FaktualNews.co

Pentagon: Kelompok Teroris di Afganistan Berpotensi Luncurkan Serangan

Internasional     Dibaca : 139 kali Penulis:
Pentagon: Kelompok Teroris di Afganistan Berpotensi Luncurkan Serangan
FaktualNews.co/Istimewa
Pria Afghanistan menjual bendera Taliban berlatar kalimat tauhid yang tertulis di dinding bekas kedutaan Amerika Serikat di Kabul, Afghanistan, pada 24 September 2021. (time.com - Oliver Weiken—Getty Images)

WASHINGTON, FaktualNews.co – Komunitas intelijen AS percaya bahwa bila dibiarkan kelompok teroris yang beroperasi di Afghanistan mungkin memiliki kemampuan untuk menyerang AS atau target internasional lainnya dalam waktu satu tahun atau kurang.

Demikian dikatakan pejabat senior pertahanan kepada anggota parlemen, sebagaimana dilansir TIME, Selasa (26/10/2021) .

“Kita bisa melihat ISIS-K (Islamic State of Iraq and Syria-Khurasan) menghasilkan kemampuan itu di suatu tempat antara enam atau 12 bulan,” Colin Kahl, wakil menteri untuk kebijakan Departemen Pertahanan, mengatakan dalam kesaksian di hadapan Komite Angkatan Bersenjata Senat.

“Dan bagi al-Qaeda, butuh satu atau dua tahun untuk menyusun kembali kemampuan itu,” dia menambahkan

Pernyataan itu menggarisbawahi kekhawatiran yang meluas bahwa tujuan utama dari invasi AS tahun 2001—untuk membasmi dan membongkar kelompok-kelompok teror di Afghanistan—dapat dirusak jika Taliban mengizinkan atau tidak mampu menggagalkan kelompok-kelompok militan dari merencanakan serangan internasional di dalam negeri.

“Kami sebenarnya cukup yakin bahwa mereka memiliki niat untuk melakukannya,” kata Kahl.

Penilaian suram menunjukkan kekhawatiran keamanan nasional abadi yang berasal dari Afghanistan setelah dua dekade perang dan penarikan pasukan Amerika yang kacau pada 30 Agustus.

Terlepas dari janji Administrasi Biden untuk tetap di atas ancaman teroris, AS belum tegas. strategi terperinci untuk mengejar operatif yang tersisa di dalam negeri.

Sebaliknya, Administrasi Biden telah gagal mencoba selama beberapa bulan untuk mengamankan pangkalan terdekat untuk menempatkan drone bersenjata dan pasukan kontraterorisme untuk dengan cepat bergerak masuk dan keluar dari Afghanistan yang terkurung daratan bila diperlukan.

Itu adalah bagian dari apa yang disebut pendekatan “over-the-horizon” Administrasi, yang bergantung pada intelijen yang dikumpulkan sebagian besar dari pengawasan udara, obrolan komunikasi yang ditangkap, dan informasi yang dikumpulkan lainnya.

Lokasi pangkalan yang paling strattegis adalah di negara tetangga Uzbekistan dan Tajikistan.

Wakil Menteri Luar Negeri Wendy Sherman mengunjungi Uzbekistan awal bulan ini untuk bertemu dengan Presiden Shavkat Mirziyoyev untuk membahas “jalan ke depan di Afghanistan,” menurut Departemen Luar Negeri.

Namun, gagasan kehadiran militer AS di salah satu negara bekas Soviet telah mendapat tentangan keras dari Rusia dan sekutunya di pemerintahan lokal.

Tanpa pilihan lain, militer AS sekarang menerbangkan pesawat tak berawak dari Teluk, terutama melalui Pangkalan Udara al-Dhafra di Uni Emirat Arab, dalam misi panjang yang berbelok di sekitar Iran dan melalui Pakistan.

Sementara Pakistan telah mengizinkan AS untuk melakukan overflight sejauh ini, Kahl mengatakan, Islamabad sedang mencari nota kesepahaman yang lebih formal di mana ia dapat memperoleh imbalan atas akses tersebut.

Terlepas dari itu, strategi kontraterorisme AS saat ini di Afghanistan terkendala oleh jarak. Waktu perjalanan yang diperpanjang untuk mencapai target di negara tersebut membatasi jumlah jam drone dapat tetap berada di atas kepala sebelum kembali untuk penerbangan panjang kembali.

Pengaturan rumit menyangkut para pemimpin militer. “Kita perlu membangun lebih banyak kemampuan,” kata Kahl.

“Taliban khawatir Afghanistan menjadi batu loncatan untuk serangan eksternal al-Qaeda. Bukan karena Taliban adalah orang baik, tetapi karena mereka takut akan pembalasan internasional jika itu terjadi,” kata Kahl.

Seorang agen ISIS-K membunuh lebih dari 100 warga Afghanistan dan 13 tentara AS di bandara Kabul selama tahap akhir penarikan AS pada Agustus.

Kelompok tersebut, sebuah cabang dari organisasi yang merebut sebagian besar Irak dan Suriah pada tahun 2014, terus meluncurkan kampanye serangan bunuh diri di seluruh Afghanistan, yang menargetkan komunitas Syiah di negara itu.

Meskipun demikian, Kahl bersikeras bahwa risiko saat ini dari serangan teror asing di AS “berada pada titik terendah” serangan tahun 2001.

“Perang seperti yang kita tahu tidak berlanjut, tetapi ancaman teroris terus berlanjut. Apa yang kami lihat terungkap dalam beberapa bulan terakhir akan terjadi setiap kali kami meninggalkan Afghanistan,” kata Kahl.

Peringkat persetujuan Presiden Joe Biden telah anjlok sejak penarikan 30 Agustus. Kantor inspektur jenderal di departemen Pertahanan, Keamanan Dalam Negeri, Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, Negara Bagian, dan di Badan Pembangunan Internasional A.S., semuanya telah meluncurkan tinjauan independen untuk menentukan apakah pemerintahannya merencanakan dan melaksanakan misi secara memadai.

AS mengevakuasi lebih dari 120.000 orang dari Kabul selama dua minggu yang kacau setelah Taliban memasuki ibu kota setelah serangan kilatnya di seluruh negeri.

Sekitar 28.000 warga Afghanistan yang ada dalam daftar visa imigran khusus AS bersama dengan beberapa ratus orang Amerika masih menunggu evakuasi.

Pentagon sekarang menyediakan perlindungan di delapan pangkalan militer untuk lebih dari 50.000 pengungsi Afghanistan yang sedang menunggu pemrosesan di Amerika Serikat. Lebih dari 6.000 telah dimukimkan kembali.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
TIME