FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

5 Fakta Kesehatan Warga Kota Menurut WHO

Kesehatan     Dibaca : 122 kali Penulis:
5 Fakta Kesehatan Warga Kota Menurut WHO
FaktualNews.co/Istimewa
Kantor Pusat WHO di Jeneva, Swiss. Copyright : WHO/Pierre Virot

SURABAYA, FaktualNews.co – Urbanisasi meskipun memiliki manfaat kesehatan dan ekonomi, namun bila dilaksanakan dengan terburu-buru dan tidak terencana bisa berdampak banyak pada kesehatan sosial dan lingkungan yang negatif. Terutama pada warga miskin dan rentan.

Demikian pernyataan yang dikutip dari laporan yang dirilis World Health Organization (WHO), Jumat (29/10/2021).

Ketidaksetaraan kesehatan mungkin paling mencolok terjadi di daerah perkotaan. Migran dan kelompok kurang beruntung lainnya cenderung berkumpul di lingkungan yang paling miskin dan terdegradasi.

Peluang yang rendah harus mereka hadapai untuk mendapat kesempatan kerja dan pendidikan yang minim. Demikian juga untuk akses layanan kesehatan dan hasil kesehatan yang di bawah rata-rata.

Potret umum kesehatan warga perkotaan

Meningkatnya beban penyakit tidak menular, ancaman terus-menerus dari wabah penyakit menular dan peningkatan risiko kekerasan dan cedera merupakan masalah kesehatan masyarakat utama di daerah perkotaan.

Tiga masalah yang menjadi ancaman warga perkotaan tersebut meliputi:

• Penyakit tidak menular seperti penyakit jantung, asma, kanker dan diabetes diperburuk oleh kondisi hidup dan kerja yang tidak sehat, ruang hijau yang tidak memadai, polusi seperti kebisingan, kontaminasi air dan tanah serta kurangnya ruang untuk berjalan kaki, bersepeda dan hidup aktif.

Demikian juga dengan diabetes terkait dengan obesitas dan kurangnya aktivitas fisik di kota-kota yang kekurangan infrastruktur transit dan berjalan/bersepeda yang baik.

Urbanisasi juga terkait dengan tingkat depresi, kecemasan, dan kesehatan mental yang tinggi.

• Cedera (termasuk cedera lalu lintas jalan) dan kekerasan antarpribadi terutama mempengaruhi anak-anak, dewasa muda, orang tua dan kelompok yang paling terpinggirkan sebagai akibat dari kondisi kerja dan kehidupan yang buruk dan kurangnya transportasi dan infrastruktur yang aman.

• Penyakit menular seperti COVID-19, TBC, demam berdarah, dan diare berkembang di lingkungan yang buruk dan penuh sesak, serta terkait erat dengan perumahan yang tidak sehat dan sanitasi serta pengelolaan limbah yang buruk.

Pengelolaan sampah perkotaan yang buruk memicu penularan penyakit seperti virus Zika dan Ebola.

Kesehatan perkotaan dan perubahan iklim

Kota mengkonsumsi lebih dari dua pertiga energi dunia dan bertanggung jawab atas lebih dari 60% emisi gas rumah kaca.

Populasi perkotaan termasuk yang paling rentan terhadap perubahan iklim: kota-kota pedalaman mungkin mengalami suhu 3–5ºC lebih tinggi daripada daerah pedesaan di sekitarnya karena apa yang disebut efek pulau panas dari bentangan beton besar dan kurangnya penutup hijau.

Berikut 5 fakta penting yang dilaporkan WHO:

1. Lebih dari 55% populasi dunia tinggal di daerah perkotaan dan ini akan meningkat menjadi 68% pada tahun 2050.

2. Hampir 40% penduduk perkotaan tidak memiliki akses ke layanan sanitasi yang dikelola dengan aman dan banyak yang tidak memiliki akses ke air minum yang memadai.

3. Diperkirakan 91% orang di daerah perkotaan menghirup udara yang tercemar.

4. Sistem transportasi perkotaan yang dirancang dengan buruk menciptakan berbagai ancaman termasuk cedera lalu lintas jalan, polusi udara dan suara, serta hambatan terhadap aktivitas fisik yang aman – semuanya mengarah ke tingkat penyakit tidak menular dan cedera yang lebih tinggi.

5. Urbanisasi yang terus berlanjut diperkirakan akan menyebabkan kota menjadi episentrum penularan penyakit, termasuk vector-borne diseases.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
World Health Organization
Tags