FaktualNews.co

Berlama-lama di Depan Komputer Berisiko Terkena Computer Vision Syndrome

Kesehatan     Dibaca : 126 kali Penulis:
Berlama-lama di Depan Komputer Berisiko Terkena Computer Vision Syndrome
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi Computer Vision Syndrome.

JAKARTA, FaktualNews.co – Berlama-lama di depan layar komputer bisa mengakibatkan sindrom penglihatan atau yang populer dengan sebutan Computer Vision Syndrome (CVS). Para pegawai yang harus berhadapan dengan komputer adalah orang yang sangat potensial terkena sindrom tersebut.

Demikian dikatakan Ketua Umum Perhimpunan Dokter Spesialis Mata Indonesia (PERDAMI) Dr. M. Sidik dalam konferesnsi pers Hari Penglihatan Seduni secara online, Selasa (12/10/2021).

Dilansir website Sehat Negeriku, Kementerian Kesehatan Indonesia, Rabu (13/10/2021) Sidik menyebut bahwa CVS merupakan kondisi di mana mata memerah, berair, gatal, kadang-kadang sampai sakit kepala.

“Ini akibat bekerja terlalu lama dengan komputer karena bekerja dengan komputer adalah bekerja dengan jarak yang sama dan terus-menerus, berjam-jam,” kata Sidik.

Lebih lanjut Sidik menjelaskan pada dasarnya computer vision syndrome adalah gejala kelelahan pada mata. Ciri-cirinya mata merah, berair, gatal, lelah, sakit kepala.

Hal tersebut disebabkan karena mata melihat layar komputer dengan jarak tertentu secara terus-menerus, bahkan sampai berjam-jam selama bekerja.

Efeknya akan terjadi kekakuan pada otot mata, sehingga saat melihat ke arah jauh objek terlihat ganda atau buram, namun efek tersebut hanya sesaat dan akan menjadi bahaya jika terbiasa seperti itu.

Untuk mencegah hal itu, Sidik menyarankan menggunakan komputer maksimal selama 2 jam kemudian istirahat 10 menit sampai 15 menit.

“Istirahat artinya berhenti dari melihat layar komputer maupun gawai, bukan berarti istirahat terus melihat gawai,” tegasnya.

Istirahat yang dimaksud adalah melihat objek yang jauh atau dengan tutup mata. Sidik biasa menyebutnya dengan rule of twenty. Artinya, setelah 20 menit bekerja dengan komputer mata istirahat selama 20 detik dengan melihat objek pada jarak 20 feet atau 6 meter.

“Itu akan mengurangi beban mata, istirahatkan mata sejenak kemudian bekerja kembali,” kata Sidik.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh