FaktualNews.co

Facebook Perkenalkan Kontrol Baru yang Lebih Ketat Bagi Pengguna Anak-anak

Teknologi     Dibaca : 129 kali Penulis:
Facebook Perkenalkan Kontrol Baru yang Lebih Ketat Bagi Pengguna Anak-anak
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi keamanan pengguna Facebook.

NEW YORK, FaktualNews.co – Setelah mendapat tekanan dari berbagai pihak terkait fitur yang membahayakan bagi anak dan remaja, Facebook akhirnya segera memperkenalkan beberapa fitur kontrol yang lebih aman.

Kontrol yang dimaksud termasuk adalah fitur yang mendorong remaja agar berhenti menggunakan aplikasi berbagi foto Instagram, dan “menyenggol” remaja jika mereka berulang kali melihat konten yang sama itu tidak kondusif untuk kesejahteraan mereka.

Facebook yang berbasis di Menlo Park, California juga berencana untuk memperkenalkan kontrol baru untuk orang dewasa remaja secara opsional sehingga orang tua atau wali dapat mengawasi apa yang dilakukan remaja mereka secara online.

Kontrol baru digariskan pada hari Minggu oleh Nick Clegg, wakil presiden Facebook untuk urusan global. Inisiatif ini muncul setelah Facebook mengumumkan bahwa mereka menghentikan sementara proyek Instagram for Kids.

Namun demikian, para kritikus mengatakan rencana tersebut kurang detail dan mereka skeptis bahwa fitur baru akan efektif.

“Kami terus mengulangi untuk meningkatkan produk kami,” kata Clegg kepada Dana Bash di ‘State of the Union’, Minggu sebagaimana dilansir Arab News, Senin (11/10/2021).

“Kita tidak bisa, dengan lambaian tongkat, membuat hidup semua orang sempurna. Yang bisa kami lakukan adalah meningkatkan produk kami, sehingga produk kami aman dan menyenangkan untuk digunakan,” lanjur dia.

Clegg mengatakan bahwa Facebook telah menginvestasikan $ 13 miliar selama beberapa tahun terakhir untuk memastikan platform tetap aman dan bahwa perusahaan memiliki 40.000 orang yang menangani masalah ini.

Dan sementara Clegg mengatakan bahwa Facebook telah melakukan yang terbaik untuk menjauhkan konten berbahaya dari platformnya, dia mengatakan dia terbuka untuk lebih banyak regulasi dan pengawasan.

“Kami membutuhkan transparansi yang lebih besar,” katanya kepada CNN Bash. Dia mencatat bahwa sistem yang dimiliki Facebook harus dimintai pertanggungjawaban, jika perlu, oleh peraturan sehingga “orang dapat mencocokkan apa yang dikatakan sistem kami tentang apa yang seharusnya mereka lakukan dari apa yang sebenarnya terjadi.”

Polemik tersebut terjadi setelah pelapor Frances Haugen, mantan ilmuwan data di Facebook, pergi ke Kongres pekan lalu dan menuduh platform media sosial gagal membuat perubahan pada Instagram.

Tudingan tersebut berdasar pada hasil penelitian internal yang menunjukkan bahaya nyata bagi beberapa remaja dan ketidakjujurannya ​​dalam menggunakan medsos terkait perjuangan publik melawan kebencian dan misinformasi.

Tuduhan Haugen didukung oleh puluhan ribu halaman dokumen penelitian internal yang diam-diam dia salin sebelum meninggalkan pekerjaannya di unit integritas sipil perusahaan.

Josh Golin, direktur eksekutif Fairplay, pengawas untuk anak-anak dan industri pemasaran media, mengatakan bahwa dia tidak berpikir memperkenalkan kontrol untuk membantu orang tua mengawasi remaja akan efektif karena banyak remaja membuat akun rahasia dengan cara apa pun.

Dia juga meragukan seberapa efektif mendorong remaja untuk beristirahat atau menjauh dari konten berbahaya.

Dia mencatat Facebook perlu menunjukkan dengan tepat bagaimana mereka akan menerapkannya dan menawarkan penelitian yang menunjukkan alat ini efektif.

“Ada alasan luar biasa untuk bersikap skeptis,” katanya.

Dia menambahkan bahwa regulator perlu membatasi apa yang dilakukan Facebook dengan algoritmanya. Menurutnya, Facebook harus membatalkan proyek Instagram untuk anak-anak.

Ketika Clegg dimarahi oleh Bash dan Stephanopoulos dalam wawancara terpisah tentang penggunaan algoritma dalam memperkuat informasi yang salah menjelang kerusuhan 6 Januari, dia menjawab bahwa jika Facebook menghapus algoritma, orang akan melihat lebih banyak, bukan lebih sedikit, ujaran kebencian, dan lebih banyak lagi informasi yang salah.

Clegg memberi tahu kedua host bahwa algoritma berfungsi sebagai “filter spam raksasa”.

Senator Demokrat Amy Klobuchar dari Minnesota, yang memimpin Subkomite Perdagangan Senat tentang Kebijakan Persaingan, Antitrust, dan Hak Konsumen, mengatakan kepada Bash dalam wawancara terpisah hari Minggu bahwa inilah saatnya untuk memperbarui undang-undang privasi anak-anak dan menawarkan lebih banyak transparansi dalam penggunaan algoritma.

“Saya menghargai bahwa dia bersedia berbicara tentang banyak hal, tetapi saya yakin waktu untuk percakapan sudah selesai. Sekarang saatnya beraksi,” kata Klobuchar.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Arab News