FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Kasus Covid-19 di Surabaya Meningkat, Rata-rata Terpapar dari Perjalanan Luar Kota

Kesehatan     Dibaca : 611 kali Penulis:
Kasus Covid-19 di Surabaya Meningkat, Rata-rata Terpapar dari Perjalanan Luar Kota
FaktualNews.co/Risky Didik Pramanto/
Caption : Eri Cahyadi Walikota Surabaya

SURABAYA, FaktualNews.co – Kasus Covid-19 di Kota Surabaya alami kenaikan sejak satu minggu terakhir.

Walikota Surabaya Eri Cahyadi mengatakan, berdasarkan data dari laman website lawancovid-19.surabaya.go.id atau Surabaya Tanggap Covid-19, terhitung per Kamis (27/1/2022) pukul 16.00 WIB, total kasus pasien aktif sebanyak 127 pasien.

“127 kasus Covid-19, rata-rata yang non (warga luar) Surabaya, ada 30 sampai 40 orang,” kata Wali Kota Eri, Jumat (28/1/2022).

“Kita menjaga BOR (Bed Occupancy Rate) dan ada 3T (Tracing, Testing, Treatment). Walaupun kasus positif naik, kita masih tetap mempertahankan Surabaya Level 1 dan tetap menjaga protokol kesehatan,” tambahnya.

Mantan Kepala Bappeko ini menyebutkan, hampir 50 persen yang terpapar adalah orang yang telah memiliki riwayat perjalanan luar kota.

“Ada yang ke luar kota lalu kembali (pulang) sakit, tapi yang kita lihat adalah ternyata dampaknya Alhamdulillah tidak sampai parah dan sembuhnya langsung cepat,” sebut dia.

Oleh karena itu, ia meminta bila terdapat warga yang terpapar Covid-19 akan segera dilakukan karantina di Hotel Asrama Haji (HAH). Namun, apabila kondisi pasien semakin memburuk dan membutuhkan perawatan, maka akan langsung dilakukan perawatan di rumah sakit.

“Saya tidak memperkenankan isolasi mandiri di rumah. Terutama varian Omicron yang cepat menular, dan nanti Insya Allah, biasanya 14 hari yang sembuh juga banyak,” ujar dia.

Eri meminta kepada seluruh warga Kota Surabaya untuk tidak khawatir. Sebab, sejak awal pihaknya terus berusaha untuk menekan angka penyebaran Covid-19 di Kota Surabaya.

“BOR kita saat ini juga 1,92 persen. Kalau kita ini kurang dari 60 persen, maka kita ini dikatakan Level 1. Berarti masih banyak (BOR), karena setiap rumah sakit diwajibkan menyediakan tempat tidur untuk Covid-19,” pungkasnya.

Selain itu, ia juga meminta kepada Dinas Kesehatan Kota Surabaya untuk melakukan tracing dengan perbandingan minimal 1:23.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Mufid