utama dari penelitian kami adalah bahwa orang-orang yang percaya pada satu Tuhan mungkin merasa seperti mereka adalah pengikut pasif Tuhan mereka ketika mereka berpikir tentang Dia, yang pada gilirannya dapat membuat mereka menjadi kurang kreatif,” kata Krause kepada PsyPost.

“Penting untuk dicatat bahwa orang-orang percaya bukannya kurang kreatif, tetapi hanya ketika mereka berpikir tentang Tuhan mereka. Jika mereka tidak memikirkan Tuhan mereka, mereka mungkin sama kreatifnya dengan orang-orang yang tidak percaya. Jadi, mengingat kreativitas itu penting dalam banyak profesi, mungkin disarankan bagi orang percaya untuk tidak memikirkan Tuhan mereka ketika mencoba untuk menjadi kreatif,” kata Karuse.

Penting untuk digarisbawahi, penelitian ini hanya mencakup penganut monoteistik (kebanyakan Kristen, Yahudi, dan Muslim) dan non-Muslim. Tidak jelas seberapa baik hasilnya digeneralisasikan kepada mereka yang mengikuti agama politeistik, seperti Hindu.

“Apa yang belum kita ketahui adalah apakah orang yang percaya pada banyak Tuhan dapat merasa seperti pengikut pasif ketika mereka memikirkan tentang Tuhan mereka dan apakah mereka juga kurang kreatif dalam keadaan seperti ini,” jelas Krause.

“Selanjutnya, akan menarik untuk menemukan keadaan di mana orang percaya lebih kreatif daripada orang yang tidak percaya. Misalnya, apakah orang percaya akan lebih kreatif jika mereka merasa seperti Tuhan memberi mereka misi untuk menjadi kreatif?” lanjut Karuse.

“Ada sangat sedikit penelitian yang diterbitkan tentang efek keyakinan agama seseorang pada kehidupan kerja seseorang. Mengingat bahwa orang tidak melupakan keyakinan mereka begitu mereka memasuki organisasi mereka, kurangnya penelitian ini sangat disayangkan,” tambah Krause.

“Juga, saya tidak ingin orang percaya berkecil hati dengan hasil penelitian kami. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, orang percaya tidak dapat dielakkan kurang kreatif dan tidak mau tidak mau merasa seperti pengikut yang pasif,” kata Krause

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
PsyPost