FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Jalan Terjal Minoritas Muslim Membangun Masjid di Lingkungan Islamofobia

Religi     Dibaca : 193 kali Penulis:
Jalan Terjal Minoritas Muslim Membangun Masjid di Lingkungan Islamofobia
FaktualNews.co/Istimewa
Gambar konsep menunjukkan bagian depan Abraham House of God, sebuah masjid yang diusulkan untuk Horn Lake. (usatoday.com)

MISSISSIPPI, FaktualNews.co – American Civil Liberties Union (ACLU) menggugat pemerintahan kota Horn Lake, Mississippi, di pengadilan federal.

Gugatan tersebut menuduh bahwa Pemerintah Kota dan Dewan Kota mendiskriminasi Maher Abuirshaid dan Riyadh Elkhayyat, atas dasar agama dalam menolak persetujuan rencana lokasi masjid.

Gugatan tersebut berpendapat bahwa pejabat pemerintah melanggar hak Amandemen Pertama dari orang-orang yang ingin mengembangkan masjid.

Selain itu, pejabat kota juga dinilai melanggar undang-undang federal yang memberikan perlindungan hukum yang lebih tinggi dalam keputusan penggunaan lahan kepada kelompok masyarakat yang menghadapi diskriminasi.

Gugatan itu meminta hakim untuk membatalkan keputusan pejabat Danau Horn dan memerintahkan kota untuk mengabulkan permintaan penggunaan lahan untuk masjid.

“Masjid bagi umat Islam seperti gereja bagi umat Kristen atau sinagoga bagi orang Yahudi,” kata Joshua Tom, direktur hukum ACLU Mississippi, sebagaimana dilansir USA TODAY, Rabu (3/11/2021).

“Tanpa masjid, umat Islam seperti Tuan Elkhayyat dan Tuan Abuirshaid serta keluarga mereka tidak dapat menjalankan agama mereka seperti yang mereka inginkan dan mereka tidak dapat mempraktikkannya sepenuhnya,” Joshua Tom menambahkan.

Horn Lake berada di DeSoto County, yang terletak di selatan Memphis, Tennessee.

Abuirshaid dan Elkhayyat adalah penduduk Kabupaten DeSoto dan ingin mengembangkan masjid sehingga keluarga mereka dan keluarga muslim lainnya di Kabupaten DeSoto akan memiliki tempat beribadah tanpa harus berkendara setengah jam atau lebih ke Memphis.

“Sebuah masjid lokal sangat penting bagi keluarga saya dan komunitas Muslim di Kabupaten DeSoto untuk mempraktikkan agama kami,” kata Abuirshaid dalam rilis berita.

Gugatan sedang diajukan oleh ACLU, ACLU Mississippi dan Simpson Thacher & Bartlett LLP yang berbasis di New York City.

Pada bulan April, dewan aldermen Horn Lake memberikan suara 5-1 untuk mendukung keputusan komisi perencanaan kota untuk menolak persetujuan rencana lokasi.

Aldermen menyebutkan sumber air yang tidak mencukupi untuk alat penyiram api, ketakutan bahwa bangunan tersebut akan melanggar peraturan kebisingan dan bahwa itu akan menjadi bahaya lalu lintas sebagai alasan untuk menentang aplikasi tersebut.

Penolakan dilakukan meskipun denah masjid memenuhi atau melampaui semua persyaratan untuk dibangun dan meskipun sebidang tanah dikategorikan untuk rumah ibadah.

Alasan Dewan yang tidak berdasar untuk penolakan rencana situs adalah dalih,” bunyi gugatan itu. “Keputusan Dewan didasarkan pada permusuhan dan diskriminasi anti-Muslim.”

Latimer, Wali Kota, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pelanggaran hukum, Undang-Undang Penggunaan Lahan Agama dan Orang-Orang yang Dilembagakan (dikenal sebagai RLUIPA) telah mengakibatkan tuntutan hukum yang diajukan oleh Departemen Kehakiman dan terkadang penyelesaian jutaan dolar.

Undang-undang tersebut menyatakan: “Tidak ada pemerintah yang boleh memaksakan atau menerapkan peraturan penggunaan lahan dengan cara yang membebani kegiatan keagamaan seseorang, termasuk majelis atau lembaga keagamaan,” kecuali jika pemerintah dapat menunjukkan bahwa ia memiliki “kewajiban yang memaksa”.

“Masing-masing dari empat cabang itu dilanggar oleh kota Horn Lake dalam menolak izin untuk membangun masjid,” kata Jonathan Youngwood, pengacara Simpson Thacher & Bartlett LLP Abraham House of God.

Pada bulan Mei, beberapa ahli hukum mengatakan kepada The Commercial Appeal, bagian dari USA TODAY Network, bahwa penolakan Horn Lake terhadap masjid kemungkinan merupakan pelanggaran hukum federal.

“Di sini, menolak izin untuk membangun masjid karena bias anti-Muslim yang eksplisit dan terselubung adalah pelanggaran yang jelas terhadap RLUIPA,” kata Tom.

“Juga memperlakukan masjid secara berbeda dari puluhan gereja lain di Danau Horn dan lebih dari 100 gereja lain di Kabupaten DeSoto juga merupakan pelanggaran terhadap RLUIPA, karena memperlakukan masjid secara berbeda dari gereja,” tambah Tom.

Itu juga melanggar Amandemen Pertama karena “mereka jelas menolak izin ini karena izinnya untuk membangun masjid,” kata Tom.

Dalam sebuah wawancara dengan The Commercial Appeal pada bulan Mei, mantan anggota dewan John Jones Jr. mengatakan: “Saya tidak peduli apa yang mereka katakan, agama mereka mengatakan bahwa mereka dapat berbohong atau melakukan apa saja terhadap orang Yahudi atau non-Yahudi karena kami bukan Muslim.”

Dan dalam sebuah pertemuan, dia berkata, “Jika Anda membiarkan mereka membangunnya, mereka akan datang. Saya pikir kita harus menghentikannya sebelum sampai di sini.”

Menurut gugatan itu, seorang warga menulis di grup Facebook di mana seorang anggota dewan menjadi anggota, “Ini salah di banyak tingkatan. Mereka seharusnya berasimilasi dengan negara kita, bukan kita dengan negara mereka.”

Penduduk lain menjawab: “Mereka tidak akan pernah berasimilasi. Agama mereka adalah untuk mengambil alih dan membunuh orang-orang kafir. Itu kami.”

Dan, dalam rapat Dewan Penasihat, salah satu pembicara mengatakan, “mereka tidak tunduk pada hukum kita, mereka tunduk pada hukum mereka.”

“Tidak memiliki masjid di daerah itu berarti penggugat dan keluarga mereka tidak dapat menjalankan agama mereka sepenuhnya, tidak dapat mengajar anak-anak mereka tentang Islam, tidak dapat menghadiri Salat Jumat dan tidak dapat sepenuhnya berpartisipasi dalam perayaan hari besar Islam,” kata Tom.

“Khususnya di Mississippi, di mana Islam tidak lazim seperti di bagian lain negara dan tentu saja tidak lazim seperti Kristen, masjid setara dengan gereja untuk orang Kristen dan sama pentingnya untuk praktik Islam,” Tom menambahkan..

Elkhayyat, yang telah menjadi penduduk Kabupaten DeSoto, Mississippi, selama lebih dari 20 tahun, telah membesarkan enam anaknya di daerah tersebut dan ingin membangunnya untuk mereka.

“Saya pikir itu kewajiban bagi kita untuk mencoba mendirikan masjid itu karena anak-anak kita membutuhkan tempat untuk sholat, mengamalkan iman mereka. Saya kecewa dengan penolakan yang kami dapatkan dari kota dan saya hanya berharap itu. proyek ini dapat disetujui sehingga kami dapat melanjutkan pembangunan masjid.”

Harus melakukan perjalanan ke Tennessee untuk beribadah membuat sulit untuk menjalankan iman mereka sepenuhnya, kata Abuirshaid, yang telah tinggal di Mississippi selama lebih dari 15 tahun dan telah membesarkan ketiga anaknya di sana.

Kadang-kadang, katanya, mereka tidak dapat menghadiri salat Jumat dan mereka tidak dapat sepenuhnya menjalankan hari-hari suci Islam, termasuk Ramadhan.

“Sebuah masjid lokal juga penting untuk pendidikan anak-anak saya, dan rasa memiliki. Selain mengajari mereka tentang iman mereka dan cara membaca bahasa Arab dan Quran, memiliki masjid di dekatnya penting untuk menjaga anak-anak di jalan yang benar dan mengajar mereka untuk jadilah Muslim yang lebih baik, warga negara yang lebih baik, dan orang yang lebih baik,” kata Aburshaid.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
USA TODAY