FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Penemuan Mumi Terikat Tali Kejutkan Para Arkeolog

Sosial Budaya     Dibaca : 492 kali Penulis:
Penemuan Mumi Terikat Tali Kejutkan Para Arkeolog
FaktualNews.co/Istimewa
Kondisi mumi bertali yang ditemukan di sebuah situs dekat ibu kota Lima, Peru. (cnn.com)

SURABAYA, FaktualNews.co – Para arkeolog baru-baru ini dikejutkan dengan penemuan mumi yang diperkirakan berusia 800-1.200 tahun, dan ditemukan di Cajamarquilla, sekitar 25 kilometer dari ibu kota Lima.

Dikutip dari Science Times, Peneliti Universitas Nasional San Marcos yang terlibat dalam ekskavasi sebuah situs arkeologi, di bawah tanah di tengah alun-alun kota tersebut menemukan tubuh mumi terikat tali yang diawetkan. Mumi berusia 800 tahun itu ditemukan diikat dengan tali dengan tangan menutupi wajahnya.

Para peneliti menjelaskan bahwa itu adalah kebiasaan pemakaman Peru selatan. Usia mumi diperkirakan dari zaman pra-Hispanik bahkan sebelum peradaban Inca yang dikenal membangun benteng terkenal Peru – Machu Picchu pada abad ke-15, lapor CNN.

Pieter Van Delan Luna, salah satu arkeolog terkemuka dari penggalian tersebut, mengatakan bahwa penemuan mumi tersebut memberikan cahaya baru pada hubungan dan interaksi di masa pra-Hispanik.

Dia mengatakan kepada CNN bahwa mumi tersebut kemungkinan adalah seorang pemuda berusia 25-30 tahun yang melakukan perjalanan ke pegunungan Cahamarquilly, yang merupakan pusat komersial yang ramai selama era pra-Columbus.

Pekerjaan penggalian tim dimulai pada bulan Oktober dengan tim beranggotakan 40 orang yang dipimpin oleh Luna dan rekan arkeolog Yomira Huaman Santillan. Penemuan ini mengejutkan karena tim tidak berangkat untuk mencari mumi yang diawetkan.

Demikian juga, tim menemukan penemuan tak terduga lainnya di mana beberapa moluska laut ditemukan di luar makam mumi, yang tidak biasa karena situs tersebut berjarak 25 kilometer dari pantai terdekat, lapor IndiaToday.

Luna menjelaskan bahwa setelah jenazah dikuburkan, bukti menunjukkan bahwa keturunannya terus datang kembali selama bertahun-tahun, menempatkan persembahan dan makanan, termasuk moluska, di sekitar makam.

Keadaan penemuan arkeolog baru-baru ini membuat tim menyimpulkan bahwa mumi berusia 800 tahun itu mungkin bukan warga biasa, lebih mungkin menjadi orang penting dalam masyarakat kontemporer mereka. Menyatakan bahwa karakteristik mumi dan penguburannya menyiratkan bahwa itu adalah status tinggi.

Pengertian mumifikasi

Mumifikasi, menurut LiveScience, adalah proses mengawetkan orang mati dan merupakan praktik yang tersebar luas di banyak masyarakat kuno.

Tradisi terhormat yang diilhami dengan makna religius yang mendalam di dunia kuno sering dilakukan oleh para ahli yang terampil. Itu dilakukan untuk memuliakan orang mati dan mengungkapkan pentingnya keyakinan agama, terutama tentang kehidupan setelah kematian.

Meskipun banyak budaya melakukan mumifikasi mayat selama masa itu, orang Mesir Kuno adalah paling terkenal hingga saat ini. Selain Mesir, orang Tionghoa kuno di Kepulauan Canary, banyak masyarakat pra-Columbus, Inca, dan Guanches juga melakukan mumifikasi.

Dalam mumifikasi, para ahli mengawetkan tubuh orang mati dengan mengeringkan atau membalsem dagingnya. Kelembaban tubuh dihilangkan melalui bahan kimia atau pengawet alami seperti resin.

Di sisi lain, itu juga dapat dilakukan secara tidak sengaja dalam proses yang dikenal sebagai mumifikasi alami ketika mayat diekspos.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Science Times