FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

‘Kapal Hantu’ Perang Dunia II Muncul dari Samudra Pasifik Pascaletusan Gunung Berapi

Peristiwa     Dibaca : 187 kali Penulis:
‘Kapal Hantu’ Perang Dunia II Muncul dari Samudra Pasifik Pascaletusan Gunung Berapi
FaktualNews.co/Istimewa
Kapal-kapal terangkat dari kedalaman Samudra Pasifik pasca letusan gunung berapi bawah laut. (livescience.com - Lance Cpl. Courtney White/United States Marine Corps)

TOKYO, FaktualNews.co – Aktivitas seismik dari gunung berapi bawah laut Fukutoku-Okanoba di dekat Tokyo telah mengangkat dua lusin ‘kapal hantu’ dari dasar Samudra Pasifik. Kapal-kapal tersebut sebelumnya tenggelam akibat pertempuran dalam Perang Dunia II.

Dilansir Live Science, rekaman helikopter dari All Nippon News (ANN) Jepang menangkap 24 kapal terdampar di sisi barat pulau Iwo Jima, kira-kira 760 mil (1.200 kilometer) selatan Tokyo.

Pasukan AS menenggelamkan kapal-kapal tersebut selama Pertempuran Iwo Jima pada tahun 1945.

Peristiwa itu adalah salah satu pertempuran paling berdarah dalam Perang Dunia II. Serangan 36 hari pada waktu itu melibatkan sekitar 70.000 Marinir AS melawan sekitar 20.000 tentara Jepang yang bersembunyi di bunker di dalam batu vulkanik pulau itu.

Pada akhir pertempuran, 20.000 marinir terluka dan hampir 7.000 tewas. Hampir semua tentara Jepang tewas dalam pertempuran tersebut, kecuali 216 orang yang ditangkap hidup-hidup.

Bangkai kapal yang hancur dan dikelantang adalah sisa-sisa kapal pengangkut yang ditangkap oleh Angkatan Laut AS dan sengaja ditenggelamkan setelah pertempuran.

Hal itu karena Iwo Jima tidak memiliki pelabuhan dan kapal-kapal itu ditenggelamkan sejajar dengan garis pantai untuk membentuk pemecah gelombang — melindungi senjata dan pasukan dari gelombang yang mendekat saat diturunkan ke pulau itu, menurut Arsip Nasional AS.

Fukutoku-Okanoba telah meletus di bawah air sejak Agustus. Selain mendorong kapal, dan dasar laut tempat mereka bersandar, aktivitas seismik yang dihasilkan oleh gunung berapi telah menyebabkan munculnya pulau kecil berbentuk bulan sabit dari laut.

menurut Setsuya Nakada, direktur Pusat Penelitian Gunung Berapi Terpadu pemerintah Jepang, pulau yang terbentuk dari batu apung dan abu vulkanik itu diperkirakan akan segera lenyap karena erosi.

Iwo Jima adalah bagian dari Kepulauan Bonin, rantai sekitar 30 pulau subtropis di Samudra Pasifik. Dibuat oleh subduksi lempeng tektonik Pasifik di bawah Lempeng Laut Filipina, rantai pulau ini rentan terhadap gempa bumi dan letusan gunung berapi, dan telah mengalami peningkatan peristiwa seismik dalam beberapa pekan terakhir, menurut badan Meteorologi Jepang.

Misalnya, pada 7 Oktober, gempa berkekuatan 5,9 SR mengguncang gedung-gedung di Tokyo dan Jepang timur. Dan pulau vulkanik lain di rantai itu, Nishinoshima, telah memuntahkan gas dan lava sejak 2013.

Gunung Suribachi di Iwo Jima adalah ventilasi aktif ke gunung berapi yang masih aktif, dan dianggap oleh beberapa orang sebagai salah satu dari 10 gunung berapi paling berbahaya di dunia, menurut daftar yang dibuat oleh seorang ahli astrofisika. Bahkan, ada indikasi bahwa serentetan aktivitas seismik saat ini dapat mengarah pada letusan.

“Wilayah laut yang berubah warna telah menyebar ke daerah sekitarnya, yang menunjukkan bahwa aktivitas vulkanik belum berkurang. Ada kemungkinan letusan besar di Iwo Jima,” kata Nakada kepada saluran All Nippon News.

Kecuali letusan lain Gunung Suribachi atau tenggelamnya dasar laut tempat kapal-kapal hantu bersandar, monolit yang dulu tenggelam kemungkinan akan tetap berada di pulau itu untuk beberapa waktu mendatang.

Iwo Jima tidak berpenghuni dan jarang dikunjungi oleh warga sipil karena sejumlah besar bom dan granat yang tidak meledak masih tertinggal di pulau itu.

Karena itu, diperkirakan sangat kecil kemungkinannya kapal-kapal itu akan dipotong-potong atau dipindahkan oleh pihak berwenang Jepang.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Live Science